Saat Asetnya Disita Satgas BLBI, Tommy Soeharto Buka Bisnis Rest Area

Kompas.com - 10/11/2021, 17:23 WIB
Ketua Umum Partai Berkarya Hutomo Mandala Putra alias Tommy Soeharto saat konferensi pers di kantor DPP PKS, Jakarta Selatan, Selasa (19/11/2019). Kunjungan Partai Berkarya ke DPP PKS tersebut sebagai wujud konsolidasi yang membahas sejumlah isu setrategis dan persiapan menghadapi Pilkada 2020. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/pd. ANTARA FOTO/SIGID KURNIAWANKetua Umum Partai Berkarya Hutomo Mandala Putra alias Tommy Soeharto saat konferensi pers di kantor DPP PKS, Jakarta Selatan, Selasa (19/11/2019). Kunjungan Partai Berkarya ke DPP PKS tersebut sebagai wujud konsolidasi yang membahas sejumlah isu setrategis dan persiapan menghadapi Pilkada 2020. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/pd.

KOMPAS.com - Sosok Hutomo Mandala Putra alias Tommy Soeharto seolah tak pernah habis jadi bahan perbincangan publik Tanah Air. Sebelumnya, Pangeran Cendana ini disorot karena asetnya disita pemerintah karena dianggap mengemplang utang BLBI.

Baru-baru ini, Tommy Soeharto melalui perusahaan miliknya, Kawasan Industri Mandala Pratama Permai, meresmikan pembangunan depo logistik atau rest area modern khusus truk.

Rest area milik Tommy Soeharto ini diklaim sebagai rest area canggih yang menerapkan digitalisasi. Ada sejumlah pertimbangan Tommy Soeharto masuk ke bisnis rest area khusus truk. 

Pertama, tingkat kemacetan yang tinggi di Tanjung Priok, akibat pergerakan truk 69 persen dari timur, 12 persen dari barat, dan 19 persen dari arah pusat. 

Baca juga: Ini Proyek Tol yang Menggusur Bangunan Milik Tommy Soeharto

Pembangunan rest area tersebut bekerja sama dengan Bintang Baru Raya (BBR) Logistik. Peresmian dengan acara pemotongan pita dihadiri langsung oleh Tommy di Dawuan, Karawang, Rabu (10/11/2021).

Rest area tersebut akan memberikan order muatan bagi pengusaha truk yang bergabung, dengan menerapkan sistem tagihan secara otomatis berdasarkan data order yang telah dicatat dalam sistem.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hal ini membuat sopir dapat langsung melihat berapa nilai uang jalan dan pekerjaan yang ditetapkan oleh admin kantor melalui aplikasi handphone.

"Kemudian, admin kantor akan mendapatkan dokumen tanda terima juga secara elektronik, sehingga bisa membuat tagihan tanpa menunggu mobil kembali," ucap Direktur PT Mandala Permai Muhammad Saugi. 

Baca juga: Gurita Bisnis Tommy Soeharto, Sang Pangeran Cendana


Sistem tagihan secara otomatis berdasarkan data order yang telah dicatat dalam sistem, baik di database rest area maupun pool perusahaan. 

Selain pembenahan fasilitas fisik di dalam kawasan industri, PT Mandala Permai juga sedang melakukan modernisasi kawasan. Satu fasilitas yang kini diminati adalah logistik pergudangan (warehouse) yang terintegrasi dengan teknologi informasi.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.