Ditopang Harga Batu Bara, Indeks Harga Perdagangan Besar Naik 0,32 Persen

Kompas.com - 01/12/2021, 13:50 WIB
Kepala BPS Margo Yuwono saat konferensi pers terkait Indeks Harga Konsumen (IHK) pada Oktober 2021, Senin (1/11/2021). Dok. BPSKepala BPS Margo Yuwono saat konferensi pers terkait Indeks Harga Konsumen (IHK) pada Oktober 2021, Senin (1/11/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, Indeks Harga Perdagangan Besar (IHPB) nasional naik sebesar 0,32 persen secara bulanan (month to month/mtm).

Kepala BPS, Margo Yuwono mengatakan, kenaikan tertinggi terjadi pada Sektor pertambangan dan penggalian sebesar 1,09 persen.

Komoditas yang menyumbang andil adalah batu bara.

Baca juga: BPS Sebut Upah Tinggi Bisa Berdampak ke Tingkat Pengangguran

"Sektor yang mengalami kenaikan paling tinggi untuk IHPB terjadi di pertambangan dan penggalian dengan inflasi sebesar 1,09 persen. Komoditas utamanya adalah karena kenaikan harga di komoditas batu bara," kata Margo dalam konferensi pers, Rabu (1/12/2021).

Adapun sektor industri menjadi sektor dengan kenaikan tertinggi selanjutnya. Sektor ini terjadi inflasi 0,44 persen dan memberikan andil pada IHPB mencapai 0,35 persen.

Komoditas utama yang menjadi penyumbang adalah komoditas minyak goreng, bensin, pupuk urea, dan semen. Sedangkan, sektor pertanian masih mengalami deflasi -022 persen dan memberi andil -0,04 persen terhadap IHPB bulan November 2021.

"Penyebab utamanya pertanian mengalami deflasi karena penurunan harga tomat, kubis, kol, cabai rawit, dan bawang merah," sebut Margo.

Baca juga: Wamendag: Neraca Perdagangan RI Surplus karena E-commerce

Di sisi lain, IHPB konstruksi pada November naik 0,54 persen. Dari kelompok bangunan, bangunan dengan kenaikan tertinggi adalah instalasi listrik, gas, air minum, dan komunikasi sebesar 0,79 persen dengan andil 0,06 persen.

Kemudian diikuti oleh bangunan tempat tinggal dan bukan tempat tinggal sebesar 0,50 persen, bangunan pekerjaan umum untuk pertanian 0,59 persen, bangunan pekerjaan umum untuk jalan jembatan dan pelabuhan sebesar 0,54 persen, serta bangunan lainnya 0,45 persen.

"Kelompok bahan bangunan yang mengalami kenaikan harga adalah besi beton, semen, rangka atap baja, dan besi konstruksi bangunan. Sebaliknya untuk kelompok bahan bangunan yang mengalami penurunan adalah kayu papan serta paku, mur, dan sejenisnya," pungkas Margo.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.