Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sri Mulyani Hadiri Pertemuan Jelang KTT G20, Apa Saja yang Dibahas?

Kompas.com - 30/10/2021, 16:39 WIB
Ade Miranti Karunia,
Ambaranie Nadia Kemala Movanita

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menghadiri pertemuan di Roma, Italia dalam rangka persiapan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) dari 20 negara (G20),

Ia mengatakan, Covid -19 telah menyebabkan dunia kehilangan 12 triliun dollar Amerika Serikat (AS).

Kehilangan itu dalam bentuk kontraksi ekonomi, kehilangan pekerjaan, kemiskinan dan biaya fiskal untuk mengatasinya.

Baca juga: Pemerintah Pilih Hyundai Jadi Kendaraan Resmi Saat KTT G20 2022

Maka dari itu, dilakukan pertemuan antara Menkeu dan Menkes G20 yang tujuannya berupaya mencari jalan dalam mencegah dan menangani ancaman pandemi saat ini dan kemungkinan pandemi yang akan datang.

"G20 sepakat membentuk task force untuk menciptakan perkuatan dunia menghadapi pandemi, mendukung perkuatan WHO dan mencari solusi pendanaan baik untuk membantu negara-negara terutama negara miskin lebih siap dan lebih baik dalam sistem kesehatannya menghadapi ancaman pandemi, dana untuk penelitian virus dan penemuan vaksin serta produksi, dan distribusi yang adil dan beradab," ujar Sri Mulyani dalam keterangan di Instagram resminya, Sabtu (30/10/2021).

Sri Mulyani mengakui, akses vaksin masih belum merata. Negara maju telah mampu mencapai vaksinasi di atas 70 persen populasinya, sementara negara miskin masih 6 persen yang mendapatkan vaksin.

Hal ini disebabkan tidak memiliki anggaran, teknologi dan akses vaksin.

"Ketidaksetaraan vaksin ini membahayakan seluruh dunia karena virus Covid-19 akan terus bermutasi dan mengancam siapa saja, di manapun mereka berada," kata dia.

Baca juga: Sri Mulyani Sebut Presidensi G20 Ciptakan Peluang Besar bagi Indonesia

Pada 2022, Indonesia resmi akan menyelenggarakan Forum KTT G20 yang berlangsung di Pulau Dewata, Bali.

Oleh karenanya, tugas pemerintah RI untuk memimpin upaya luar biasa dari masyarakat dunia mencegah krisis kemanusiaan, ekonomi dan keuangan.

Sri Mulyani mengatakan, sesuai cita-cita para pendiri bangsa, Indonesia harus ikut serta menjaga perdamaian dunia berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial.

"Kerja sama dan kolaborasi global adalah keharusan dan syarat mutlak menghadapi ancaman bersama bagi umat manusia di dunia, seperti pandemi dan perubahan iklim," tutur dia.

Pada pertemuan G20 Joint Finance and Health Minister, mantan Direktur Bank Dunia ini menyampaikan bahwa sebagai pemegang Presidensi G20 berikutnya, Indonesia siap meneruskan upaya penting dalam memfasilitasi usaha global untuk pulih bersama dan pulih lebih kuat.

Baca juga: Sri Mulyani Minta Pendidikan Syariah Ciptakan SDM Sesuai Kualifikasi Industri

Sri Mulyani mengatakan, saat ini, beberapa negara di dunia telah menunjukkan proses pemulihan yang sangat baik termasuk Indonesia. Namun masih ada negara-negara yang belum mampu pulih.

Hal ini meningkatkan ketidakpastian berakhirnya pandemi Covid-19 apalagi ada ancaman munculnya virus varian baru.

Menurut dia, peran G20 menjadi semakin penting dalam mempromosikan koordinasi aksi global, terutama untuk mendeteksi kondisi kesehatan global di masa depan melalui penguatan peran WHO dengan mekanisme yang transparan dan inklusif untuk semua negara.

