Lewat Perjanjian Dagang, Mendag Optimistis Perdagangan RI-Australia Bakal Menggeliat

Kompas.com - 29/09/2021, 17:15 WIB
Menteri Perdagangan, Pariwisata dan Investasi Australia Dan Tehan dan Menteri Perdagangan RI Muhammad Lutfi. KOMPAS.com/RulyMenteri Perdagangan, Pariwisata dan Investasi Australia Dan Tehan dan Menteri Perdagangan RI Muhammad Lutfi.

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi mengatakan, sepanjang 2020, terjadi penurunan perdagangan Indonesia ke Australia sebesar 7,1 milliar dollar AS atau sekitar 8,8 persen akibat pandemi Covid-19.

Walau demikian, Mendag optimistis dengan adanya Perjanjian Kerjasama Ekonomi Komprehensif Indonesia Australia (IA-CEPA) perdagangan Indonesia dan Australia bisa kembali bergeliat.

"Sempat terjadi penurunan 8,8 persen. Namun, angka kedua negara pada Januari-Juni 2021 sudah meningkat 65 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Jumlah tersebut meningkat cukup signifikan," kata Lutfi saat menggelar konferensi pers bersama Menteri Perdagangan, Pariwisata, dan Investasi Australia Dan Tehan yang disiarkan virtual, Rabu (29/9/2021).

Baca juga: Bantah Pernyataan Menteri Perdagangan, Kementan Buka-bukaan Soal Stok Jagung

Menurut Lutfi, angka tersebut menjadi pertanda baik bagi kedua negara yang mencerminkan bahwa perdagangan Indonesia-Australia akan kembali menggeliat.

"Ini adalah pertanda baik, kami ingin berbuat lebih banyak untuk meningkatkannya dan mencetak sejarah bersama," kata dia.

Senada, Menteri Perdagangan Australia Dan Tehan mengatakan, pihaknya akan segera meningkatkan kerja sama ekonomi dengan lebih komprehensif, salah satunya di sektor investasi.

"Menurut saya, yang ingin kita lihat adalah pertumbuhan nyata dalam hubungan investasi, investasi Australia ke Indonesia," kata Dan Tehan.

Ia menambahkan, terdapat banyak sektor investasi yang potensial di Indonesia, termasuk pendidikan, energi terbarukan, mineral, serta logam tanah jarang.

Baca juga: Saling Bantah Pejabat Kemendag Vs Kementan soal Stok Jagung

"Kami, sangat yakin bahwa kami dapat menjadi pemasok beberapa bahan utama yang akan membantu Indonesia mengembangkan kendaraan listrik di Indonesia, jadi itu hanya beberapa hal yang menurut saya perlu kita kerjakan," ujar Dan Tehan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.