Kompas.com - 09/10/2021, 21:12 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Pertanian (Kementan) menilai, peran generasi muda diperlukan untuk mendorong kopi asal Indonesia semakin dikenal di mancanegara. Hal ini mengingat RI kaya akan beragam jenis kopinya yang dinilai bisa bersaing di global.

Berdasarkan data Kementan terdapat 35 jenis kopi indikasi geografis (IG) yang dimiliki Indonesia, yakni kopi dengan cita rasa khusus yang hanya bisa diproduksi di daerah penghasil kopi tersebut. Terdiri dari 18 IG kopi arabika, 15 IG kopi robusta, dan 2 IG kopi liberika.

Kepala Badan Karantina Pertanian Kementan Bambang mengatakan, dengan potensi kopi specialty atau kopi dengan grade tertinggi yang dimiliki Indonesia itu, peluangnya perlu diambil oleh anak muda.

Baca juga: Mau Buka Usaha? Simak Tips dari Bos Kopi Tuku

Menurut dia, lewat jiwa entrepreneurship yang kreatif dari para generasi muda akan mampu mendorong memperluas pasar kopi Indonesia, terutama di tingkat global sehingga berdampak pada kenaikan ekspor.

"Ini saya kira yang perlu ditangkap oleh anak muda untuk dikembangkan. Di seluruh Indonesia kita punya kekuatan kopi-kopi yang luar biasa, dengan cita rasa berbeda yang bahkan bisa disertifikasi sebagai produk specialty, yang juga bisa menambah nilai ekspor kita," ungkapnya dalam webinar Kementan, Sabtu (9/10/2021).

Ia memastikan, Kementan sangat terbuka untuk membantu generasi muda untuk merambah bisnis di sektor pertanian, seperti tanaman kopi. Dukungan tersebut diberikan melalui pelatihan di tingkat daerah, hingga penyediaan kredit usaha rakyat (KUR) di sektor pertanian.

Harapannya untuk semakin banyak generasi muda terjun ke sektor pertanian dan mengoptimalkan sumber daya alam yang dimiliki Indonesia.

"Adanya kebijakan baru Kementan saat ini, memberikan peluang bagi anak-anak muda untuk memanfaatkan dana KUR untuk hilirisasi. Jadi jangan lagi jual dalam bentuk raw (barang mentah) dengan harga murah," jelas Bambang.

Sementara itu, Direktur Pengolahan dan Pemasaran Hasil Perkebunan Kementan Dedi Junaedi menambahkan, saat ini komoditas perkebunan utama dari ekspor Indonesia masih berupa kelapa sawit, karet, dan kakao.

Ekspor ketiga komoditas itu baik dari sisi volume dan nilai memiliki porsi lebih tinggi dibanding kopi. Pada 2020 porsi volume ekspor kelapa sawit sebesar 83 persen dengan porsi nilainya mencapai 68 persen.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.