Harga Batu Bara cs Melonjak, Penerimaan Pajak Pertambangan Naik 3 Kali Lipat

Kompas.com - 25/10/2021, 14:47 WIB
Ilustrasi batu bara DOKUMENTASI ESDMIlustrasi batu bara

JAKARTA, KOMPAS.com - Kenaikan harga komoditas pertambangan seperti batu bara mengerek penerimaan pajak di kuartal III tahun 2021.

Penerimaan pajak dari sektor tersebut bahkan tembus 3 kali lipat sepanjang kuartal III.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati melaporkan, penerimaan pajak dari sektor pertambangan naik 317,6 persen (yoy).

Baca juga: Mulai 2030, Pemerintah Bakal Pensiunkan PLTU Batu Bara

Padahal, di dua kuartal sebelumnya, pajak dari sektor pertambangan -18 persen (yoy) dan -7,3 persen (yoy).

"Kalau liat growth di kuartal III saja, karena kuartal II dan kuartal I masih negatif, tapi kalau kuartal III sektor pertambangan melonjak lebih dari 3 kali lipat atau 317,6 persen," kata Sri Mulyani dalam konferensi pers APBN Kita, Senin (25/10/2021).

Sepanjang 2021, pajak dari sektor ini tumbuh 38,4 persen (yoy). Capaiannya sudah jauh lebih baik dibanding -42,7 persen di tahun 2020.

Sektor ini tercatat berkontribusi sekitar 4,3 persen dari total penerimaan pajak.

Sri Mulyani menyebut, kontribusi jelas dipacu oleh kenaikan harga komoditas pertambangan. Dia memprediksi, boom komoditas ini masih akan berlanjut hingga awal tahun depan.

Baca juga: Hindari Krisis Energi, Pemerintah Awasi Ekspor Batu Bara

"Total pertumbuhan seluruh tahun 38,4 persen karena kuartal I dan II masih negatif. Jadi boom komoditas perdagangan mulai terlihat memang di kuartal III, dan ini diperkirakan masih akan bertahan sampai dengan awal tahun depan," beber dia.

Wanita yang juga menjabat sebagai Ketua Umum Ikatan Ahli Ekonomi Indonesia (IAEI) ini menjelaskan, seluruh sektor sudah mengalami pertumbuhan penerimaan pajak yang positif.

Meski, industri jasa keuangan dan asuransi serta konstruksi belum menunjukkan kenaikan signifikan. Pajak dari sektor jasa keuangan -3,6 persen di kuartal III dan -3,8 persen (year to date/ytd) karena penurunan pembayaran ketetapan pajak.

Sepanjang kuartal III ini, sektor dengan kontribusi pajak paling besar adalah industri pengolahan, diikuti sektor perdagangan, dan sektor jasa keuangan.

Masing-masing kontribusi di sektor ini sebesar 29,7 persen, 21,4 persen, dan 13,7 persen.

Baca juga: Siap-siap, PLTU Batu Bara Kena Pajak Karbon mulai April 2022

"Industri pengolahan dari tahun lalu -17,1 persen, tahun ini sudah 13,7 persen. Industri perdagangan juga sama, dari -18,5 persen tahun ini keluar dan tumbuh 20,3 persen, despite kita mengalami varian delta," tutur dia.

Sementara dari sektor informasi dan komunikasi, penerimaan pajak tumbuh 21,4 persen di kuartal III 2021. Sepanjang tahun ini, pertumbuhannya melesat 17,7 persen.

Sektor ini melanjutkan pertumbuhan dobel digit sejalan denhan meningkatnya kebutuhan masyarakat dalam menyesuaikan aktivitas selama pandemi Covid-19.

Hal serupa juga dialami oleh transportasi dan pergudangan. Sepanjang kuartal III, sektor ini tumbuh 20,4 persen atau 5,0 persen (ytd).

