Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bank-bank Raksasa Pangkas Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi China, Mengapa?

Kompas.com - 15/10/2021, 16:28 WIB
Mutia Fauzia

Penulis

Sumber CNBC


BEIJING, KOMPAS.com - Bank-bank besar dunia ramai-ramai memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi China untuk tahun ini.

Angka resmi pertumbuhan ekonomi China pun sebenarnya bakal dirilis oleh pemerintah setempat pada Senin (18/10/2021) mendatang.

Dilansir dari CNBC, Jumat (15/10/2021) ekonom dari masing-masing bank tersebut mengatakan, krisis listrik yang dialami negara itu, serta pasar properti yang sedang lesu karena krisis utang Evergrande dan perusahaan properti lain bakal menekan kondisi perekonomian China.

CNBC pun melacak proyeksi pertumbuhan ekonomi China dari 13 bank raksasa. Sebanyak 10 bank melakukan pemangkasan proyeksi sejak Agustus lalu.

Dari proyeksi beberapa bank tersebut, angka media pertumbuhan ekonomi China berada di kisaran 8,2 persen tahun ini.

Baca juga: Pertumbuhan Ekonomi Digital Indonesia Jadi Kunci Pemberdayaan UMKM

Jumlah tersebut turun 0,3 poin persentase bila dibandingkan dengan proyeksi sebelumnya.
Bank investasi Jepang, Nomura, memiliki proyeksi pertumbuhan ekonomi China tahun ini yakni di kisaran 7,7 persen.

Sementara itu, DBS mencatat proyeksi pertumbuhan ekonomi China tertinggi, yakni di kisaran 8,8 persen.

Beberapa faktor negatif yang mengerek turun perkiraan pertumbuhan ekonomi China yakni mulai dari belanja konsumen yang lebih lambat dari perkiraan hingga banjir yang mendisrupsi perekonomian negara tersebut.

Selain itu, terdapat ketidakpastian yang disebabkan oleh ketidakselarasan kebijakan di Negeri Tirai Bambu, termasuk di antaranya utang pengembang properti China yang membengkak sekaligus kebijakan anti monopoli untuk raksasa teknologi setempat.

Berikut adalah daftar bank yang memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi China

Agustus

  • ANZ: dari 8,8 persen menjadi 8,3 persen
  • Morgan Stanley: dari 8,2 persen menjadi 7,9 persen

September

  • Bank of America: dari 8,3 persen menjadi 8 persen
  • Citi: dari 8,7 persen menjadi 8,2 persen
  • Deutsche Bank: dari 8,9 persen menjadi 8,4 persen
  • Goldman Sachs: dari 8,2 persen menjadi 7,8 persen
  • HSBC: dari 8,5 persen menjadi 8,3 persen
  • Nomura: dari 8,2 persen menjadi 7,7 persen

Baca juga: Jokowi: Indonesia Bisa Jadi Raksasa Digital Setelah China dan India

Oktober

  • Standard Chartered: dari 8,8 persen menjadi 8,2 persen
  • JPMorgan: dari 8,7 persen menjadi 8,3 persen.

Bank yang tak pangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi China:

  • Credit Suisse: 8,2 persen
  • DBS: 8,8 persen
  • UBS: 8,2 persen

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber CNBC
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Erick Thohir 'Warning' Direksi BUMN, Ini Sebabnya

Erick Thohir "Warning" Direksi BUMN, Ini Sebabnya

Whats New
Angan-angan Swasembada Daging Sapi

Angan-angan Swasembada Daging Sapi

Whats New
[POPULER MONEY] Kementerian PUPR Buka 26.319 Formasi CPNS dan PPPK | Akar Masalah BUMN Indofarma Belum Bayar Gaji Karyawan

[POPULER MONEY] Kementerian PUPR Buka 26.319 Formasi CPNS dan PPPK | Akar Masalah BUMN Indofarma Belum Bayar Gaji Karyawan

Whats New
Naik 3,1 Persen, Laba Bersih Telkom Kuartal I 2024 Capai Rp 6,3 Triliun

Naik 3,1 Persen, Laba Bersih Telkom Kuartal I 2024 Capai Rp 6,3 Triliun

Whats New
Bakal Pindah ke IKN, Erick Thohir Tawarkan Investor Kelola Aset BUMN di Jakarta

Bakal Pindah ke IKN, Erick Thohir Tawarkan Investor Kelola Aset BUMN di Jakarta

Whats New
Asosiasi: Usaha Angkutan Penyeberangan Bisa Terpengaruh Kenaikan Dollar AS

Asosiasi: Usaha Angkutan Penyeberangan Bisa Terpengaruh Kenaikan Dollar AS

Whats New
BSI Bidik Target Bisnis Emas Tumbuh 30 Persen pada 2024

BSI Bidik Target Bisnis Emas Tumbuh 30 Persen pada 2024

Whats New
Perusahaan Asal Singapura Jadi Investor Pertama KIT Batang Tahun Ini

Perusahaan Asal Singapura Jadi Investor Pertama KIT Batang Tahun Ini

Whats New
Ada Gejolak Global, Erick Thohir Telepon Direksi BUMN, Minta Susun Strategi

Ada Gejolak Global, Erick Thohir Telepon Direksi BUMN, Minta Susun Strategi

Whats New
Inflasi Medis Kerek Harga Premi Asuransi Kesehatan hingga 20 Persen

Inflasi Medis Kerek Harga Premi Asuransi Kesehatan hingga 20 Persen

Whats New
Pemerintah Perlu Tinjau Ulang Anggaran Belanja di Tengah Konflik Iran-Israel

Pemerintah Perlu Tinjau Ulang Anggaran Belanja di Tengah Konflik Iran-Israel

Whats New
Ekspor Batik Aromaterapi Tingkatkan Kesejahteraan Perajin Perempuan Madura

Ekspor Batik Aromaterapi Tingkatkan Kesejahteraan Perajin Perempuan Madura

Whats New
Hadiri Halalbihalal Kementan, Mentan Amran: Kami Cinta Pertanian Indonesia

Hadiri Halalbihalal Kementan, Mentan Amran: Kami Cinta Pertanian Indonesia

Whats New
Pasar Modal adalah Apa? Ini Pengertian, Fungsi, dan Jenisnya

Pasar Modal adalah Apa? Ini Pengertian, Fungsi, dan Jenisnya

Work Smart
Syarat Gadai BPKB Motor di Pegadaian Beserta Prosedurnya, Bisa Online

Syarat Gadai BPKB Motor di Pegadaian Beserta Prosedurnya, Bisa Online

Earn Smart
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com