Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sama-sama Beri Utang ke Negara, Apa Beda IMF dan Bank Dunia?

Kompas.com - 15/10/2021, 16:00 WIB
Mutia Fauzia

Penulis


JAKARTA, KOMPAS.com - IMF dan Bank Dunia adalah dua lembaga internasional yang dikenal kerap memberi utang atau bantuan finansial kepada negara-negara anggotanya.

Kedua lembaga tersebut juga merupakan bagian dari Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Jadi sebenarnya apa itu IMF dan Bank Dunia? Kemudian, apa beda IMF dan Bank Dunia?

Pengertian IMF dan Bank Dunia

Baik IMF dan Bank Dunia merupakan hasil dari Konferensi Internasional yang di adakan di Bretton Woods, New Hampshire, Amerika Serikat, pada Juli 1944.

Dikutip dari laman resmi IMF, konferensi ini diselenggarakan untuk membentuk suatu kerangka bagi kerja sama ekonomi dan pembangunan agar perekonomian global lebih stabil dan sejahtera.

Baca juga: Bank Dunia: Pengertian, Sejarah, dan Kritik

Pembentukan keduanya adalah untuk membuat kondisi ekonomi lebih stabil setelah sempat porak poranda sebagai akibat dari Perang Dunia II.

Untuk menjadi anggota Bank Dunia, negara-negara harus terlebih dahulu bergabung atau menjadi anggota IMF.

Baik IMF dan Bank Dunia bekerja sama di berbagai tingkatan untuk membantu negara anggota mereka untuk berkembang dengan berbagai inisiatif.

Kompas.com sebelumnya sempat memberitakan, inisiatif yang dimaksud yakni kerja sama untuk mengurangi beban utang luar negeri dari negara-negara miskin dalam bentuk Inisiatif Negara-negara Miskin yang Paling Banyak Berutang (HIPC) dan Inisiatif Pemulihan Utang Multilateral (MDRI).

Selain itu, fungsi IMF dan Bank Dunia lainnya yakni membantu negara negara-negara berpenghasilan rendah untuk mencapai tujuan pembangunan tanpa menimbulkan masalah utang di masa depan.

Di sisi lain, fungsi IMF dan Bank Dunia yakni Untuk membantu para anggotanya untuk mengembangkan sistem pajak hingga sistem keuangan yang lebih kuat.

Beda IMF dan Bank Dunia

Meski memiliki tugas dan fungsi yang beririsan satu sama lain, beda IMF dan Bank Dunia sebenarnya sangat mendasar.

IMF memiliki peran untuk menyelesaikan masalah ekonomi jangka pendek, sementara Bank Dunia fokus pada rencana jangka panjang. Fokus Bank Dunia ini biasanya berkaitan dengan program pembangunan yang berkelanjutan.

Baca juga: Apa Itu IMF: Pengertian, Sejarah, dan Tujuan Pembentukan

Bantuan IMF ini utamanya berkaitan dengan bank sentral dan masuk ke dalam cadangan devisa negara.

Bila sebuah negara menghadapi krisis, maka akan dibantu IMF dengan dana bantuan yang akan memperbaiki kondisi neraca pembayaran sekaligus memberikan saran keluar dari masalah tersebut.

Sementara Bank Dunia memberikan kucuran pinjaman atau bantuan untuk negara dengan tingkat ekonomi berkembang atau yang sedang mengalami transisi.

Mekanisme pinjaman yang diberikan pun melalui mekanisme antarnegara yang dilaksanakan oleh lembaga terkait.

Adapun dari semua negara anggota, baik kaya atau miskin, dapat memanfaatkan layanan dan sumber daya IMF.

Walaupun begitu, Indonesia yang saat ini merupakan negara dengan taraf kelas ekonomi menengah tidak lagi memerlukan pinjaman dari IMF, namun masih menerima bantuan dari Bank Dunia untuk pembangunan jangka menengah-panjang.

Baca juga: Bank Dunia Pangkas Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi RI 2021 Jadi 3,7 Persen

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Google Buka Suara soal Aturan 'Publisher Rights' yang Disahkan Jokowi

Google Buka Suara soal Aturan "Publisher Rights" yang Disahkan Jokowi

Whats New
Lebih dari 60 Persen Pekerja di AS Tak Miliki Gelar Pendidikan

Lebih dari 60 Persen Pekerja di AS Tak Miliki Gelar Pendidikan

Work Smart
AHY Datangi 'Kantor' Barunya di ATR/BPN Usai Dilantik, Jabat Tangan Hadi Tjahjanto

AHY Datangi "Kantor" Barunya di ATR/BPN Usai Dilantik, Jabat Tangan Hadi Tjahjanto

Whats New
Intip Gaji dan Sederet Fasilitas yang Diterima AHY usai Jadi Menteri

Intip Gaji dan Sederet Fasilitas yang Diterima AHY usai Jadi Menteri

Whats New
Subsidi Energi Diutak Atik demi Makan Siang Gratis Prabowo-Gibran, Ekonom: Masyarakat Akan Teriak...

Subsidi Energi Diutak Atik demi Makan Siang Gratis Prabowo-Gibran, Ekonom: Masyarakat Akan Teriak...

Whats New
10 Ciri-ciri Pasar Oligopoli

10 Ciri-ciri Pasar Oligopoli

Whats New
Tumbuh 10,38 Persen, Penyaluran Kredit Industri Perbankan Tembus Rp 7.090 Triliun

Tumbuh 10,38 Persen, Penyaluran Kredit Industri Perbankan Tembus Rp 7.090 Triliun

Whats New
7 Contoh Pasar Oligopoli di Indonesia

7 Contoh Pasar Oligopoli di Indonesia

Whats New
Emiten BUAH Bidik Pendapatan Rp 2 Triliun pada Tahun 2024

Emiten BUAH Bidik Pendapatan Rp 2 Triliun pada Tahun 2024

Whats New
Resmi Menjabat Menteri ATR/BPN, AHY: Saya Harus Belajar Cepat

Resmi Menjabat Menteri ATR/BPN, AHY: Saya Harus Belajar Cepat

Whats New
Pengertian Pasar Oligopoli, Ciri, Kelebihan, dan Contohnya

Pengertian Pasar Oligopoli, Ciri, Kelebihan, dan Contohnya

Whats New
OBMD Sepakati Kontrak Baru Senilai Rp 283 Miliar untuk Pengeboran di Mumbai High ONGC Offshore Operate

OBMD Sepakati Kontrak Baru Senilai Rp 283 Miliar untuk Pengeboran di Mumbai High ONGC Offshore Operate

Whats New
Lampu Hijau OJK untuk Merger BTN Syariah dan Bank Muamalat

Lampu Hijau OJK untuk Merger BTN Syariah dan Bank Muamalat

Whats New
KCIC Bantah Aksi Penodongan Penumpang Kereta Cepat Whoosh di Tegalluar

KCIC Bantah Aksi Penodongan Penumpang Kereta Cepat Whoosh di Tegalluar

Whats New
Harga Beras Naik Tinggi, Bulog Gelontorkan Beras SPHP dan Beras Premium di DKI dan Jawa Barat

Harga Beras Naik Tinggi, Bulog Gelontorkan Beras SPHP dan Beras Premium di DKI dan Jawa Barat

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com