Kompas.com - 20/11/2021, 11:17 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi

KOMPAS.com - Pasang surut adalah hal lumrah dalam berbisnis. Kadang sepi, kadang ramai sehingga berpengaruh pada omzet penjualan.

Terlebih di masa pandemi seperti sekarang ini, banyak bisnis terdampak. Omzet penjualan sampai terjun bebas. Tetapi tenang, banyak jalan menuju Roma.

Ada berbagai cara untuk menjaga omzet penjualan supaya stabil terus selain dengan penawaran promo atau diskon. Begini tipsnya, seperti dikutip dari Cermati.com.

1. Jual produk yang jadi kebutuhan masyarakat

Minat konsumen berubah dari waktu ke waktu, tetapi ada beberapa produk yang minatnya tetap sama dan menjadi kebutuhan masyarakat. Sebagai contoh, sepatu hitam untuk anak sekolah.

Dari dulu, anjuran sekolah kepada anak muridnya, baik tingkat TK, SD, SMP, SMA adalah mengenakan sepatu warna hitam. Sepatu ini pasti diperlukan anak sekolah, cewek atau cowok.

Pun dengan orang dewasa, kebanyakan senang dengan warna hitam karena kalau kotor tidak terlihat. Jadi, jual produk yang berguna bagi banyak orang.

Tak perlu iming-iming diskon atau promo menarik lain, sepatu hitam tetap saja banyak peminatnya. Karena sudah menjadi kebutuhan masyarakat atau konsumen, sehingga omzet penjualan bisa tetap stabil.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

2. Punya pangsa pasar yang luas

Agar omzet penjualan selalu stabil, sebaiknya jangkau pasar yang luas. Artinya produkmu bisa dipakai atau dikonsumsi atau dipakai semua orang dari segala jenis umur dan latar belakang.

Jadi, bukan produk yang hanya khusus untuk orang tertentu saja, misal orang dewasa atau orang tua saja. Jika konsumen anak-anak menurun, ada kalangan konsumen lain yang membeli, bahkan meningkat.

Penurunan dapat langsung dikover, sehingga omzet penjualan tidak anjlok, tetapi justru terjaga atau stabil.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.