Sepanjang 2021, Pemerintah Sudah Tarik Utang Rp 621 Triliun

Kompas.com - 25/10/2021, 15:59 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dalam rapat kerja bersama Komisi XI DPR RI membahas RUU HKPD, Senin (13/9/2021). Dok. Kementerian KeuanganMenteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dalam rapat kerja bersama Komisi XI DPR RI membahas RUU HKPD, Senin (13/9/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati melaporkan, pemerintah sudah menarik utang baru senilai Rp 621 triliun.

Penarikan utang tersebut sudah setara dengan 61,8 persen dari target penarikan utang tahun 2021 sebesar Rp 1.177,4 triliun.

Bendahara negara ini mengungkapkan, APBN sudah mengalami konsolidasi.

Baca juga: Sri Mulyani: Sekarang Semua Orang Ngurusin Utang

Sebab, penarikan utang tercatat menurun sebesar -20,7 persen secara tahunan (year on year/yoy) dibanding September 2020.

"Pembiayaan anggaran sampai September 2021 mencapai Rp 621,9 triliun atau 61,8 persen. Ini mengalami penurunan 20,7 persen dibanding tahun lalu. Artinya APBN kita mengalami konsolidasi," kata Sri Mulyani dalam konferensi pers APBN Kita, Senin (25/10/2021).

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia ini menjelaskan, realisasi penerbitan utang yang lebih kecil dari target terjadi karena adanya penyesuaian issuance.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pemerintah sendiri menargetkan penerbitan Surat Berharga Negara (SBN) Rp 1.207,3 triliun sepanjang 2021. Namun sampai akhir Agustus, penerbitan baru mencapai Rp 621 triliun atau 61,8 persen dari target.

Penurunan tajam ini, kata Sri Mulyani, sesuai dengan target penyehatan kembali APBN usai bekerja keras menggelontorkan dana dan bansos saat pandemi Covid-19.

Baca juga: Nasabah Diminta Tak Usah Bayar Utang ke Pinjol Ilegal, Ada Risikonya?

"Artinya defisit menurun dan pembiayaan utang mengalami penurunan. APBN kita bekerja luar biasa keras, meski APBN tetap memberikan dukungan kepada masyarakat, kesehatan, dan ekonomi," beber dia.

Di sisi lain, Sri Mulyani lebih memilih untuk memaksimalkan penggunaan Sisa Anggaran Lebih (SAL) tahun 2020 dan perpanjangan mekanisme tanggung renteng (burden sharing) bersama Bank Indonesia dalam Surat Keputusan Bersama (SKB) III.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.