Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Simak Lagi 6 Perintah Jokowi soal PPKM Desember 2021 Seluruh Indonesia

Kompas.com - 23/11/2021, 08:21 WIB
Muhammad Choirul Anwar

Penulis


JAKARTA, KOMPAS.com – Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampikan 6 perintah terkait Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) pada bulan Desember 2021.

Mula-mula Jokowi menyampaikan data perkembangan kasus Covid-19 di Indonesia yang menurun dalam sepekan terakhir, jelang PPKM Desember 2021.

“Dalam sepekan terakhir, kasus aktif kita menurun 892 kasus, dari 9.018 kasus di 14 November, menjadi 8.126 kasus di 21 November. Dan untuk penambahan kasus baru rata-rata 362 kasus setiap harinya,” ujarnya dalam Rapat Terbatas Evaluasi PPKM, Senin (22/11/2021).

Baca juga: Soal Transisi Energi, Jokowi: Tarif Listrik Naik? Mau Mereka Nombokin Ini?

Meski terdapat tren penurunan kasus Covid-19, pengendalian kasus ke depan tetap jadi perhatian Kepala Negara, utamanya menjelang Natal dan Tahun Baru.

“Kita sebentar lagi juga akan masuk ke libur Natal-Tahun baru, yang kita tahu pada saat ini kasus Covid-19 di Eropa semuanya naik. Oleh sebab itu, ada beberapa hal yang ingin saya sampaikan,” tegasnya.

Perintah Jokowi soal PPKM Level 3

Jokowi lantas mengungkap 6 arahannya menjelang penerapan PPKM Level 3 di seluruh Indonesia pada bulan Desember 2021.

Pertama, mantan Gubernur DKI Jakarta itu meminta seluruh kementerian dan lembaga agar memiliki frekuensi sama dalam menghadapi bulan Desember 2021 ini.

“Sekali lagi, memiliki frekuensi yang sama, jangan terjebak pada ego sektoral, utamakan kerja sama, utamakan koordinasi sehingga kelihatan bahwa kita memiliki frekuensi yang sama,” tegasnya.

Baca juga: Jokowi ke PM Inggris soal EBT: Kalau Hanya Ngomong Saja, Saya Juga Bisa

Kedua, Jokowi mengingatkan bahwa kegiatan kickoff Sherpa Meeting di KTT G20 akan dilakukan di Jakarta, kemudian kick off Finance Track akan berlangsung di Bali pada awal Desember.

Menurutnya, mata dunia akan tertuju pada Indonesia. Karena itu, ia menegaskan, kemampuan Indonesia dalam mengendalikan pandemi betul-betul diuji dan utamanya dalam menjalankan protokol kesehatan.

“Oleh sebab itu, saya minta secara detail nanti didampingi dari Satgas (Covid-19) kedatangan delegasi di bandara, di hotel dan di lingkungan hotel atau resort sampai ke venue-venue. Ini penting sekali,” ungkapnya.

Yang ketiga, Jokowi secara khusus menyampaikan arahan mengenai rencana penerapan PPKM Level 3 di seluruh Indonesia pada saat Natal dan Tahun baru.

“Ini agar dikomunikasikan dengan baik kepada masyarakat. Sampaikan mengenai perkembangan kasus-kasus, kenaikan kasus yang ada di Eropa,” katanya.

Menurutnua, penyampaian yang baik ini penting sekali sebagai sebuah background dari keputusan yang akan diambil pemerintah.

Pasalnya, ia menyebut ada beberapa yang menolak pemberlakuan PPKM Level 3 ini karena memang menginginkan situasi menjadi normal kembali.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Bandara Sam Ratulangi Ditutup Sementara akibat Erupsi Gunung Ruang, 33 Penerbangan Terdampak

Bandara Sam Ratulangi Ditutup Sementara akibat Erupsi Gunung Ruang, 33 Penerbangan Terdampak

Whats New
Akankah Relaksasi HET Beras Premium Tetap Diperpanjang?

Akankah Relaksasi HET Beras Premium Tetap Diperpanjang?

Whats New
Proyek Perluasan Stasiun Tanah Abang Mulai Dibangun Mei 2024

Proyek Perluasan Stasiun Tanah Abang Mulai Dibangun Mei 2024

Whats New
Freeport Setor Rp 3,35 Triliun ke Pemda di Papua, Indef Sarankan Ini

Freeport Setor Rp 3,35 Triliun ke Pemda di Papua, Indef Sarankan Ini

Whats New
Obligasi atau Emas, Pilih Mana?

Obligasi atau Emas, Pilih Mana?

Work Smart
Tiru India dan Thailand, Pemerintah Bakal Beri Insentif ke Apple jika Bangun Pabrik di RI

Tiru India dan Thailand, Pemerintah Bakal Beri Insentif ke Apple jika Bangun Pabrik di RI

Whats New
KB Bank Sukses Pertahankan Peringkat Nasional dari Fitch Ratings di Level AAA dengan Outlook Stabil

KB Bank Sukses Pertahankan Peringkat Nasional dari Fitch Ratings di Level AAA dengan Outlook Stabil

BrandzView
Harga Acuan Penjualan Gula Naik Jadi Rp 17.500 Per Kilogram

Harga Acuan Penjualan Gula Naik Jadi Rp 17.500 Per Kilogram

Whats New
Pertama di Asia, Hong Kong Setujui ETF Bitcoin

Pertama di Asia, Hong Kong Setujui ETF Bitcoin

Whats New
Sebanyak 109.105 Kendaraan Melintasi Tol Solo-Yogyakarta Saat Mudik Lebaran 2024

Sebanyak 109.105 Kendaraan Melintasi Tol Solo-Yogyakarta Saat Mudik Lebaran 2024

Whats New
HUT Ke-63, Bank DKI Sebut Bakal Terus Dukung Pembangunan Jakarta

HUT Ke-63, Bank DKI Sebut Bakal Terus Dukung Pembangunan Jakarta

Whats New
Daftar 17 Entitas Investasi Ilegal Baru yang Diblokir Satgas Pasti

Daftar 17 Entitas Investasi Ilegal Baru yang Diblokir Satgas Pasti

Whats New
BI Banten Distribusikan Uang Layak Edar Rp 3,88 Triliun Selama Ramadhan 2024, Pecahan Rp 2.000 Paling Diminati

BI Banten Distribusikan Uang Layak Edar Rp 3,88 Triliun Selama Ramadhan 2024, Pecahan Rp 2.000 Paling Diminati

Whats New
Satgas Pasti Blokir 537 Pinjol Ilegal dan 48 Penawaran Pinpri

Satgas Pasti Blokir 537 Pinjol Ilegal dan 48 Penawaran Pinpri

Whats New
Luhut: Apple Tertarik Investasi Kembangkan AI di IKN, Bali, dan Solo

Luhut: Apple Tertarik Investasi Kembangkan AI di IKN, Bali, dan Solo

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com