Sri Mulyani: Indonesia Sudah Dikenal Jadi Penerbit Sukuk Terbesar

Kompas.com - 30/11/2021, 18:23 WIB
Menteri keuangan Sri Mulyani Indrawati dalam seremoni penyerahan aset eks-BLBI kepada Pemkot Bogor dan 7 Kementerian/Lembaga di Jakarta, Kamis (25/11/2021). Dok. Kementerian KeuanganMenteri keuangan Sri Mulyani Indrawati dalam seremoni penyerahan aset eks-BLBI kepada Pemkot Bogor dan 7 Kementerian/Lembaga di Jakarta, Kamis (25/11/2021).
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan, Indonesia sudah dikenal dunia sebagai penerbit sukuk terbesar secara global.

Sri Mulyani mengungkapkan, hal ini sejalan dengan tujuan Indonesia untuk meningkatkan pangsa dan peranan ekonomi syariah dalam perekonomian dunia. Indonesia ingin menjadi produsen produk halal pertama dunia.

"Kami mendukung munculnya instrumen keuangan syariah, yaitu Surat Berharga Syariah Negara (SBSN). Indonesia selama ini sudah dikenal secara global sebagai issuance sovereign untuk sukuk yang terbesar," kata Sri Mulyani usai Rapat Pleno KNEKS, Selasa (30/11/2021).

Baca juga: Periode Libur Nataru, Ini Syarat Perjalanan Sopir Angkutan Logistik

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia ini menuturkan, penetrasi sukuk di dalam negeri juga meningkat signifikan. Hal ini terlihat dari jumlah investor pembeli yang melonjak saat pandemi Covid-19.

Tak hanya itu, investor tersebut didominasi oleh investor milenial.

"Kita memiliki identifikasi investor terutama kalangan milenial yang menjadi investor pemula untuk SBSN. Ini tentu akan sangat penting dalam memperdalam dan mengembangkan SBSN dan pasar keuangan syariah di Indonesia," kata Sri Mulyani.

Tak hanya di instrumen investasi, pemerintah juga memperdalam penetrasi syariah di semua lini, termasuk segmen usaha mikro kecil dan menengah (UMKM).

Melalui Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 57 Tahun 2021, Kementerian Keuangan memberikan tarif Rp 0 untuk sertifikasi produk halal kepada UMKM dengan syarat tertentu.

Baca juga: Kementan Pastikan Ketersediaan Pangan Aman Saat Nataru

Sertifikasi halal gratis memiliki konsekuensi terhadap Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). APBN kata dia, menggelontorkan sejumlah insentif untuk mendukung Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) melaksanakan sertifikasi nol rupiah.

"Sehingga mereka bisa membimbing maupun melaksanakan secara declare dari produk halal di level UMKM dengan tarif Rp 0. Jadi selain menetapkan Rp 0 untuk UMKM, kita juga memberikan dukungan APBN sehingga sertifikasinya bisa dijalankan secara konsisten dan kredibel," sebutnya.

Adapun untuk mendukung pengembangan industri halal, pemerintah telah melaksanakan Rapat Pleno KNEKS yang dipimpin langsung oleh Wakil Presiden RI Ma'ruf Amin. Rapat pleno dihadiri oleh pimpinan kementerian atau lembaga yang menjadi anggota KNEKS.

Melalui rapat pleno, komite menyetujui 12 program prioritas yang akan berjalan hingga tahun 2024 mendatang.

Kedua belas program tersebut, yakni 4 program pengembangan industri produk halal, 2 program pengembangan jasa keuangan syariah, 2 program keuangan sosial syariah, dan 4 program pengembangan bisnis dan kewirausahaan syariah.

Baca juga: Pemerintah Mau Berhenti Impor BBM pada 2027

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

'Travel Bubble' Indonesia-Singapura, Sandaiga Uno: Tahap Awal 50-100 Wisatawan

"Travel Bubble" Indonesia-Singapura, Sandaiga Uno: Tahap Awal 50-100 Wisatawan

Whats New
Kerap Dipandang Negatif, Apa Itu Outsourcing?

Kerap Dipandang Negatif, Apa Itu Outsourcing?

Work Smart
Ini Tingkat Imbalan Sukuk Negara yang Akan Dilelang Besok

Ini Tingkat Imbalan Sukuk Negara yang Akan Dilelang Besok

Earn Smart
Sri Mulyani: Kenaikan Utang RI Lebih Terukur Dibandingkan Negara Maju

Sri Mulyani: Kenaikan Utang RI Lebih Terukur Dibandingkan Negara Maju

Whats New
Produk Baja RI Bebas Bea Masuk Anti Dumping ke India

Produk Baja RI Bebas Bea Masuk Anti Dumping ke India

Whats New
Erick Thohir: Proyek DME Bakal Pangkas Impor LPG 1 Juta Ton per Tahun

Erick Thohir: Proyek DME Bakal Pangkas Impor LPG 1 Juta Ton per Tahun

Whats New
Erick Thohir: Gasifikasi Batu Bara Beri Nilai Tambah untuk Perekonomian Nasional

Erick Thohir: Gasifikasi Batu Bara Beri Nilai Tambah untuk Perekonomian Nasional

Whats New
Terus Merosot, Harga Bitcoin Sudah Turun Hampir 50 Persen dari Level Tertinggi

Terus Merosot, Harga Bitcoin Sudah Turun Hampir 50 Persen dari Level Tertinggi

Earn Smart
Kasus Omicron Meningkat, Pembelajaran Tatap Muka Tetap Dilaksanakan

Kasus Omicron Meningkat, Pembelajaran Tatap Muka Tetap Dilaksanakan

Whats New
Menteri Teten: Kacang Koro Pedang Jadi Alternatif Atasi Ketergantungan Impor Kedelai

Menteri Teten: Kacang Koro Pedang Jadi Alternatif Atasi Ketergantungan Impor Kedelai

Whats New
Rencana Buyback Saham BRI Diyakini Tidak Pengaruhi Kondisi Keuangan Perseroan

Rencana Buyback Saham BRI Diyakini Tidak Pengaruhi Kondisi Keuangan Perseroan

Whats New
KPPU Sarankan Pemerintah Cabut Regulasi yang Menghambat Industri Minyak Goreng

KPPU Sarankan Pemerintah Cabut Regulasi yang Menghambat Industri Minyak Goreng

Whats New
Sri Mulyani: Enggak Mungkin Saya Sembunyikan Utang...

Sri Mulyani: Enggak Mungkin Saya Sembunyikan Utang...

Whats New
Perpres Kewirausahaan Terbit, Wirausaha Bakal Dapat Banyak Kemudahan dan Insentif

Perpres Kewirausahaan Terbit, Wirausaha Bakal Dapat Banyak Kemudahan dan Insentif

Whats New
Bandara Halim Akan Tutup Sementara, Penerbangan Lion Air Group Dipindah ke Bandara Soetta

Bandara Halim Akan Tutup Sementara, Penerbangan Lion Air Group Dipindah ke Bandara Soetta

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.