Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ada Risiko Gagal Bayar Utang, Menkeu AS Sebut AS Bakal Kembali Resesi

Kompas.com - 06/10/2021, 16:27 WIB
Penulis Mutia Fauzia
|


WASHINGTON, KOMPAS.com - Menteri Keuangan Amerika Serikat Janet Yellen mengungkapkan risiko Negeri Paman Sa kembali resesi bila Kongres gagal untuk menyetujui kenaikan ambang batas atau plafon utang Amerika Serikat.

Ia pun mengatakan, tenggat waktu Kongres AS untuk mencapai kesepakatan mengenai kenaikan plafon utang jatuh pada tanggal 18 Oktober mendatang. Bila tidak, maka risiko gagal bayar utang Amerika Serikat bakal terealisir.

"Ada tenggat waktu hingga 18 Oktober. Bila tidak bakal terjadi bencana yang diakibatkan karena tak membayar utang pemerintah, sementara kita berada pada posisi keterbatasan dana untuk membayar itu," ujar Yellen seperti dilansir dari CNBC, Rabu (6/10/2021).

Baca juga: Membandingkan Utang Pemerintah Era SBY dan Jokowi, Mana Paling Besar?

Sebelumnya, Presiden Joe Biden juga telah meminta kongres untuk menaikkan ambang batas utang pekan ini untuk mengindari kemungkinan goncangan ekonomi yang terjadi dalam waktu dekan.

Ia pun menyudutkan Pimpinan Minoritas Senat Mitch McConnell dan Partai Republik karena menghambat proses pembentukan undang-undang untuk menaikkan plafon utang pemerintah tersebut.

"Saya memperkirakan ini bakal menyebabkan resesi," ujar Yellen.

Sebelumnya Kompas.com memberitakan, Amerika Serikat terlilit utang lebih dari 28 triliun dollar AS atau lebih dari Rp 400.000 triliun dan terancamn tak bisa membayarnya di bulan Oktober.

Risiko gagal bayar utang pemerintah AS ini bakal menimbulkan bahaya besar bagi perekonomian negara tersebut.

Padahal perekonomian AS baru saja pulih dari pandemi Covid-19.

Perusahaan jasa keuangan Moody's Analytics pun memperingatkan ancaman resesi yang membayangi AS bila pemerintah gagal membayar utang.

Bahkan, risiko resesi yang bakal dialami AS menurut Moody's bakal lebih parah bila dibandingkan dengan Resesi Besar pada tahun 2008 lalu.

Baca juga: JPMorgan Siap-siap Hadapi Risiko Gagal Bayar Utang Pemerintah AS

Bila risiko gagal bayar AS benar-benar terjadi, sekitar 6 juta lapangan kerja bakal hilang dan tingkat pengangguran bakal melambung hingga 9 persen.

Tentu saja risiko tersebut bakal berdampak pada kondisi pasar keuangan AS. Kekayaan rumah tangga di negara itu juga diproyeksi bakal terpangkas hingga 15 triliun dollar AS.

"Skenario ekonomi ini adalah bencana besar," tulis kepala ekonom di Moody's Analytics Mark Zandi dalam laporan tersebut.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber CNBC
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menakar Pergerakan Aset Kripto Usai The Fed Kerek Suku Bunga Acuan

Menakar Pergerakan Aset Kripto Usai The Fed Kerek Suku Bunga Acuan

Whats New
Stafsus Erick Thohir Sebut Negosiasi Pembengkakan Biaya Kereta Cepat Tak Ganggu 'Timeline'

Stafsus Erick Thohir Sebut Negosiasi Pembengkakan Biaya Kereta Cepat Tak Ganggu "Timeline"

Whats New
Melihat Kinerja Keuangan Pertamina Geothermal Energy yang Bakal IPO

Melihat Kinerja Keuangan Pertamina Geothermal Energy yang Bakal IPO

Whats New
iPhone Generasi Pertama Dilelang, Harganya Ditaksir Tembus Rp 745 Juta

iPhone Generasi Pertama Dilelang, Harganya Ditaksir Tembus Rp 745 Juta

Whats New
Biaya Proyek Kereta Cepat Bengkak, China Salah Perhitungan?

Biaya Proyek Kereta Cepat Bengkak, China Salah Perhitungan?

Whats New
UMR Kota Mojokerto dan Kabupaten Mojokerto 2023 Terbaru

UMR Kota Mojokerto dan Kabupaten Mojokerto 2023 Terbaru

Work Smart
Mendag Zulhas Larang Minyakita Dijual via 'Online', Shopee dkk Kompak Turunkan Produk

Mendag Zulhas Larang Minyakita Dijual via "Online", Shopee dkk Kompak Turunkan Produk

Whats New
Tutup Pekan, IHSG Menguat ke Level 6.911

Tutup Pekan, IHSG Menguat ke Level 6.911

Whats New
Gaji UMR Gresik 2023, Tertinggi Kedua Se-Jatim Setelah Surabaya

Gaji UMR Gresik 2023, Tertinggi Kedua Se-Jatim Setelah Surabaya

Work Smart
 Menyusul The Fed, Bank Sentral Inggris dan Eropa Naikkan Suku Bunga 0,5 Persen

Menyusul The Fed, Bank Sentral Inggris dan Eropa Naikkan Suku Bunga 0,5 Persen

Whats New
Cerita Luhut Ungkap 2 Prioritas Jokowi ke Investor Asing

Cerita Luhut Ungkap 2 Prioritas Jokowi ke Investor Asing

Whats New
PMI Manufaktur RI Naik Jadi 51,3, Ditopang Kuatnya Permintaan Dalam Negeri

PMI Manufaktur RI Naik Jadi 51,3, Ditopang Kuatnya Permintaan Dalam Negeri

Whats New
Janji OJK Perbaiki Tata Kelola Industri Asuransi

Janji OJK Perbaiki Tata Kelola Industri Asuransi

Whats New
Buntut Kasus Gagal Bayar Wanaartha Life, OJK Bakal Tindak Tegas Pemberi Jasa yang Terlibat

Buntut Kasus Gagal Bayar Wanaartha Life, OJK Bakal Tindak Tegas Pemberi Jasa yang Terlibat

Whats New
Minat IPO Tinggi, 38 Perusahaan Antre Melantai di Bursa Efek Indonesia

Minat IPO Tinggi, 38 Perusahaan Antre Melantai di Bursa Efek Indonesia

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+