Impor Indonesia Bulan September Turun Jadi 16,23 Miliar Dollar AS

Kompas.com - 15/10/2021, 12:02 WIB
Ilustrasi impor. SHUTTERSTOCKIlustrasi impor.

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan, impor Indonesia pada bulan September 2021 turun 2,67 persen secara bulanan (month to month/mtm) dengan capaian 16,23 miliar dollar AS.

Penurunan tersebut berasal dari komoditas migas -8,90 persen (mtm), dan komoditas non migas -1,80 persen. Meski secara tahunan (year on year/yoy), impor ini masih meningkat 40,31 persen.

"Secara kumulatif, impor migas sepanjang Januari-September meningkat 34,27 persen, sementara non migas meningkat 31,07 persen. Share impor non migas secara kumulatif masih dari mesin atau peralatan mekanis," kata Kepala BPS Margo Yuwono dalam konferensi pers, Jumat (15/10/2021).

Baca juga: Turun Tipis, Ekspor Indonesia Capai 20,60 Miliar Dollar AS pada September

Menurut penggunaan barang, seluruh komponen impor mengalami penurunan, naik barang konsumsi, bahan baku/penolong, maupun barang modal. Berdasarkan data BPS, barang konsumsi -5,28 persen (mtm), bahan baku/penolong -2,27 persen (mtm), dan barang modal -2,66 persen.

Dirinci lebih lanjut, impor barang konsumsi pada bulan September 2021 ini sebesar 1,79 miliar dollar AS, bahan baku/penolong 12,09 miliar dollar AS, dan barang modal 2,35 miliar dollar AS.

Namun secara tahunan, seluruh komponen mengalami peningkatan impor, masing-masing 59,66 persen (barang konsumsi), 45,46 persen (bahan baku/penolong), dan 10,07 persen (barang modal).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Struktur impor menurut penggunaan barang adalah 74,51 persen berasal bahan baku atau penolong. Sedangkan barang modal 14,47 persen, dan barang konsumsi 11,02 persen," ucap Margo.

Menurut golongan barang, kenaikan impor tertinggi berasal dari bahan bakar mineral dengan total impor mencapai 276,7 juta dollar AS, kemudian diikuti mesin mekanik dan bagiannya, barang dan besi dan baja, logam mulia, serta pupuk.

Baca juga: Komoditas Impor Indonesia yang Merupakan Bahan Baku Penolong

Sementara menurut negara, impor terbesar berasal dari Ukraina sebesar 139,9 juta dollar AS, kemudian Australia senilai 87,5 juta dollar Aas, Jepang 78 juta dollar AS, dan Italia 72,3 juta dollar AS.

"Impor yang turun itu dari China senilai 518,2 juta dollar AS, India turun 148,8 juta dollar AS, dan Korea Selatan, Brazil dan Finlandia. Dari China yang turun itu mesin dan peralatan elektrik dan bagiannya, produk kimia, serta buah-buahan," beber Margo.

Meski demikian, impor Indonesia tidak berubah. Pangsa impor yang terbesar tetap berasal dari China dengan share 30,89 persen dari total impor atau 44 miliar dollar AS. Selain China, pangsa impor selanjutnya adalah Jepang dan Thailand.

"Komoditas impor dari China adalah mesin mekanis serta mesin dan perlengkapan elektronik. Sedangkan dari Jepang senilai 1,40 miliar dollar AS dengan share 9,75 persen, adapun Thailand 0,80 miliar dollar AS dengan share 5,94 persen," pungkas Margo.

Baca juga: Neraca Perdagangan Indonesia Kembali Surplus, Kali Ini 4,37 Miliar Dollar AS

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.