Erick Thohir Minta BUMN Energi Bertranformasi ke Ekonomi Hijau

Kompas.com - 03/11/2021, 13:03 WIB
Menteri BUMN Erick Thohir saat berkunjung ke Ogan Ilir Sumatera Selatan Sabtu (23/10/2021) AMRIZA NURSATRIA HUTAGALUNGMenteri BUMN Erick Thohir saat berkunjung ke Ogan Ilir Sumatera Selatan Sabtu (23/10/2021)

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan, semakin banyak investor asing yang berminat berinvestasi di Indonesia untuk mengembangkan dan mengakselerasi ekonomi hijau (green economy).

Hal itu menjadi tantangan bagi perusahaan pelat merah. BUMN dinilai harus mampu menangkap peluang investasi itu.

Hal itu diungkapkannya di sela-sela Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Pemimpin Dunia COP26, di Scottish Event Campus, Glasgow, Skotlandia, usai pertemuan bilateral antara Presiden Joko Widodo (Jokowi) dengan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson.

Baca juga: Kementerian BUMN: Erick Thohir Tak Terlibat Bisnis PCR

Ia menjelaskan, dalam pertemuan itu Jokowi dan Johnson sepakat meningkatkan kerja sama antar kedua negara, terutama di bidang ekonomi hijau.

Sebelumnya Jokowi menekankan pada investasi hijau dan teknologi sebagai kunci transisi ekonomi hijau. Kemudian Johnson menyampaikan ketertarikan Inggris untuk melakukan investasi berupa kredit ekspor yang dapat digunakan untuk transisi ekonomi hijau.

"Itu peluang yang harus ditangkap sehingga transformasi yang dijalankan BUMN harus menjunjung prinsip transformasi energi bersih sekaligus mengakselerasi ekonomi hijau," ujar Erick Thohir seperti dikutp dalam keterangan tertulis, Rabu (3/11/2021).

Ia pun berharap, perusahaan-perusahaan pelat merah di sektor energi bisa benar-benar bertransformasi ke ekonomi hijau dengan menghasilkan energi bersih, terutama PT Pertamina (Persero) dan PT PLN (Persero).

Menurutnya, sudah menjadi tanggung jawab bersama, termasuk oleh BUMN untuk menjaga keberlangsungan lingkungan hidup.

"Berharap BUMN-BUMN energi, seperti PLN, Pertamina, dan industri minerba kita bisa merespon dan menjalankan transformasi energi bersih serta mengurangi emisi karbon," kata Erick.

Baca juga: Presidensi G20 Indonesia 2022: Momentum Indonesia Pimpin Transformasi Ekonomi Hijau

Dia menilai, usaha gencar BUMN untuk bertransformasi dengan melakukan berbagai program dan inovasi model bisnis ini, harus memandang tanggung jawab untuk mengurangi emisi bukan sebagai beban, melainkan sebagai peluang untuk melakukan transformasi ekonomi yang rendah karbon.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.