Kompas.com - 28/11/2021, 10:29 WIB
Ilustrasi menabung SHUTTERSTOCK/LOVEYDAY12Ilustrasi menabung

JAKARTA, KOMPAS.com - Dalam dunia bisnis, dikenal macam-macam modal usaha. Ada capex (capital expenditure) alias belanja modal dan opex (operational expenditure) alias belanja operasional.

Modal usaha harus kamu persiapkan jika ingin menjalankan sebuah bisnis. Belanja modal biasanya dana yang digelontorkan untuk mulai membuka usaha.

Sementara belanja operasional adalah modal usaha rutin yang harus dikeluarkan setiap bulan atau tahun, seperti gaji karyawan, biaya listrik dan air, sewa tempat, dan kegiatan operasional perusahaan lainnya.

Bagaimana cara mengumpulkan modal usaha ini? Berikut tipsnya, seperti dikutip dari Cermati.com:

1. Sisihkan dari gaji

Jika bisnis tersebut adalah usaha sampingan, sementara pekerjaan utama adalah karyawan kantoran, kamu dapat menyisihkan uang dari gaji setiap bulan untuk modal usaha ini.

Persentasenya tergantung kemampuan. Semakin besar yang dialokasikan, semakin banyak modal usaha yang terkumpul. Namun kamu bisa menyamaratakan persentase bujet modal usaha dengan investasi yakni 10 persen dari gaji.

Tempatkan uang tersebut di rekening tabungan khusus modal usaha. Kamu bisa menaruh di deposito atau tabungan berjangka.

Baca juga: Cara Mengitung Masa Kerja di Sebuah Perusahaan

2. Berani berinvestasi

Mengumpulkan modal usaha dari investasi? Bisa banget. Investasikan uang pada instrumen yang menawarkan imbal hasil tinggi, seperti investasi saham, investasi emas, investasi reksa dana saham, investasi peer to peer lending, atau lainnya.

Return atau imbal hasil dari investasi dapat menjadi tabungan modal usaha. Tetapkan saja hasil investasi yang kamu harapkan dan jangka waktunya, sehingga akan menentukan besaran anggaran investasi yang harus kamu keluarkan setiap bulan.

Contohnya untuk modal usaha capex dan opex butuh perkiraan dana Rp 500 juta (sudah menghitung inflasi) untuk awal bisnis. Target membuka bisnis 5 tahun ke depan.

Investasi reksa dana saham dengan return yang diharapkan 16 persen per tahun. Maka, kamu perlu menyisihkan bujet investasi sekitar Rp 5,5 juta per bulan dari gaji.

3. Cari penghasilan tambahan

Jika gaji sebagai karyawan kantor dirasa kurang untuk mengalokasikan anggaran investasi dan tabungan sebagai modal usaha, kamu harus putar otak mencari penghasilan tambahan. Di antaranya menjadi freelancer.

Gunakan waktu luang untuk mengejar target tersebut. Penghasilan dari kerja sampingan ini bisa kamu kucurkan seluruhnya untuk modal usaha. Jadikan, rencana bisnismu sebagai penyuntik semangat agar giat dan tekun bekerja.

4. Alokasikan bonus dan THR

Bonus dan THR menjadi andalan karyawan kantor untuk mencapai tujuan keuangan, salah satunya modal usaha. Ketika mendapat bonus dan THR dari kantor setiap tahun, tahan diri untuk foya-foya.

Ingat, ada tujuan besar yang harus kamu gapai, yakni mengumpulkan modal usaha. Bukan hanya modal awal saja, tetapi saat menjalankan bisnis juga.

Misalnya, bonus dialokasikan semua untuk modal usaha. Sementara THR, 50 persen untuk modal usaha, dan separuhnya lagi untuk keperluan hari raya.

Baca Juga: Jualan Laris Manis, Pakai 5 Tips Sukses Promosi Lewat Instagram Ini!

6. Go public

Ketika kamu sudah menjalankan bisnis, dan perlahan mulai berkembang, solusi untuk mendapatkan modal usaha adalah dengan menawarkan saham perdana IPO atau go public.

Dari hasil penjualan saham perdana, biasanya perusahaan akan meraup dana segar yang menjadi target go public. Dari dana yang diperoleh dapat digunakan untuk melakukan sejumlah langkah bisnis.

Contohnya membangun pabrik atau fasilitas produksi baru, peremajaan pabrik lama, melebarkan sayap bisnis ke luar negeri, meningkatkan kapasitas produksi, akuisisi, membayar utang, dan modal kerja.

Selain itu, dengan go public, perusahaan dapat lebih dipercaya oleh perbankan dan lembaga keuangan lain. Terutama untuk mengajukan pinjaman dalam nominal besar.

