Menhub Ungkap Sederet Tantangan di Sektor Transportasi Laut

Kompas.com - 23/11/2021, 20:56 WIB
Menhub Budi Karya Sumadi. Dok. KemenhubMenhub Budi Karya Sumadi.

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mengatakan, sebagai negara kepulauan, Indonesia memiliki potensi yang besar di sektor transportasi laut.

Hal itu mengingat 90 persen rute perdagangan dunia melalui laut, bahkan 40 persen diantaranya melewati wilayah Indonesia.

Meski demikian, potensi yang besar itu dibarengi pula dengan sejumlah tantangan. Terdiri dari, disparitas atau kesenjangan ekonomi yang tidak seimbang antara kawasan barat dan timur Indonesia.

Baca juga: Menhub Ajak Korea Selatan Bangun Infrastruktur Transportasi RI

Selain itu, persoalan konektivitas di daerah terluar dan daerah perbatasan yang belum berkembang. Kondisi finansial di daerah terluar dan daerah perbatasan juga terkendala dengan kondisi finansial yang belum berkembang.

Tantangan lainnya yakni biaya logistik yang tinggi karena infrastruktur yang kurang memadai dan ketidakseimbangan kargo.

Kondisi-kondisi tersebut pada akhirnya membuat biaya hidup di daerah timur Indonesia lebih mahal karena sulitnya distribusi, yang berdampak pada tingginya harga kebutuhan pokok.

“Jadi kita juga menghadapi tantangan, terjadi suatu ketidakseimbangan, terutama terkait distribusi logistik. Maka konektivitas antar wilayah memang harus dilakukan untuk menekan biaya logistik nasional,” ujar Budi Karya dalam webinar Kompas Talks, Selasa (23/11/2021).

Ia mengatakan, untuk mengatasi persoalan di sektor transportasi laut, perlu adanya upaya peningkatan pada kualitas infrastruktur Indonesia. Menurutnya, saat ini sudah dilakukan peningkatan kualitas namun masih belum maksimal.

Hal itu tercermin dari kontribusi sektor maritim terhadap Produk Domestikk Bruto (PDB) mengalami peningkatan dari di 2016 sebesar 12,37 persen menjadi 13,32 persen di kuartal I-2018.

Namun, bila dirinci, porsi kontribusi angkutan laut terhadap PDB cenderung bergerak stagnan yakni dari 0,32 persen di 2016 menjadi 0,31 persen di kuartal I-2018.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.