E-COMMERCE

Kisah Arif Membawa Batik Warisan Budaya Indonesia ke Mancanegara Bersama Shopee

Kompas.com - 02/10/2021, 10:11 WIB
Produk batik dari Toko Batik Ruzza yang ada di Shopee. Dok. Shopee Produk batik dari Toko Batik Ruzza yang ada di Shopee.

KOMPAS.com – Lebih dari satu dekade lalu, tepatnya pada 2 Oktober 2009, Organisasi Pendidikan, Keilmuan, dan Kebudayaan (UNESCO) menetapkan batik sebagai Masterpieces of the Oral and Intangible Heritage of Humanity (warisan kemanusiaan untuk budaya lisan dan nonbenda).

Sejak itu, Indonesia selalu memperingati tanggal tersebut sebagai Hari Batik Nasional.

Sebagai warisan budaya yang diakui dunia, batik sepatutnya dirawat dan dilestarikan. Pemerintah sendiri telah menjadikan industri batik sebagai sektor penopang Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) di masa pandemi.

Pemerintah juga melanjutkan upaya membuka pasar baru dalam skala global yang diyakini dapat menjadi pintu bagi batik melenggang di pasar internasional.

Upaya menembus pasar global setidaknya sudah ditunjukkan pemilik usaha Batik Ruzza, Muhammad Arif Budiyanto. Melalui Program Ekspor Shopee, ia dapat menjual batik hingga mancanegara. Tercatat, batik dari rumah produksinya telah menembus Malaysia dan Singapura.

Baca juga: Sejarah Hari Batik Nasional, Diperingati Setiap 2 Oktober

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Setelah bergabung dengan Program Ekspor Shopee pada Maret 2020, pembeli semakin dimudahkan untuk membeli produk Batik Ruzza melalui aplikasi Shopee di negara mereka masing-masing,” kata Arif dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Jumat (1/10/2021).

Arif melanjutkan, program tersebut tak hanya dapat memperluas pasar Batik Ruzza, tapi juga meningkatkan ekspor. Sejak bergabung dengan Program Ekspor Shopee, ia mengakui, bisa mengirim ratusan produk batik ke dua negara tadi.

“Bisa melakukan ekspor produk merupakan hal yang sangat menyenangkan bagi saya sebagai pelaku usaha. Kehadiran Shopee memberi kami kemudahan dalam mengekspor produk.

Dengan begitu, kami dapat fokus dalam meningkatkan kualitas produk serta kapasitas produksi,” tuturnya.

Motif yang dijual di Toko Batik Ruzza di Shopee.Dok. Shopee Motif yang dijual di Toko Batik Ruzza di Shopee.

Mengenal Batik Ruzza

Debut Batik Ruzza dimulai pada 2015. Bisnis tersebut awalnya berupa usaha jasa konveksi baju batik yang dijalankan oleh orangtua Arif. Hingga akhirnya, mereka meneruskan bisnis tersebut kepada Arif agar lebih fokus menjual produk jahitan sendiri.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.