Kompas.com - 09/12/2021, 17:44 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Dominasi cengkeraman investor asing terhadap industri perbankan lokal semakin kuat. Bank besar hingga menengah tak luput dari incaran asing. Maklum margin perbankan Indonesia masih paling tinggi di kawasan.

Di kelas bank besar ada Permata Bank yang dibeli oleh Bangkok Bank asal Thailand pada 2020 silam. Pada segmen menengah, KB Kookmin asal Korea Selatan mengakuisisi Bank Bukopin.

Kini bank kecil juga makin gemar dilirik dan dibeli oleh investor luar negeri. Investor asal Hong Kong, WeLab, misalnya, baru saja mengakuisisi PT Bank Jasa Jakarta (BJJ) untuk dijadikan bank digital. Sebelumnya, Sea Group yang berbasis di Singapura telah sukses mencaplok Bank Kesejahteraan Ekonomi yang kini sudah berganti nama menjadi Sea Bank Indonesia.

Baca juga: Belanja Online Dapat Diskon Rp 100.000 dari Pemerintah, Sudah Tahu?

Maraknya akuisisi bank kecil oleh asing, seiring dengan keinginan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) memperkuat industri perbankan. Regulator merilis Peraturan OJK (POJK) No.12/POJK.03/2020 tentang Konsolidasi Bank Umum yang mengatur modal inti bank sedikitnya sebesar Rp 3 triliun pada tahun 2022.

Harapannya, bank kecil bisa bernaung dalam ekosistem bank yang lebih besar. Namun, tak semua bank memilih jalur konsolidasi. Senior Faculty Lembaga Pengembangan Perbankan Indonesia (LPPI) Amin Nurdin mengatakan kelebihan dari konsolidasi antar bank akan membuat industri lebih efisien dan murah karena jumlah bank relatif sedikit. Juga lebih mudah dilakukan namun negatifnya tidak adanya hal baru yang masuk dari aksi ini.

“Kalau investor asing, secara kekuatan modal, bank akan kuat dan terbantu untuk investasi dan ekspansi bisnis ke depan. Lalu ada alih teknologi, sumber daya manusia, dan pengetahuan dari investor asing kepada bank yang diakuisisi,” ujar Amin kepada Kontan.co.id pada Rabu (8/12/2021).

Baca juga: Sambut Delegasi G20, Sri Mulyani: Selamat Datang di Bali

Ia tidak menampik dampak negatif semakin ramainya investor asing menguasai bank lokal. Ia menyebut industri keuangan menyumbang 90 persen perekonomian Indonesia.

“Artinya perekonomian Indonesia tergantung pada industri keuangan khususnya perbankan. Bila asing menguasai perbankan kita, sama saja ekonomi kita dikuasai oleh asing,” papar dia.

Kendati demikian, Amin tidak setuju bila investor asing dihalangi masuk ke perbankan. Selama dibatasi agar ada alih teknologi, informasi dan SDM yang akan mengakselerasi pertumbuhan industri keuangan Indonesia.

“Idealnya memang susah karena kondisinya tidak banyak investor lokal yang mau berinvestasi di bank digital yang belum tahu ke depannya bakal seperti apa. Apalagi, bank BUKU I dan II itu, modal seret, tingkat kesehatan biasa saja, sedangkan rasio kredit bermasalah tinggi, dan susah ekspansi,” ujar Amin.

Baca juga: Sederet 5 Kilang Minyak Terbesar di Indonesia

Juru Bicara OJK Sekar Putih Djarot menyatakan regulator tidak mendikotomikan kepemilikan asing dan non asing terhadap bank di Indonesia. Bagi OJK, paling penting pihak tersebut harus mampu menyangga kinerja perbankan secara berkelanjutan dan mampu mendorong penguatan bank.

Baik melalui skema konsolidasi, peleburan, penggabungan ataupun pengambilalihan. Toh, OJK ingin pada akhirnya perbankan mampu berkontribusi pada perekonomian.

“Terkait dengan sinyal bahwa bank kecil lebih memilih investor asing, dalam pandangan OJK ini semata-mata masalah pertimbangan bisnis dan bukan masalah asing dan non asing. OJK tentunya akan melakukan fit and proper kelayakan investor manapun untuk menopang sustainability bank, tidak melihat apakah dia asing dan non asing,” jelas Sekar kepada Kontan.co.id pada Rabu (8/12/2021).