"G20 juga harus dapat memastikan sumber daya terkait penanganan pandemi bisa tersedia, termasuk peningkatan kapasitas pembiayaan lembaga keuangan multilateral dan penciptaan fasilitas baru," kata Sri Mulyani.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Masuk ke Beberapa Indeks Saham Syariah, Elnusa Terus Tingkatkan Transparansi Kinerja

Masuk ke Beberapa Indeks Saham Syariah, Elnusa Terus Tingkatkan Transparansi Kinerja

Whats New
Pesawat Haji Boeing 747-400 Di-'grounded' Pasca-insiden Terbakar, Garuda Siapkan 2 Armada Pengganti

Pesawat Haji Boeing 747-400 Di-"grounded" Pasca-insiden Terbakar, Garuda Siapkan 2 Armada Pengganti

Whats New
ASDP Terus Tingkatkan Peran Perempuan pada Posisi Tertinggi Manajemen

ASDP Terus Tingkatkan Peran Perempuan pada Posisi Tertinggi Manajemen

Whats New
Jaga Loyalitas Pelanggan, Pemilik Bisnis Online Bisa Pakai Strategi IYU

Jaga Loyalitas Pelanggan, Pemilik Bisnis Online Bisa Pakai Strategi IYU

Whats New
Bulog Targetkan Serap Beras Petani 600.000 Ton hingga Akhir Mei 2024

Bulog Targetkan Serap Beras Petani 600.000 Ton hingga Akhir Mei 2024

Whats New
ShariaCoin Edukasi Keuangan Keluarga dengan Tabungan Emas Syariah

ShariaCoin Edukasi Keuangan Keluarga dengan Tabungan Emas Syariah

Whats New
Insiden Kebakaran Mesin Pesawat Haji Garuda, KNKT Temukan Ada Kebocoran Bahan Bakar

Insiden Kebakaran Mesin Pesawat Haji Garuda, KNKT Temukan Ada Kebocoran Bahan Bakar

Whats New
Kemenperin Pertanyakan Isi 26.000 Kontainer yang Tertahan di Pelabuhan Tanjung Priok dan Tanjung Perak

Kemenperin Pertanyakan Isi 26.000 Kontainer yang Tertahan di Pelabuhan Tanjung Priok dan Tanjung Perak

Whats New
Tingkatkan Akses Air Bersih, Holding BUMN Danareksa Bangun SPAM di Bandung

Tingkatkan Akses Air Bersih, Holding BUMN Danareksa Bangun SPAM di Bandung

Whats New
BEI: 38 Perusahaan Antre IPO, 8 di Antaranya Punya Aset di Atas Rp 250 Miliar

BEI: 38 Perusahaan Antre IPO, 8 di Antaranya Punya Aset di Atas Rp 250 Miliar

Whats New
KAI Services Buka Lowongan Kerja hingga 25 Mei 2024, Simak Kualifikasinya

KAI Services Buka Lowongan Kerja hingga 25 Mei 2024, Simak Kualifikasinya

Work Smart
Anggaran Pendidikan di APBN Pertama Prabowo Capai Rp 741,7 Triliun, Ada Program Perbaikan Gizi Anak Sekolah

Anggaran Pendidikan di APBN Pertama Prabowo Capai Rp 741,7 Triliun, Ada Program Perbaikan Gizi Anak Sekolah

Whats New
Bantah Menkeu soal Penumpukan Kontainer, Kemenperin: Sejak Ada 'Pertek' Tak Ada Keluhan yang Masuk

Bantah Menkeu soal Penumpukan Kontainer, Kemenperin: Sejak Ada "Pertek" Tak Ada Keluhan yang Masuk

Whats New
Tidak Ada 'Black Box', KNKT Investigasi Badan Pesawat yang Jatuh di BSD

Tidak Ada "Black Box", KNKT Investigasi Badan Pesawat yang Jatuh di BSD

Whats New
Investasi Rp 10 Miliar, Emiten Perhotelan KDTN Siap Ekspansi Bisnis Hotel Rest Area

Investasi Rp 10 Miliar, Emiten Perhotelan KDTN Siap Ekspansi Bisnis Hotel Rest Area

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com