Hingga Akhir November 2021, Jumlah Investor Pasar Modal Mencapai 7,1 Juta

Kompas.com - 10/12/2021, 07:30 WIB
rekening dana nadabah adalah rekening dan yang digunakan untuk transaksi di pasar modal THINKSTOCKSrekening dana nadabah adalah rekening dan yang digunakan untuk transaksi di pasar modal

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) mencatatkan kenaikan signifikan dari jumlah investor pasar modal sebesar 85,3 persen, menjadi 7,1 juta investor dibanding periode sama tahun 2020 sebesar 3,8 juta investor.

Dalam acara Media Gathering 2021 secara virtual yang digelar, Kamis (9/12/2021), Direktur Utama PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Inarno Djajadi mengungkapkan, investor di dalam negeri terbesar berada di pulau Jawa dengan komposisi 69,87 persen dari total investor di tanah air

Baca juga: Investor Asing Getol Akuisisi Bank Lokal

"Investor pasar modal tercatat hingga akhir November 2021, terdapat penambahan 3,27 juta investor pasar modal baru menjadi 7,1 juta, meningkat 84 persen. Dalam kata lain terdapat peningkatan kalau dibandingkan tahun 2016 ada peningkatan sebesar 8 kali lipat dari 2016,” kata Inarno.

Inarno menyebutkan, pertumbuhan jumlah investor di tanah air terjadi karena pemerataan infrastruktur dan transformasi teknologi seperti, fasilitas pembukaan Rekening Dana Nasabah (RDN) dengan prosses yang lebih cepat dan mudah melalui perangkat yang terkoneksi internet.

"Inilah berbagai inisiatif yang kami lakukan dengan arahan OJK agar jumlah investor bisa lebih merata," kata Inarno.

Sementara itu, jumlah investor reksa dana tumbuh paling besar atau sebesar 106,3 persen menjadi 6,5 juta orang hingga 3 Desember 2021 berdasarkan data KSEI.

Sebanyak 99,51 persen dari total investor pasar modal saat ini adalah investor ritel, sedangkan sebanyak 0,49 persen lainnya merupakan investor institusi.

Baca juga: Mengenal Rekening Dana Nasabah dan Fungsinya bagi Investor

OJK menyebutkan, 59,81 persen investor berasal dari kelompok umur di bawah 40 tahun, sedangkan sebanyak 21,48 persen berasal dari kelompok umur 31-40 tahun.

Artinya lebih dari 80 persen investor di dalam negeri merupakan generasi milenial dan generasi z dengan total aset Rp 138 triliun.

Aset terbesar di pasar modal masih didominasi oleh generasi X dan baby boomer yang mana untuk usia 51 hingga 60 tahun menguasai asset sebesar Rp 214 triliun, sedangkan kelompok umur lebih dari 60 tahun menguasai lebih dari Rp 400 triliun.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.