Garuda Fokus Penerbangan Domestik, Ini Rute Internasional yang Ditutup

Kompas.com - 20/11/2021, 14:18 WIB
Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra berdiri di dekat pesawat Garuda Indonesia Boeing 373-800 NG dengan desain masker di bagian depan pesawat, saat diparkir di lapangan udara di Tangerang, Banten, Senin (12/10/2020). Pemasangan ''masker'' di pesawat tersebut digelar untuk mendukung kampanye Gerakan 'Ayo Pakai Masker' dalam rangka penanggulangan pandemi Covid-19. AFP/ADEK BERRYDirektur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra berdiri di dekat pesawat Garuda Indonesia Boeing 373-800 NG dengan desain masker di bagian depan pesawat, saat diparkir di lapangan udara di Tangerang, Banten, Senin (12/10/2020). Pemasangan ''masker'' di pesawat tersebut digelar untuk mendukung kampanye Gerakan 'Ayo Pakai Masker' dalam rangka penanggulangan pandemi Covid-19.

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk memutuskan mengurangi rute penerbangan internasional secara bertahap dan fokus pada penerbangan domestik. Hal ini sebagai salah satu upaya untuk menyehatkan keuangan perseroan.

Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra mengatakan, saat ini setidaknya sudah ada sejumlah rute penerbangan internasional yang disetop perseroan. Terdiri dari rute Melbourne dan Perth di Australia, Osaka di Jepang, Jeddah di Arab Saudi, dan seluruh rute ke China.

"Jeddah belum buka karena nunggu umrah. Penerbangan ke China memang ditutup oleh pemerintah China," ujar Irfan kepada Kompas.com, Sabtu (20/11/2021).

Baca juga: Ini Upaya Garuda Indonesia Nego Utang dengan Lessor dan Krediturnya

Menurutnya, saat ini Garuda juga sedang mengevaluasi semua rute penerbangan internasional yang dimiliki untuk memastikan rute mana saja yang selanjutnya perlu ditutup atau dipertahankan.

"Semuanya (rute internasional) kami review," imbuh dia.

Pada pertengahan tahun, Garuda juga sempat memantau dengan ketat terkait potensi keuntungan dari rute penerbangan ke Sidney di Australia, Amsterdam di Belanda, Kuala Lumpur di Malaysia, dan Seoul di Singapura.

Namun hingga saat ini, maksapai pelat merah tersebut masih mempertahankan keempat rute penerbangan itu. Menurut Irfan, rute-rute tersebut belum ditutup karena permintaan penerbangan ke sana sudah mulai membaik.

"Situasi membaik, profitability bisa kami tingkatkan. Toh frekuensinya terbatas, hanya seminggu sekali, meski sesekali bisa ditambah," kata Irfan.

Sebelumnya, Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo mengungkapkan, Garuda akan secara masif fokus pada rute-rute penerbangan domestik, sedangkan rute-rute penerbangan internasional dikurangi signifikan.

"Untuk internasional itu hanya beberapa yang dibuka dan itu pun sebagian besar karena adanya volume kargo yang baik. Jadi tidak akan lagi mempunyai rute-rute seperti Amsterdam, London, Korea Selatan, dan sebagainya, itu di shutdown," ujarnya dalam rapat dengan Komisi VI DPR RI, Selasa (9/11/2021).

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.