Adapun jasa perusahaan tumbuh 28,2 persen di kuartal III, meski sepanjang tahun masih terkontraksi -1,2 persen.

Baca juga: Kontroversi Haji Isam, Eks Timses Jokowi, Raja Sawit Batubara Kalsel

"Kalau Anda lihat by sectoral hampir semua mengalami pemulihan. Mungkin jasa keuangan left behind, konstruksi mendekati nol, tapi lebih baik dibanding tahun lalu kontraksi -18 persen," pungkas Sri Mulyani.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kilang Pertamina Internasional Gandeng TPPI Tekan Impor Petrokimia

Kilang Pertamina Internasional Gandeng TPPI Tekan Impor Petrokimia

Whats New
Mengenal Won,  Mata Uang Korea Selatan Lebih Dekat

Mengenal Won, Mata Uang Korea Selatan Lebih Dekat

Spend Smart
Cara Bayar PDAM di ATM Bank Mega dan Aplikasi M-Smile

Cara Bayar PDAM di ATM Bank Mega dan Aplikasi M-Smile

Spend Smart
1.400 Karyawan Undurkan Diri, Bank KB Bukopin: Dapat Pesangon, Asuransi, hingga Pelatihan

1.400 Karyawan Undurkan Diri, Bank KB Bukopin: Dapat Pesangon, Asuransi, hingga Pelatihan

Whats New
Syarat dan Cara Pengajuan Kartu Kredit BCA Terbaru

Syarat dan Cara Pengajuan Kartu Kredit BCA Terbaru

Spend Smart
Begini Kejelasan Nasib Honorer yang Tak Dipakai Lagi Mulai 2023

Begini Kejelasan Nasib Honorer yang Tak Dipakai Lagi Mulai 2023

Whats New
Apa Itu Virtual Account, Manfaat dan Cara Bayarnya dalam Transaksi Keuangan?

Apa Itu Virtual Account, Manfaat dan Cara Bayarnya dalam Transaksi Keuangan?

Spend Smart
Cara Top Up OVO lewat BNI Mobile, ATM, iBank Personal, dan Kartu Debit

Cara Top Up OVO lewat BNI Mobile, ATM, iBank Personal, dan Kartu Debit

Spend Smart
Tinjau Kesiapan Operasional Tol Trans Sumatera, Menteri PUPR Minta Jalan yang Rusak Tuntas April Tahun Ini

Tinjau Kesiapan Operasional Tol Trans Sumatera, Menteri PUPR Minta Jalan yang Rusak Tuntas April Tahun Ini

Whats New
Ingin Investasi Tanpa Riba? Sukuk Solusinya

Ingin Investasi Tanpa Riba? Sukuk Solusinya

Spend Smart
ASN Siap-siap Pindah ke IKN Nusantara, Jumlah yang Pindah hingga Rumah Dinasnya Masih Dibahas

ASN Siap-siap Pindah ke IKN Nusantara, Jumlah yang Pindah hingga Rumah Dinasnya Masih Dibahas

Whats New
Akhir Pekan Emas Antam Kembali Turun Rp 2.000, Ini Daftar Harganya

Akhir Pekan Emas Antam Kembali Turun Rp 2.000, Ini Daftar Harganya

Whats New
Cara Transfer ke Bank Lain Lewat BI Fast BSI dengan Biaya Rp 2.500

Cara Transfer ke Bank Lain Lewat BI Fast BSI dengan Biaya Rp 2.500

Spend Smart
Resolusi Awal Tahun, 10 Cara 'Financially Fit' dengan Atur Gaji Bulanan

Resolusi Awal Tahun, 10 Cara "Financially Fit" dengan Atur Gaji Bulanan

Work Smart
Jokowi Ralat Janjinya, Ongkos Ibu Kota Baru Kini Boleh Bebani APBN

Jokowi Ralat Janjinya, Ongkos Ibu Kota Baru Kini Boleh Bebani APBN

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.