Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

"Kunci Keberhasilan Pebisnis Pemula adalah Pendampingan"

Kompas.com - 10/12/2021, 10:10 WIB
Bambang P. Jatmiko

Editor

KOMPAS.com - Trend masyarakat untuk berbisnis terus berkembang, dan menjangkiti semua kalangan. Mulai dari anak-anak muda, hingga mereka yang masuk kategori senior.

Usaha yang dijalankan pun bermacam-macam. Mulai dari perdagangan, hingga yang masuk kategori ekonomi kreatif.

Sebagian besar dari mereka adalah pelaku usaha dengan skala kecil, bahkan mikro dan ultra mikro. Mereka pun juga kerap menghadapi kendala. Mulai dari pemasaran hingga permodalan. Tak sedikit dari mereka yang gagal, namun banyak juga yang mendulang sukses.

Baca juga: PIP Akan Perbanyak Agen Penyalur Pinjaman Ultramikro di Luar Jawa

Sejauh ini pemerintah telah memiliki berbagai inisiatif agar para pelaku usaha mikro dan ultra mikro bisa survive salam menghadapi sejumlah kendala.

Salah satu inisiatif tersebut adalah menugaskan Pusat Investasi Pemerintah (PIP) menyalurkan pembiayaan kepada segmen ultra mikro.

Untuk mengetahui bagaimana kondisi nasabah ultra mikro serta upaya untuk memberdayakan mereka, Kompas.com mewawancarai Direktur Utama PIP Ririn Kadariyah.

Apa segmen yang disasar oleh PIP?

Kalau kami, UMKM di segmen paling bawah, di ultra mikro. Makanya produknya pembiayaan ultra mikro. Mereka mengakses perbankan tidak bisa. Ini yang menjadi sasaran kami melalui produk Umi dari PIP.

Berapa banyak UMKM yang telah dibiayai PIP?

Kalau dari 2017, akumulatif sudah 5,4 juta debitur ultra mikro dengan nilai pembiayaan Rp 17,8 triliun. Memang masih sebagian besar nasabah berada di Jawa karena jumlah penduduk terkonsentrasi di sini. Tapi kita memang berusaha untuk menambah dan memperluas jangkauan pelayanan kita. Harapannya semua provinsi dan kabuaten terlayani.

Baca juga: PIP: Semakin Banyak Anak-anak Muda yang Memilih Berbisnis

Selain dukungan permodalan, apa kunci agar pelaku usaha ultra mikro ini tetap bisa survive?

Bagi pelaku usaha ultra mikro, termasuk pebisnis pemula, kunci keberhasilannya adalah adanya pendampingan dan pelatihan. Mereka harus diajari atau dilatih misalnya untuk mencatat penjualan, kemudian labanya. Termasuk menyisihkan uang untuk mencicil. Dari situ mereka bisa menghitung menentukan harga dan memahami struktur biaya.

Bagaimana dengan anak-anak muda yang berbisnis? Apakah PIP juga membiayai mereka?

Kami memang terus mengusahakan agar jumlah debitur yang usia muda bertambah. Saat ini kami punya nasabah yang usianya kurang dari 20 tahun, dan jumlahnya terus berkembang. Dari 0,15 persen pada 2017 menjadi 1,9 persen saat ini. Kemudian usia 20-29 itu pada 2017 di kisaran 10 persen, kini 17 persen. Jadi, pebisnis usia muda semakin banyak.

Dari pengalaman menyalurkan pembiayaan, apa kendala terbesarnya?

Kendala terbesar adalah agen penyalur. Dari Kemenkop ada 227.000 koperasi di Indonesia. Tapi, yang kinerjanya baik dan sehat dan modern, itu tidak banyak. Jadi kami sendiri harus benar-benar ke lapangan melakukan assessment. Pendampingan pun harus sampai berbulan-bulan.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Ekspor Rumput Laut Olahan Baru 33,39 Persen, Kemenperin: Industri Harus Adaptif

Ekspor Rumput Laut Olahan Baru 33,39 Persen, Kemenperin: Industri Harus Adaptif

Whats New
Gairahkan Kreativitas Anak Bangsa, Bank Mandiri Gelar Gala Fashion Night: Wanita Indonesia Mandiri

Gairahkan Kreativitas Anak Bangsa, Bank Mandiri Gelar Gala Fashion Night: Wanita Indonesia Mandiri

Whats New
Sri Mulyani, Airlangga, dan Tim Prabowo Tampil Bersama, Chatib Basri: Berikan Kejelasan Kepada Pasar

Sri Mulyani, Airlangga, dan Tim Prabowo Tampil Bersama, Chatib Basri: Berikan Kejelasan Kepada Pasar

Whats New
Wanti-wanti IMF Terhadap APBN Pemerintahan Baru

Wanti-wanti IMF Terhadap APBN Pemerintahan Baru

Whats New
Harga Emas di Pegadaian 25 Juni 2024

Harga Emas di Pegadaian 25 Juni 2024

Spend Smart
Rupiah Menguat, Simak Kurs Dollar AS di BCA hingga BNI

Rupiah Menguat, Simak Kurs Dollar AS di BCA hingga BNI

Whats New
IHSG Awal Sesi Melemah, Rupiah Lanjut Menguat

IHSG Awal Sesi Melemah, Rupiah Lanjut Menguat

Whats New
Naik Rp 8.000, Simak Rincian Harga Emas Antam Terbaru Selasa 25 Juni 2024,

Naik Rp 8.000, Simak Rincian Harga Emas Antam Terbaru Selasa 25 Juni 2024,

Spend Smart
Bahan Pokok Selasa 25 Juni 2024: Harga Telur Naik, Cabai Merah Keriting Turun

Bahan Pokok Selasa 25 Juni 2024: Harga Telur Naik, Cabai Merah Keriting Turun

Whats New
Lowongan Kerja PNM Grup, Terbuka untuk 'Fresh Graduate'

Lowongan Kerja PNM Grup, Terbuka untuk "Fresh Graduate"

Work Smart
IHSG Masih 'Sideways', Simak Analisis dan Rekomendasi Saham Hari Ini

IHSG Masih "Sideways", Simak Analisis dan Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
Bank Dunia Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Awal Pemerintahan Prabowo-Gibran 5,1 Persen

Bank Dunia Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Awal Pemerintahan Prabowo-Gibran 5,1 Persen

Whats New
Pajak untuk Subsidi Pendidikan dan Kesehatan

Pajak untuk Subsidi Pendidikan dan Kesehatan

Whats New
Wall Street Mayoritas Merah, Dow Jones Malah Melaju 260 Poin

Wall Street Mayoritas Merah, Dow Jones Malah Melaju 260 Poin

Whats New
Kala Sri Mulyani, Airlangga, dan Tim Prabowo Tampil Bersama Jawab Kekhawatiran Investor

Kala Sri Mulyani, Airlangga, dan Tim Prabowo Tampil Bersama Jawab Kekhawatiran Investor

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com