Melesat 53 Persen, Ekspor Indonesia Oktober 2021 Tembus 22 Miliar Dollar AS

Kompas.com - 15/11/2021, 12:31 WIB
Ilustrasi impor, Pengertian perdagangan internasional, salah satu hambatan dalam perdagangan internasional adalah, dampak positif dari perdagangan internasional adalah, perdagangan internasional muncul akibat adanya kesamaan dalam, manfaat perdagangan internasional. SHUTTERSTOCKIlustrasi impor, Pengertian perdagangan internasional, salah satu hambatan dalam perdagangan internasional adalah, dampak positif dari perdagangan internasional adalah, perdagangan internasional muncul akibat adanya kesamaan dalam, manfaat perdagangan internasional.

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan kinerja ekspor RI pada Oktober 2021 masih mengalami pertumbuhan. Kenaikan ekspor terjadi baik pada sektor minyak dan gas (migas) ataupun non migas.

Kepala BPS Margo Yuwono mengatakan, pada Oktober 2021 nilai ekspor nasional mencapai 22,03 miliar dollar AS. Ini terdiri dari ekspor migas sebesar 1,03 miliar dollar AS dan sektor non migas sebesar 21 miliar dollar AS.

"Ini kalau kita bandingkan kondisi Oktober 2020 atau year on year (yoy), maka ekspor kita di bulan Oktober tumbuhnya cukup tinggi, 53,35 persen," ujarnya, dalam konferensi pers, Senin (15/11/2021).

Baca juga: Indonesia Ekspor 15 Ton Produk Perikanan dan Pertanian ke Jepang

Jika dilihat lebih rinci, ekspor sektor migas pada Oktober 2021 melesat 66,84 persen secara yoy. Adapun ekspor sektor non migas mengalami pertumbuhan sebesar 52,75 persen.

Sementara itu, jika dibandingkan dengan September 2021 (month to month/mtm), nilai ekspor RI juga tumbuh 6,89 persen. Secara lebih rinci, sektor migas dan non migas mengalami kenaikan masing-masing sebesar 9,91 persen secara mtm dan 6,75 persen mtm.

Apabila dilihat dari sektor usahanya, secara tahunan hampir seluruh sektor mengalami pertumbuhan. Tercatat, sektor ekspor sektor migas sebesar 1,03 miliar dollar AS, tumbuh 66,84 persen secara yoy.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kemudian, industri pengolahan nilai ekspornya mencapai 16,07 miliar dollar AS, tumbuh 36,5 persen secara tahunan. Lalu, ekspor sektor pertambangan dan lainnya sebesar 4,53 miliar dollar AS, meroket 190,57 persen.

Tercatat hanya sektor pertanian, kehutanan, dan perikanan yang mengalami kontraksi pertumbuhan. Nilai ekspor pada sektor ini sebesar 0,41 miliar dollar AS, turun 3,32 persen secara yoy.

Kinerja ekspor yang positif ini tidak terlepas dari mulai kembali menggeliatnya aktivitas perekonomian nasional. BPS mencatat, aktivitas di rumah sudah mulai mengalami penurunan.

Pada saat bersamaan, aktivitas di berbagai tempat lainnya mengalami pertumbuhan, bahkan sejumlah tempat telah kembali ke level normal.

"Dengan membaiknya mobilitas penduduk berdampak pada aktivitas ekonomi," ucap Margo.

Baca juga: Bright PLN Batam Bakal Ekspor Listrik ke Singapura

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.