Skystar Capital

Skystar Capital adalah pemodal ventura yang berfokus pada pendanaan awal untuk membantu akselerasi bisnis rintisan teknologi. Skystar Capital hadir sebagai solusi bagi para pendiri untuk memberikan bantuan modal, saran, dan kemitraan strategis untuk meningkatkan skala bisnis.

Skystar Capital didukung oleh berbagai grup perusahaan terkemuka di berbagai bidang seperti media, telekomunikasi, layanan keuangan, layanan kesehatan, sektor pendidikan, dan lain-lain. Kami memberikan akses melalui jaringan profesional untuk pengembangan bisnis perusahaan rintisan.

Ingin lebih kenal dengan kami? Bisa kunjungi situs kami www.skystarcapital.com atau kalau ingin berbincang dengan kami, kirimkan surel ke contact@skystarcapital.com

Meneropong Peluang Industri Healthtech di Indonesia

Kompas.com - 03/12/2021, 15:36 WIB
VC SSCVC

Oleh: Andreas Dymasius

PERKEMBANGAN teknologi digital dewasa ini, memberikan kemungkinan aksesibilitas menjadi lebih tepat sasaran, efisien, dan efektif. Tak terkecuali di bidang layanan kesehatan. Keterbukaan terhadap perkembangan inovasi di bidang teknologi kesehatan (healthtech), mendorong konektivitas layanan kesehatan yang lebih cepat dan efisien dalam melengkapi praktik klinis, dan meningkatkan pelayanan kesehatan.

Begitu pula dengan pertumbuhan startup healthtech di Asia Tenggara, yang menunjukkan akselerasi pertumbuhan yang sangat cepat. Hal ini salah satunya juga disebabkan oleh kebutuhan teknologi serta meningkatnya permintaan akan layanan kesehatan berkualitas di Asia Tenggara.

Dilaporkan dalam Health Investor Asia pada 2018, bahwa pengeluaran untuk layanan kesehatan publik akan berlipat ganda menjadi 740 miliar dollar AS antara 2017 dan 2025, yang disebabkan oleh demografi dan kebiasaan berisiko seperti merokok dan obesitas.

Sebagai salah satu negara di Asia Tenggara dengan pertumbuhan healthtech yang cukup signifikan, Indonesia juga mulai menunjukkan pertumbuhan pada layanan kesehatan digital. Potensi besarnya perkembangan industri healthtech, dapat dilihat dari persebaran layanan kesehatan yang kurang optimal dalam melayani jumlah populasi di Indonesia yang berjumlah 270,2 juta (BPS, 2021).

Ruang pertumbuhan besar

Sektor kesehatan Indonesia mengalami pertumbuhan yang signifikan selama satu dekade terakhir, dengan total ukuran pasar sebesar 80 miliar dollar AS pada tahun 2018. Angka ini diperkirakan akan terus meningkat hingga 16 persen pada lima tahun ke depan (2018-2023). Hal ini didukung oleh fakta bahwa Indonesia adalah negara terpadat keempat di dunia, tapi pengeluaran untuk kesehatan hanya 143 dollar AS per kapita.

Jumlah tersebut bahkan lebih rendah dibandingkan negara tetangga seperti Thailand, Vietnam, dan Malaysia. Terlebih lagi dengan pandemi yang menghantam Indonesia di awal tahun 2020, diperkirakan belanja pemerintah untuk sektor kesehatan juga meningkat signifikan dibanding tahun-tahun sebelumnya.

Oleh karena itu, hal ini menunjukkan bahwa akan banyak peluang untuk pertumbuhan sektor kesehatan di tahun-tahun mendatang.

Indikator ekonomi makro dan kesehatan

Dengan pertumbuhan penduduk usia muda saat ini, diharapkan Indonesia akan memiliki pertumbuhan kelompok usia kerja mencapai 70 persen dari total penduduk pada 2030.

Struktur demografi ini akan memberikan peluang bagi masyarakat Indonesia untuk hidup lebih sejahtera, mendapatkan pekerjaan yang layak, serta menurunnya kekurangan secara finansial serta tanggungan biaya kesehatan.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.