Wall Street Menghijau, Dow Jones Melonjak 646,95 Poin

Kompas.com - 07/12/2021, 06:54 WIB
Bursa saham New York atau New York Stock Exchange Thinkstockphotos.comBursa saham New York atau New York Stock Exchange

NEW YORK, KOMPAS.com - Wall Street berhasil menguat pada akhir perdagangan Senin (6/12/2021) waktu setempat (Selasa pagi WIB).

Menghijaunya pasar saham AS ini ditopang redanya kekhawatiran atas Omicron.  Sektor-sektor yang sensitif secara ekonomi dan saham-saham terkait perjalanan bangkit, karena investor didorong oleh beberapa komentar optimis dari pejabat tinggi AS tentang varian virus corona terbaru itu.

Indeks Dow Jones Industrial Average melonjak 646,95 poin atau 1,87 persen, ditutup pada 35.227,03. Indeks S&P 500 naik 53,24 poin atau 1,17 persen, menjadi 4.591,67. Indeks Komposit Nasdaq menguat 139,68 poin atau 0,93 persen, ke posisi 15.225,15.

Baca juga: Pemerintah Tak Jadi Terapkan PPKM Level 3 Serentak Saat Nataru

Semua 11 sektor utama S&P 500 berakhir di teritori positif, dengan sektor industri dan kebutuhan pokok konsumen masing-masing menguat 1,64 persen dan 1,60 persen, memimpin kenaikan,diikuti oleh sektor energi dan utilitas yang masing-masing naik 1,5 persen.

Indeks Transportasi Dow Jones yang sensitif secara ekonomi mengungguli pasar yang lebih luas dengan kenaikan 2,3 persen, sementara indeks saham berkapitalisasi kecil Russell 2000 meningkat 2,0 persen.

Sebelumnya, varian Omicron telah memicu tanda bahaya dan beberapa pembatasan baru di seluruh dunia. Investor tampaknya diyakinkan oleh Dr Anthony Fauci, pejabat tinggi penyakit menular AS, yang mengatakan kepada CNN bahwa sejauh ini tidak ada tingkat keparahan yang besar. Namun, dia mengatakan bahwa studi lebih lanjut diperlukan.

"Orang-orang tidak terlalu khawatir tentang varian ini," kata Kepala Strategi Investasi Baker Avenue Asset Management, King Lip, di San Francisco.

Lip juga mengutip dorongan dari berita bahwa bank sentral China akan memotong jumlah uang tunai yang harus disimpan bank sebagai cadangan, berpotensi meningkatkan perusahaan-perusahaan luar negeri yang menjual produk di China serta ekonomi China.

Indeks-indeks utama Wall Street telah berayun liar sejak 26 November karena investor mencerna berita tentang varian Omicron dan kemudian komentar hawkish Ketua Federal Reserve (Fed) Jerome Powell pekan lalu tentang pengurangan lebih cepat pembelian obligasi pemerintah untuk mengatasi lonjakan inflasi.

Baca juga: Syarat Masuk Indonesia dari Luar Negeri Bagi WNI dan WNA Terbaru

Tiga pencetak persentase kenaikan terbesar sektor industri adalah maskapai penerbangan yang dipimpin oleh United Airlines melonjak 8,3 persen, sementara Indeks S&P Airline ditutup bertambah 5,5 persen.

Pencetak keuntungan kuat lainnya dalam saham-saham terkait perjalanan termasuk Norwegian Cruise Line Holdings, yang ditutup melambung 9,5 persen. Perusahaan persewaan liburan Airbnb menambahkan 8,5 persen.

Sementara saham-saham farmasi mengalami pelemahan. Penurunan terbesar termasuk pembuat vaksin Covid-19 seperti Moderna yang anjlok 13,5 dan Pfizer merosot 5,0 persen, karena investor mengantisipasi pengembangan vaksin dengan perlindungan khusus untuk Omicron dapat memakan waktu berbulan-bulan.

Baca juga: Cegah Omicron, Kru Pesawat Penerbangan Internasional Wajib Tes PCR Saat Mendarat di Indonesia

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.