Namun konsolidasi di perbankan dalam negeri tetap terjadi. Hal ini dilakukan oleh Mega Corpora yang merupakan subholding CT Corpora milik konglomerat Chairul Tanjung, pas sektor keuangan. Perseroan memiliki 14 entitas anak, dimana lima di antaranya bergerak di bidang usaha perbankan. Mereka yakni PT Bank Mega Tbk., PT Bank Mega Syariah, PT Bank SulutGo, PT Bank Pembangunan Daerah Sulawesi Tengah, dan PT Allo Bank Indonesia Tbk. (Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Wahyu T.Rahmawati)

Baca juga: Nilai Ekspor Mi Instan Indonesia Capai 185 Juta Dollar AS hingga September 2021

Artikel ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: Investor asing makin gencar akuisisi bank lokal kecil hingga besar

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Terowongan 'Headrace' Selesai Dibor, Pembangunan PLTA Asahan 3 Capai 55 Persen

Terowongan "Headrace" Selesai Dibor, Pembangunan PLTA Asahan 3 Capai 55 Persen

Whats New
Kereta Api Pertama di Sulawesi Selatan, Jalur Maros-Barru Ditargetkan Beroperasi Oktober 2022

Kereta Api Pertama di Sulawesi Selatan, Jalur Maros-Barru Ditargetkan Beroperasi Oktober 2022

Whats New
Forum B20 Indonesia, Kadin Soroti Permasalahan Pendidikan di Era Digital

Forum B20 Indonesia, Kadin Soroti Permasalahan Pendidikan di Era Digital

Whats New
Kekuatan UKM Lokal dalam Menghidupi Wisata dan Masyarakat Lokal

Kekuatan UKM Lokal dalam Menghidupi Wisata dan Masyarakat Lokal

Smartpreneur
BCA Raih Penghargaan “The Best Overall Big Caps” dari IICD

BCA Raih Penghargaan “The Best Overall Big Caps” dari IICD

Whats New
RUPST PGN 2022 Setujui Deviden 67,8 Persen dari Laba Bersih 2021

RUPST PGN 2022 Setujui Deviden 67,8 Persen dari Laba Bersih 2021

Whats New
Antisipasi Kecelakaan, Tempat Wisata Diminta Sediakan Tempat Istirahat Sopir Bus yang Memadai

Antisipasi Kecelakaan, Tempat Wisata Diminta Sediakan Tempat Istirahat Sopir Bus yang Memadai

Whats New
Kala Jokowi Bandingkan Harga BBM dan Beras di Indonesia dengan Negara Lain

Kala Jokowi Bandingkan Harga BBM dan Beras di Indonesia dengan Negara Lain

Whats New
Perlunya Menciptakan Personal Branding agar Karier Cemerlang

Perlunya Menciptakan Personal Branding agar Karier Cemerlang

Earn Smart
Biografi Pablo Escobar, Bos Kartel Narkoba Terkaya Dunia

Biografi Pablo Escobar, Bos Kartel Narkoba Terkaya Dunia

Whats New
Pascainsiden Kecelakaan Kerja, PGN Jamin Layanan Gas Bumi di Medan Aman

Pascainsiden Kecelakaan Kerja, PGN Jamin Layanan Gas Bumi di Medan Aman

Rilis
Harum Energy (HRUM) Bakal Stock Split Saham dengan Ratio 1:5, Cek Jadwalnya

Harum Energy (HRUM) Bakal Stock Split Saham dengan Ratio 1:5, Cek Jadwalnya

Earn Smart
Cara Bayar PBB di ATM BRI dan Brimo dengan BRIVA

Cara Bayar PBB di ATM BRI dan Brimo dengan BRIVA

Spend Smart
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
CIMB Niaga Finance Gelar Pameran Virtual,  Sasar Pertumbuhan Pembiayaan 2 Kali Lipat

CIMB Niaga Finance Gelar Pameran Virtual, Sasar Pertumbuhan Pembiayaan 2 Kali Lipat

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.