Raih Pendanaan Seri B Senilai 153 Juta Dollar AS, Ajaib Jadi Unicorn Ketujuh di Indonesia

Kompas.com - 04/10/2021, 10:46 WIB
Ilustrasi iklan digital aplikasi saham dan reksa dana Ajaib di gedung Bursa Efek Indonesia (BEI). Dk Humas AjaibIlustrasi iklan digital aplikasi saham dan reksa dana Ajaib di gedung Bursa Efek Indonesia (BEI).

KOMPAS.com - Usai berhasil menggalang pendanaan Seri B senilai 153 juta dollar AS atau sekira Rp 2,2 triliun menggunaan kurs saat ini, aplikasi investasi saham dan reksa dana Ajaib resmi jadi unicorn ketujuh di Indonesia dan fintech unicorn investasi pertama di Asia Tenggara.

Sebagai informasi, pencapaian tersebut diperoleh Ajaib dalam dua setengah tahun pertama operasionalnya.

Saat ini, Ajaib dapat dinilai sebagai startup tercepat yang meraih status unicorn dalam sejarah Asia Tenggara. Pendanaan kali ini pun membawa jumlah total pendanaan yang dikumpulkan oleh Ajaib menjadi 243 juta dollar AS pada 2021.

Pendanaan Seri B yang didapat Ajaib dipimpin oleh DST Global, bersama dengan investor terdahul, yaitu Alpha JWC, Ribbit Capital, Horizons Ventures, Insignia Ventures, dan SoftBank Ventures Asia.

Baca juga: Dua Tahun Eksis, Ajaib Gandeng Lebih dari 1 Juta Investor Saham

Perlu diketahui, DST Global dan Ribbit Capital juga merupakan investor besar dalam Robinhood, fintech investasi saham di Amerika Serikat yang sering disandingkan dengan Ajaib. Hal ini turut membuktikan bahwa kemajuan kapabilitas teknologi dan pasar modal di Indonesia mampu bersaing dengan pasar global.

Belum lama ini, Menteri BUMN Erick Thohir menyampaikan hasil diskusinya dengan Presiden Jokowi yang menginginkan lebih banyak perusahaan unicorn dari Indonesia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurutnya, saat ini ada enam startup yang memiliki valuasi di atas 1 miliar dollar AS, yaitu GoTo, Bukalapak, Traveloka, OVO, J&T Express, dan Xendit.

Adapun masuknya Ajaib ke jajaran perusahaan unicorn asal Tanah Air merupakan wujud nyata dari aspirasi tersebut.

Baca juga: Lewat Ajaib, Investor Ritel Mulai Booking Saham IPO Bukalapak

Lewat rilis yang diterima Kompas.com, Senin (4/101/2021), pihak Ajaib menyebut bahwa pertumbuhan perusahaan tersebut merupakan bukti kebangkitan kekuatan investor ritel di negara berpenduduk terbesar keempat di dunia.

Co-Founder & CEO Ajaib Group Anderson Sumarli mengatakan, Ajaib akan menggunakan dana tersebut untuk merekrut talenta terbaik secara besar-besaran dan melakukan kampanye edukasi untuk menginspirasi lebih banyak investor pemula.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.