Laba Bersih Pelita Samudera Shipping Melonjak 193 Persen pada Kuartal III-2021

Kompas.com - 28/10/2021, 14:11 WIB
Ilustrasi kapal kargo Unsplash/Rinson ChoryIlustrasi kapal kargo
Penulis Kiki Safitri
|

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Pelita Samudera Shipping Tbk (PSSI) mencatatkan laba bersih 15,4 juta dollar AS atau setara dengan Rp 218 miliar (kurs Rp 14.200 per dollar AS) pada kuartal III-2021. Laba tersebut tumbuh sebesar 193 persen dibanding periode sama tahun lalu yang hanya Rp 5,2 juta dollar AS atau setara Rp 73 miliar.

Pertumbuhan laba bersih ini ditopang oleh pendapatan usaha perseroan sebesar 75,3 juta dollar AS atau tumbuh 47 persen dibanding periode sama tahun lalu yang sebesar 1,1 juta dollar AS.

Segmen Kapal Tunda dan Tongkang menyumbang pendapatan tertinggi dengan jumlah 26,8 juta dollar AS, diikuti segmen Fasilitas Muatan Apung (Floating Loading Facility (FLF/FC) dengan pendapatan 25 juta dollar AS, dan Kapal Curah Besar dengan kontribusi 23, 5 juta dollar AS.

Direktur Utama PT Pelita Samudera Shipping Iriawan Alex Ibarat, mengatakan meningkatnya permintaan angkutan batu bara baik untuk domestik dan Internasional turut mendongkrak kinerja usaha Perseroan secara keseluruhan.

Baca juga: Andai Bangkrut, Posisi Garuda Digantikan Pelita Air Milik Pertamina

“Memasuki akhir tahun 2021, pendapatan perseroan masih akan cukup stabil pada kuartal empat, mengingat masih tingginya permintaan pengangkutan batu bara untuk domestik dan internasional, dan karena itu utilisasi kapal-kapal perseroan masih akan tinggi,” kata Iriawan, dalam siaran pers, Kamis (28/10/2021).

Kenaikan Laba Bersih pada triwulan III-2021 mengerek posisi Return on Equity (ROE) ke level 14.44 persen, Return on Invested Capital (ROIC) menjadi 11,97 persen, Return on Asset (ROA) 10.62 persen. Sementara EBITDA per 30 September 2021 tercatat 29 juta dollar AS, naik 59,6 persen dibandingkan posisi EBITDA pada 30 September 2020 sebesar 18,2 juta dollar AS.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Iriawan juga memastikan, perseroan akan terus melakukan diversifikasi usaha pada sektor pengangkutan non-batu bara, seperti bauksit, dan nikel serta fokus pada keberlanjutan usaha, termasuk ekspansi lebih luas ke pasar internasional.

“Kami akan berupaya hingga akhir 2021 ini untuk memberikan pengembalian investasi yang lebih baik untuk pemegang saham, dan fokus pada profitabilitas,” kata dia.

Baca juga: September 2021, Kredit Perbankan Tumbuh Makin Cepat

Ekuitas perseroan hingga triwulan III-2021 tercatat 106,7 juta dollar AS, atau tumbuh 13 persen dari jumlah posisi ekuitas pada 31 Desember 2020 sebesar 94,5 dollar AS. Aset keuangan perseroan tercatat sebesar 11,7 juta dollar AS, berkurang 37 persen atau 6,8 juta dollar AS dari periode yang sama tahun lalu sebesar 18,5 juta dollar AS.

Selain digunakan untuk aktivitas operasional, sebagian lainnya digunakan untuk pembayaran pinjaman bank sebesar 15,9 juta dollar AS. Serta pembayaran untuk pembelian dua tugboat, pemeliharaan dan perbaikan aset sebesar 7,3 juta dollar AS.

“Sejak 2019, Pelita Samudera Shipping telah melakukan diversifikasi di luar sektor angkutan batubara. Untuk 2021, Perseroan menargetkan 30 persen pendapatan dari sektor non-batubara dan akan terus ditingkatkan. Saat ini kami terus mengembangkan portofolio diversifikasi kami,” ucap dia.

Baca juga: Kena PHK, Zalzilah Hidupkan Batik Semarang yang Sempat Mati Suri

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.