Mengenal Apa Itu Aset Likuid dan Urgensinya dalam Investasi

Kompas.com - 07/12/2021, 15:18 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Likuid adalah istilah yang tidak asing lagi di dunia keuangan dan investasi. Likuid adalah hal yang merujuk pada seberapa mudah sebuah aset dicairkan. Lalu apa itu aset likuid?

Sederhananya, likuid adalah aset yang bisa diubah menjadi uang tunai tanpa mengurangi nilainya secara drastis. Artinya, ketika memiliki aset tertentu, seseorang akan gampang mencairkannya dalam bentuk tunai.

Dalam kamus besar bahasa Indonesia, likuid artinya cair, atau dalam bentuk cair. Jadi aset likuid adalah aset yang mudah dicairkan tanpa harus memakan waktu lama.

Dikutip dari laman Investopedia, Selasa (7/12/2021), aset likuid adalah jenis aset yang bisa dengan mudah dikonversi menjadi uang tunai dalam waktu yang relatif singkat. Memiliki aset yang likuid menjadi penting baik untuk individu maupun perusahaan.

Baca juga: PPKM Level 3 Batal Diterapkan Saat Libur Nataru, Anggota Komisi IX DPR: Banyak yang Nolak

Sedangkan aset yang paling likuid adalah uang tunai. Mengapa demikian? Karena uang tunai mudah diakses dan tidak akan mengalami penurunan nilai saat digunakan. Uang tunai bisa digunakan kapan saja, terutama saat mengalami keadaan darurat seperti sakit atau terkena PHK.

Selain itu, alasan kenapa uang tunai dianggap sebagai aset yang paling likuid adalah karena dapat dengan cepat dan mudah diubah menjadi aset lain.

Aset likuid adalah aset yang mudah dicairkan dalam bentuk uang tunai dalam waktu singkatDOK. Synology Aset likuid adalah aset yang mudah dicairkan dalam bentuk uang tunai dalam waktu singkat

Aset likuid adalah istilah yang merujuk pada likuditas. Sedangkan likuiditas adalah kelonggaran atau kecepatan sebuah aset atau sekuritas dikonversi menjadi uang tunai dan memengaruhi nilai pasarnya.

Dengan demikian, likuiditas menggambarkan sejauh mana suatu aset dapat dengan cepat dibeli atau dijual di pasar pada harga yang mencerminkan nilai intrinsiknya.

Baca juga: Belanja Pemda Tercecer, Sri Mulyani Sebut Picu Ketimpangan di Daerah

Mengapa aset likuid penting?

Jika suatu aset tidak likuid, maka akan sulit untuk menjual atau mengubah aset atau sekuritas tersebut menjadi uang tunai.

Sebagai contoh, seseorang memiliki barang yang sangat langka dan berharga senilai Rp 1 miliar. Namun jika tidak ada pembelinya, maka itu tidak relevan karena tidak ada yang akan membayar mendekati nilai yang dinilai, dan ini sangat tidak likuid.

Contoh lain, ada orang yang memiliki rumah untuk dijual, tetapi dia butuh pihak ketiga untuk mencari pembalinya, maka itu akan memakan waktu lebih lama dan menambah biaya.

Baca juga: Ace Hardware Mau Tutup Gerainya Lagi

Sedangkan aset likuid adalah aset yang mudah dan cepat dijual untuk nilai penuhnya dan dengan sedikit biaya. Perusahaan harus memiliki aset likuid yang cukup untuk menutupi kewajiban jangka pendeknya seperti tagihan atau penggajian atau menghadapi krisis likuiditas, yang dapat menyebabkan kebangkrutan.

Aset likuid adalah aset yang mudah dicairkan dalam bentuk uang tunai dalam waktu relatif singkatDOK. Prasetiya Mulya (Prasmul) Aset likuid adalah aset yang mudah dicairkan dalam bentuk uang tunai dalam waktu relatif singkat

Aset-aset paling likuid

Ada banyak contoh aset-aset yang paling likuid. Misalnya produk investasi di pasar modal seperti saham, obligasi, dana pasar uang hingga reksadana.

Aset-aset tersebut akan lebih mudah dicairkan dalam bentuk kas atau uang tunai dibanding aset lain seperti real estate, barang langka maupun seni rupa. Biasanya, pencairan aset-aset investasi keuangan ini mudah dicairkan dalam waktu singkat.

Baca juga: Sejarah Angkasa Pura I yang Kini Rugi dan Terlilit Utang Rp 35 Triliun

Berikut contoh aset-aset paling likuid:

  • Uang tunai (kas). Uang tunai adalah aset yang paling likuid. Karena uang tunai adalah alat tukar resmi dan setiap orang membutuhkan uang tunai.
  • Aset pasar uang seperti sertifikat bank Indonesia (SBI), surat berharga pasar uang (SBPU), dan lainnya
  • Saham yang rutin diperdagangkan di bursa efek Indonesia (BEI). Biasanya saham likuid ini yang masuk daftar indeks LQ45.
  • Reksadana juga termasuk salah satu aset yang likuid. Siapa pun bisa dengan mudah dan cepat melakukan transaksi jual beli reksadana.
  • Exchange-traded funds (ETF) yakni reksadana yang diperdagangkan di bursa efek.

Sedangkan aset yang tidak likuid adalah contohnya tanah, bangunan rumah, apartemen, karya seni rupa, dan barang koleksi lainnya. Terutama aset yang membutuhkan waktu lama untuk dicairkan dalam bentuk uang tunai.

Baca juga: Harga Minyak Goreng Melonjak, Komisi VI DPR Desak Pemerintah Intervensi Pasar

Demikian informasi tentang apa itu aset likuid serta contoh-contohnya. Secara umum, aset likuid adalah aset yang mudah dikonversi dalam bentuk kas atau uang tunai dengan waktu yang relatif singkat.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.