Saham Bank-bank Kecil Mengalami Penurunan Harga, Ini Penjelasan Analis

Kompas.com - 12/10/2021, 16:29 WIB
Ilustrasi saham, pergerakan saham. PIXABAY/STOCKSNAPIlustrasi saham, pergerakan saham.

JAKARTA, KOMPAS.com – Dalam sepekan ini, beberapa bank kecil, atau berdasarkan KBMI (Kelompok Bank berdasarkan Modal Inti) 1 dengan modal inti kurang dari Rp 6 triliun, mengalami penurunan harga saham.

Beberapa saham bank kecil yang mengalami penurunan harga saham seperti, saham Bank JTrust Indonesia (BCIC) yang dalam sepekan anjlok 16,7 persen, Bank Aladin Syariah (BANK) yang dalam sepekan terjun 5,1 persen, dan Bank BPD Banten (BEKS) yang sepekan ambles 9,09 persen.

Menurut Analis Sucor Sekuritas Hendriko Gani, penurunan harga saham bank-bank kecil terjadi lantaran adanya rotation sector, dimana para investor pamilik saham bank kecil berpindah ke saham saham seperti perbankan besar, otomotif dan komoditas.

Baca juga: 10 Saham Paling Jeblok dalam Sepekan, Ada Jago hingga Aladin

“Turunnya harga saham bank kecil karena sector rotation, investor sekarang pindah ke sector terkait pemulihan ekonomi atau old economy, seperti perbankan besar, otomotif, dan komoditas,” ungkap Hendriko saat dihubungi Kompas.com, Selasa (12/10/2021).

Hendriko menyarankan, dalam menghadapi akhir tahun 2021, ada baiknya jika investor mulai melakukan switch ke saham big caps, karena ada potensi keuntungan menyambut periode window dressing di akhir tahun ini.

“Investor bisa switch ke big caps, karena ada potensi penguatan lebih lanjut ke big caps. Apalagi menjelang akhir tahun biasa ada window dressing,” tambah dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hal senada diungkapkan oleh CFP Perencana Keuangan Finansialku Gembong Suwito. Menurut dia, dari sisi teknikal, memang beberapa saham bank mini mengalami penurunan akibat profit taking.

Apalagi, Juni-Agustus kemarin banyak transaksi beli (sentimen positif banyak, rencana right issu, dan digitalisasi) sehingga harga saham naik tinggi.

“Ini wajar terjadi, apalagi pasti slalu ada rotasi sektor di BEI. Akhir September sampai sekarang gantian ke blue chip dan terutama saham-saham bank besar yang terus mengalami Inflows dana asing besar dan volume pembelian yang juga tinggi. Jadi saat ini dan mendekati windows dressing saham-saham blue chips dan bank besar menarik,” jelas Gembong.

Baca juga: Akulaku Resmi Jadi Pemegang Saham Pengendali Bank Neo Commerce

Gembong mengimbau, untuk melakukan investasi atau trading, tentunya investor perlu adanya rencana dan strategi.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.