Faisal Basri Nilai RI Butuh Desain Baru Transformasi Ekonomi Berbasis Kelautan

Kompas.com - 08/10/2021, 18:11 WIB
Ekonom Senior Indef, Faisal Basri usai ditemui di Jakarta, Rabu (20/11/2019). KOMPAS.com/ADE MIRANTI KARUNIA SARIEkonom Senior Indef, Faisal Basri usai ditemui di Jakarta, Rabu (20/11/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ekonom senior Faisal Basri menilai, Indonesia membutuhkan transformasi struktural dalam mendorong perekonomian, khususnya yang berbasis kelautan. Hal ini mengingat karakteristik geografis RI yang merupakan negara maritim.

"Laut yang mempersatukan pulau-pulau kita sehingga bisa mengintegrasikan perekonomian domestik. Jadi yang diperlukan adalah desain baru tranformasi ekonomi berbasis keunikan kita ini," ujarnya dalam webinar Kemenhub, Jumat (8/9/2021).

Sayangnya, komposisi sektor transportasi laut masih rendah ketimbang transportasi lainnya, bahkan cenderung menurun di beberapa tahun belakangan. Pada 2010 porsi angkutan laut 8,96 persen, lalu turun menjadi 6,77 persen di 2015 dan 5,75 persen di 2019.

Tren kenaikan porsi angkutan laut baru terjadi di masa pandemi Covid-19 yakni menjadi 6,49 persen di 2020, dan sepanjang semester I-2021 porsinya mencapai 7,08 persen.

Baca juga: Apa Saja yang Termasuk Pajak Penghasilan atau PPh?

"Sedihnya kalau dilihat, angkutan laut kian turun, tapi justru paling tahan di era pandemi, yang paling tidak tahan itu kereta api dan udara," kata Faisal.

Komposisi transportasi paling besar di Indonesia adalah angkutan udara. Porsi angkutan ini trennya naik sebelum pandemi, seperti pada 2010 mencapai 15,69 persen, lalu naik menjadi 24,9 persen di 2015 dan 29,26 persen di 2019.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, meski tetap memegang komposisi terbesar, tren angkutan udara menurun di masa pandemi menjadi 15,21 persen di 2020 dan hingga akhir Juni 2021 sebesar 13.13 persen.

"Jadi kita bias udara, lautnya terbengkalai. Sektor udaranya mengangkut manusia, laut angkut barang. Kita jadi keteteran di barangnya. Manusianya makin mobile, tapi barangnya masih mahal kalau diangkut lewat laut," jelas dia.

Faisal menambahkan, transportasi sendiri menjadi sektor penyumbang defisit transaksi berjalan yang besar mencapai miliaran dollar AS setiap tahunnya. Lantaran, Indonesia lebih banyak menggunakan kapal atau maskapai asing, ketimbang pihak asing menggunakan kapal dan maskapai RI.

Baca juga: Ini Aturan Pemotongan Upah di PP 36 Tahun 2021

"Ini yang saya rasa perlu jadi perhatian kita, akan membantu kalau bisa dibenahi di pasar internasional, setidaknya defisit bisa ditetakan 50 persen," ungkapnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.