Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kendala Pasokan Bikin Apple Rugi Rp 84 Triliun

Kompas.com - 29/10/2021, 09:03 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - CEO Apple, Tim Cook mengatakan, perusahaan telah merugi sekitar 6 miliar dollar AS atau Rp 84 triliun (kurs Rp 14.000) akibat kendala pasokan yang terjadi.

Kendala pasokan ini didorong oleh kekurangan chip di seluruh industri dan gangguan manufaktur akibat Covid-19 di negara-negara Asia Tenggara.

Kendala pasokan lantas membuat pendapatan pabrikan telepon itu tidak setinggi ekspektasi Wall Street, meski tetap tumbuh secara tahunan (year on year/yoy).

Baca juga: [POPULER MONEY] Pengecualian Harga Baru Tes PCR | Dirut Garuda Dituding Liburan Pakai Fasilitas Kantor

“Kami memiliki kinerja yang kuat meskipun kendala pasokan lebih besar dari yang diperkirakan, yang kami perkirakan (membuat rugi) sekitar 6 miliar dollar AS,” kata Cook dikutip dari CNBC, Jumat (29/10/2021).

Berdasarkan laporan keuangan perusahaan, pendapatan Apple mencapai 83,36 miliar dollar AS atau naik 29 persen (yoy) di kuartal ini, meski menurut ekspektasi pasar pendapatan seharusnya mampu tembus 84,85 miliar dollar AS.

Dilihat lebih detil, seluruh komponen penjualan masih mengalami kenaikan. Pendapatan Iphone mencapai 38,87 miliar dollar AS atau naik 47 persen (yoy).

Pendapatan layanan mencapai 18,28 miliar dollar AS atau naik 25,6 persen (yoy), dan pendapatan lainnya sebesar 8,79 miliar dollar AS atau naik 11,5 persen (yoy).

Sementara, pendapatan Mac mencapai 9,18 miliar dollar AS atau naik 1,6 persen (yoy), pendapatan iPad sebesar 8,25 miliar dollar AS atau naik 21,4 persen (yoy), dan margin kotor 42,2 persen.

Baca juga: BUMN Klaster Pangan Ekspor Beras ke Arab Saudi Mencapai 140 Ton

Cook meyakini, kendala pasokan akan lebih buruk pada bulan Desember 2021 dan membuat Apple mungkin mengalami kerugian lebih dari Rp 84 triliun, meski manajemen tetap mengharapkan perbaikan pertumbuhan di kuartal IV mendatang.

Keyakinan yang sama juga diutarakan oleh CFO Apple, Luca Maestri. Kemungkinan, kata dia, penjualan iPad akan menurun dari tahun ke tahun pada kuartal keempat karena kendala pasokan.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Sumber CNBC
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[KURASI KOMPASIANA] Usulan Kompasianer untuk Mengentaskan Buta Aksara

[KURASI KOMPASIANA] Usulan Kompasianer untuk Mengentaskan Buta Aksara

Work Smart
Kode Transfer BCA, BRI, BNI, BTN, Mandiri, dan Bank Lainnya

Kode Transfer BCA, BRI, BNI, BTN, Mandiri, dan Bank Lainnya

Spend Smart
Cara Transfer BRI ke BRI dan Bank Lain dengan Mudah, Bisa lewat HP

Cara Transfer BRI ke BRI dan Bank Lain dengan Mudah, Bisa lewat HP

Spend Smart
Cara Upgrade ShopeePay Plus agar Bisa Transfer Saldo ke Rekening Bank

Cara Upgrade ShopeePay Plus agar Bisa Transfer Saldo ke Rekening Bank

Spend Smart
Cara Daftar BBM Subsidi Lewat Link subsiditepat.mypertamina.id

Cara Daftar BBM Subsidi Lewat Link subsiditepat.mypertamina.id

Whats New
Daftar Gerai Transmart yang Tutup Permanen

Daftar Gerai Transmart yang Tutup Permanen

Whats New
Ekonom: Kecil Kemungkinan BI Naikkan Suku Bunga Acuan dalam Jangka Pendek

Ekonom: Kecil Kemungkinan BI Naikkan Suku Bunga Acuan dalam Jangka Pendek

Whats New
Pengguna KRL Jabodetabek Hari Senin Diprediksi 800.000 Orang, KCI Tambah Perjalanan 'Commuter Feeder'

Pengguna KRL Jabodetabek Hari Senin Diprediksi 800.000 Orang, KCI Tambah Perjalanan "Commuter Feeder"

Whats New
Peran OJK Makin Kuat, Kini Punya 15 Kewenangan Penyidikan Tindak Pidana di Sektor Jasa Keuangan

Peran OJK Makin Kuat, Kini Punya 15 Kewenangan Penyidikan Tindak Pidana di Sektor Jasa Keuangan

Whats New
Meski Melambat, The Fed Diprediksi Masih akan Naikkan Suku Bunga Acuan

Meski Melambat, The Fed Diprediksi Masih akan Naikkan Suku Bunga Acuan

Whats New
Lion Air Group Buka Lowongan Kerja Pramugari dan Pramugara, Simak Syaratnya

Lion Air Group Buka Lowongan Kerja Pramugari dan Pramugara, Simak Syaratnya

Work Smart
PLN Targetkan 31 Pulau 3T di Jatim Teraliri Listrik Akhir 2023

PLN Targetkan 31 Pulau 3T di Jatim Teraliri Listrik Akhir 2023

Whats New
Bappenas Buka Lowongan Kerja hingga 15 Februari 2023, Simak Persyaratannya

Bappenas Buka Lowongan Kerja hingga 15 Februari 2023, Simak Persyaratannya

Work Smart
Kementerian ESDM: Indonesia Miliki Potensi EBT 3.686 GW untuk Modal Transisi Energi

Kementerian ESDM: Indonesia Miliki Potensi EBT 3.686 GW untuk Modal Transisi Energi

Whats New
Pemkab Rote Ndao Sepakati Kerja Sama dengan Surga Marina Indonesia Kembangkan Kawasan Marina Terpadu

Pemkab Rote Ndao Sepakati Kerja Sama dengan Surga Marina Indonesia Kembangkan Kawasan Marina Terpadu

Rilis
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+