Lebih mudah menerbitkan surat utang, baik surat utang atau obligasi jangka pendek maupun panjang. Juga untuk berkolaborasi serta mencari partner bisnis, investor untuk berinvestasi dalam perusahaan tersebut.

Baca juga: Cara Melaporkan Gangguan Listrik lewat PLN Mobile

7. Mencari investor

Saat membangun bisnis, kamu dapat mencari investor sebagai pendana atau penanam modal. Suntikan modal ini penting bagi kelangsungan bisnis, karena menjalankan bisnis membutuhkan kucuran dana yang tak sedikit.

Semakin banyak investor yang dapat dipikat, maka semakin banyak pula bantuan finansial atau keuangan yang kamu peroleh. Dengan begitu, kamu memiliki kepastian sumber pendanaan guna membangun dan mengembangkan bisnismu ke depan.

Banyak Jalan Menuju Roma

Menjadi pengusaha harus inovatif, kreatif, dan out of the box. Pikirkan segala cara baik untuk mendapatkan modal usaha, selain dengan mengajukan utang.

Asal kamu punya tekad kuat untuk membangun bisnis, pasti ada jalan untuk mengumpulkan modal usaha meski jumlah yang dibutuhkan sangat besar. Semangat para pejuang cuan!

Baca juga: Generasi Milenial, Siapkan Dana Pensiun Sejak Muda agar Tidak Merana di Masa Tua

Artikel ini merupakan hasil kerja sama antara Kompas.com dengan Cermati.com. Isi artikel menjadi tanggung jawab sepenuhnya Cermati.com

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

India Larang Ekspor Gandum, Ekonom : Bisa Bikin Harga Daging dan Telur Naik

India Larang Ekspor Gandum, Ekonom : Bisa Bikin Harga Daging dan Telur Naik

Whats New
Harga Minyak Goreng Masih Mahal, Simak Minimarket hingga Supermarket yang Gelar Promo

Harga Minyak Goreng Masih Mahal, Simak Minimarket hingga Supermarket yang Gelar Promo

Spend Smart
RI Jadi Magnet Kripto Baru, 15 Negara Rembuk di Bali

RI Jadi Magnet Kripto Baru, 15 Negara Rembuk di Bali

Whats New
Sisa 45 Hari, Harta yang Diungkap dalam PPS Tembus 86,55 Triliun

Sisa 45 Hari, Harta yang Diungkap dalam PPS Tembus 86,55 Triliun

Whats New
Nilai Limit di Bawah Rp 300 Juta, Simak Daftar Lelang Rumah di Bandung

Nilai Limit di Bawah Rp 300 Juta, Simak Daftar Lelang Rumah di Bandung

Whats New
Jenis Tabungan, Jumlah Setoran Awal BRI, serta Biaya-biaya Lainnya

Jenis Tabungan, Jumlah Setoran Awal BRI, serta Biaya-biaya Lainnya

Whats New
Penuhi Pasokan Dalam Negeri, India Larang Ekspor Gandum

Penuhi Pasokan Dalam Negeri, India Larang Ekspor Gandum

Whats New
Kilang Balikpapan yang Kebakaran Masih Diperbaiki, Pertamina Pastikan Suplai BBM Tidak Terganggu

Kilang Balikpapan yang Kebakaran Masih Diperbaiki, Pertamina Pastikan Suplai BBM Tidak Terganggu

Whats New
Digugat Rp 322 Miliar gara-gara Tabungan Emas, PT Pegadaian Buka Suara

Digugat Rp 322 Miliar gara-gara Tabungan Emas, PT Pegadaian Buka Suara

Whats New
Pegadaian Digugat Rp 322 Miliar Gara-gara Tabungan Emas

Pegadaian Digugat Rp 322 Miliar Gara-gara Tabungan Emas

Whats New
Cara Membuat Sertifikat Tanah, Beserta Syarat dan Biayanya

Cara Membuat Sertifikat Tanah, Beserta Syarat dan Biayanya

Spend Smart
Long Weekend, KAI Catat 67.000 Penumpang Berangkat dari Stasiun Gambir dan Pasar Senen

Long Weekend, KAI Catat 67.000 Penumpang Berangkat dari Stasiun Gambir dan Pasar Senen

Whats New
Cek Besaran Biaya dan Limit Transfer Bank DKI di ATM

Cek Besaran Biaya dan Limit Transfer Bank DKI di ATM

Spend Smart
Awal Pekan, Harga Emas Antam Bertahan di Rp 967.000 per Gram

Awal Pekan, Harga Emas Antam Bertahan di Rp 967.000 per Gram

Whats New
Sambut Era Society 5.0, Berikut Peran dan Manfaat Digital Manufacturing bagi Bisnis

Sambut Era Society 5.0, Berikut Peran dan Manfaat Digital Manufacturing bagi Bisnis

BrandzView
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.