Kisah Bisnis IP Farm, dari Budidaya Jamur hingga Kelola Agrowisata di Lembang

Kompas.com - 16/10/2021, 09:34 WIB
Devie Kusumaputri salah satu tim manajemen yang juga sekaligus penerus IP Farm bersama keluarganya Dokumentasi pribadi DevieDevie Kusumaputri salah satu tim manajemen yang juga sekaligus penerus IP Farm bersama keluarganya
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Membuka usaha yang dimulai dari hobi, kebanyakan akan menghasilkan "buah" yang manis. Apalagi jika dibarengi dengan keinginan yang keras untuk belajar dan mencoba, hasilnya pun bisa berlipat ganda.

Hal inilah yang menjadi dasar dibukanya usaha sektor agrikultur yang terletak di Cikole, Lembang, Jawa Barat yang diberi nama IP Farm.

Devie Kusumaputri, salah satu anggota tim manajemen IP Farm menceritakan kepada Kompas.com awal dibangunya IP Farm. Semua bermula dari hobi yang dimiliki ayah Devie Kusumaputri yaitu Ganda Kusuma, yang suka bercocok tanam dan suka mengonsumsi berbagai sayuran.

Baca juga: Sukses Jalankan Bisnis Selama 4 Dekade, Ini 3 Rahasia Sukses Es Teler 77

Namun Ide usaha muncul karena Ganda kerap menemukan produk sayuran impor dijual di supermarket, salah satunya yaitu jamur. Dari situ, Ganda mencetuskan ide bisnis bersama adiknya yaitu Astrid Sunarti, untuk mulai membudidayakan jamur.

"Mereka pada saat itu benar-benar serius ingin membudidayakan jamur. Bahkan mereka belajar sampai ke Jepang, China hingga ke Jerman untuk mencari ilmu dalam mengembangkan jamur," ujar Devie Kusumaputri kepada Kompas.com, Jumat (15/10/2021).

Pada 1987, Ganda bersama dengan timnya menyewa lahan di Lembang, untuk memulai kebun jamur Shiitake. Pada saat itu, budidaya jamur Shiitake terbilang sukses.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: 4 Langkah Membangun Bisnis Autopilot

Devie mengungkapkan, banyak para peneliti yang takjub lantaran jamur Shiitake yang biasanya hanya dibudidayakan di Jepang, China, Korea atau daerah pengunungan Asia Tenggara, bisa tumbuh di Indonesia dengan kualitas hasil yang sama dengan negara asalnya.

Jamur tersebut didistribusikan ke berbagai tempat mulai dari supermarket, restoran hingga perhotelan. Bahkan, pada awal tahun 2000-an, IP Farm berhasil mengekspor jamur Shiitake ke Jepang dan Saudi Arabia.

"Pada saat itu kita sempat mengekspor. Bisa dibilang demand-nya cukup baik pada saat itu," ungkapnya.

Namun sayangnya, ekspor tersebut terhenti lantaran masuknya produk China dengan harga yang murah sehingga membuat pasar hancur.

Baca juga: Punya Uang Rp 10 Juta, Enaknya Usaha Apa?

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.