Bank Dunia: Kekayaan Global Meningkat, tetapi Memperburuk Ketimpangan

Kompas.com - 29/10/2021, 12:20 WIB
Mari Elka Pangestu KOMPAS/AGUS SUSANTOMari Elka Pangestu

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Dunia dalam laporan terbarunya, Changing Wealth of Nation Report, melaporkan, kekayaan global kian tumbuh signifikan secara keseluruhan antara tahun 1995-2018.

Sayangnya, kekayaan tersebut mengorbankan kemakmuran di masa depan dan memperburuk ketimpangan. Laporan menyebut, kekayaan telah disertai dengan pengelolaan alam yang tidak berkelanjutan.

"Artinya pemahaman yang lebih dalam tentang kekayaan keberlanjutan sangat penting untuk lingkungan yang hijau untuk masa depan yang inklusif," kata Managing Director Bank Dunia untuk Kebijakan dan Kemitraan Pembangunan, Mari Pangestu dalam laporan Bank Dunia, Jumat (29/10/2021).

Baca juga: Direktur Organisasi Pangan PBB Sebut 2 Persen Kekayaan Elon Musk Bisa Selesaikan Masalah Kelaparan Dunia

Hal ini terlihat ketika lahan hutan di negara berpenghasilan rendah dan menengah menurun sekitar 8 persen dalam kurun waktu 1995-2018. Artinya, ada deforestasi yang signifikan seiring melonjaknya kekayaan.

Di sisi lain, stok ikan di laut makin menipis dengan penurunan 83 persen karena buruknya manajemen pengelolaan dan penangkapan ikan berlebih.

Selain itu, kesalahan penetapan harga bahan bakar fosil yang mengeluarkan karbon dapat meningkatkan konsumsi karbon.

Menurut Mari, sangat penting bahwa pembangunan dapat dilakukan pada jalur yang lebih berkelanjutan, salah satunya dengan menetapkan harga karbon. Penetapan harga karbon dapat melindungi sumber daya alam, baik hutan, mangrove, maupun manusianya sendiri.

"Sangat penting bahwa sumber daya alam dan sumber daya manusia terbarukan diberikan concern," sebut Mari.

Tren kekayaan di tiap negara

Di Sub-Sahara Afrika, kekayaan per kapita telah meningkat selama dua dekade terakhir, namun masih lebih rendah dibanding wilayah lainnya. Ada sekitar 11 negara di wilayah tersebut mengalami stagnasi atau penurunan kekayaan per kapita dari tahun 1995-2018.

Hal ini disebabkan karena pertumbuhan populasi yang tinggi tidak berbanding lurus dengan aset modal lainnya. Pertumbuhan gender pun tidak setara, kalangan perempuan hanya 1/3 dari total populasi.

Negara ini juga memiliki ketergantungan yang tinggi pada energi tidak terbarukan untuk pendapatan dari sisi sumber daya alamnya, terutama dari bahan bakar fosil.

Sementara itu kawasan Asia Timur dan Pasifik memiliki pangsa kekayaan terbesar di dunia dengan peningkatan mencapai 188 persen sejak tahun 1995. Sumber daya manusia yang mendominasi setengah dari porsi kekayaan, diikuti dengan modal alam sebesar 4 persen.

Perikanan di laut mengalami penurunan dan kekayaan dari lahan pertanian diproyeksi sangat terpukul oleh perubahan iklim di negara Asia Timur dan Pasifik.

Baca juga: Harta Elon Musk Setara Total Kekayaan Bill Gates dan Warren Buffett

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tarif Transfer Antarbank Rp 2.500 Kini Tersedia di TMRW

Tarif Transfer Antarbank Rp 2.500 Kini Tersedia di TMRW

Spend Smart
Luhut: Sistem Kesehatan RI Sudah Cukup Siap Menghadapi Omicron

Luhut: Sistem Kesehatan RI Sudah Cukup Siap Menghadapi Omicron

Whats New
Mentan: PDB Sektor Pertanian Konsisten Tumbuh Positif Sejak 2020- 2021

Mentan: PDB Sektor Pertanian Konsisten Tumbuh Positif Sejak 2020- 2021

Whats New
Uang Beredar di Indonesia Terus Meningkat, Berapa Jumlahnya Saat Ini?

Uang Beredar di Indonesia Terus Meningkat, Berapa Jumlahnya Saat Ini?

Whats New
Imlek, Bank Mandiri Tebar Promo Kartu Kredit hingga KPR

Imlek, Bank Mandiri Tebar Promo Kartu Kredit hingga KPR

Spend Smart
Cek Golongan Tarif Listrik Non-subsidi yang Harganya Bakal Lebih Mahal

Cek Golongan Tarif Listrik Non-subsidi yang Harganya Bakal Lebih Mahal

Whats New
UOB Indonesia Luncurkan Fitur BI-FAST pada Aplikasi TMRW

UOB Indonesia Luncurkan Fitur BI-FAST pada Aplikasi TMRW

Rilis
Luhut Ungkap DKI Jakarta Berpotensi Masuk PPKM Level 3

Luhut Ungkap DKI Jakarta Berpotensi Masuk PPKM Level 3

Whats New
Realisasi Belanja Kementerian Pertanian 2021 Tertinggi sejak 5 Tahun Terakhir

Realisasi Belanja Kementerian Pertanian 2021 Tertinggi sejak 5 Tahun Terakhir

Whats New
Tahun Ini 150.000 Mahasiswa  Ditarget Ikut MBKM, agar Saat Lulus Memenuhi Kebutuhan Dunia Usaha

Tahun Ini 150.000 Mahasiswa Ditarget Ikut MBKM, agar Saat Lulus Memenuhi Kebutuhan Dunia Usaha

Whats New
'Travel Bubble' Indonesia-Singapura Dimulai Hari Ini, Patuhi Syaratnya

"Travel Bubble" Indonesia-Singapura Dimulai Hari Ini, Patuhi Syaratnya

Whats New
Simak Cara Cek BPJS Kesehatan Aktif atau Tidak

Simak Cara Cek BPJS Kesehatan Aktif atau Tidak

Spend Smart
Catat, Berikut 3 Tip Kelola Keuangan agar Tak Salah Perhitungan Selama Pandemi

Catat, Berikut 3 Tip Kelola Keuangan agar Tak Salah Perhitungan Selama Pandemi

BrandzView
Bahlil: Proyek Batu Bara Jadi DME di Tanjung Enim Bakal Serap Belasan Ribu Tenaga Kerja Lokal

Bahlil: Proyek Batu Bara Jadi DME di Tanjung Enim Bakal Serap Belasan Ribu Tenaga Kerja Lokal

Whats New
Mau Buka Usaha? Ini Daftar Izin Usaha yang Perlu Diurus

Mau Buka Usaha? Ini Daftar Izin Usaha yang Perlu Diurus

Smartpreneur
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.