Pemerintah Resmi Bentuk Holding BUMN Jasa Survei Bernama ID Survey

Kompas.com - 17/12/2021, 20:43 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah resmi membentuk Holding BUMN Jasa Survei yang dipimpin PT Biro Klasifikasi Indonesia (Persero) dan beranggotakan PT Sucofindo serta PT Surveyor Indonesia. Pembentukan holding ini berdasarkan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 66 Tahun 2021.

Holding BUMN Jasa Survei terbentuk usai dilaksanakannya inbreng saham Sucofindo dan Surveyor Indonesia ke Biro Klasifikasi Indonesia. Holding yang diberi nama ID Survey ini akan mengoptimalkan layanan jasa survei di tingkat nasional maupun memperluas ke pasar internasional.

Wakil Menteri BUMN I Pahala Nugraha Mansury mengatakan, pembentukan Holding BUMN Jasa Survei ini diharapkan mampu menciptakan nilai tambah, efisiensi, penguatan rantai pasokan, hingga inovasi bisnis model, sehingga semakin kompetitif dan mampu bersaing tidak hanya di dalam negeri, tetapi juga memberikan pelayanan jasa survei di pasar global.

"Dengan menggabungkan kekuatan dari ketiga BUMN jasa survei ini, diharapkan Holding Jasa Survei akan menjadi perusahaan berkelas dunia,” ujarnya dalam peresmian Holding BUMN seperti dikutip dari keterangan resmi, Jumat (17/12/2021).

Baca juga: Waskita Karya, BUMN yang Terlilit Utang Jumbo, Kini Disuntik APBN Rp 7,9 Triliun

Kini ketiga BUMN penyedia jasa survei tersebut mulai beroperasi bersama. Salah satunya ditandai dengan memanfaatkan aset bersama seperti laboratorium, integrasi infrastrukur, peralatan, sumber daya manusia, dan aset lainnya untuk meningkatkan layanan jasa pengujian, inspeksi, sertifikasi, klasifikasi, dan statutori di dalam negeri dan luar negeri.

"Pemerintah berharap Holding Jasa Survei semakin optimal dengan beroperasi bersama melalui keunggulan kompetensi, teknologi dan aset-aset yang dimilikinya," kata Pahala.

Direktur Utama Biro Klasifikasi Indonesia Rudianto menambahkan, penyerahan akta inbreng dari Sucofindo dan Surveyor Indonesia ke Biro Klasifikasi Indonesia menjadi titik awal beroperasinya ketiga BUMN ini dalam memberikan jasa survei yang berkualitas dan kompetitif.

"Holding BUMN Jasa Survei ini juga akan fokus dalam melakukan pengembangan jasa baru dan perluasan pasar baik di dalam negeri maupun internasional,” kata dia.

Setelah pembentukan holding, masing-masing perusahaan akan menjalankan bisnis yang berbeda berdasarkan kompetensinya. Sucofindo menjadi pemimpin untuk bisnis jasa Testing, Inspection and Certification (TIC) di sektor pertambangan.

Surveyor Indonesia akan mendukung pemerintah dalam Program Peningkatan Penggunaan Produk Dalam Negeri (P3DN) melalui penerapan capaian Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) untuk menjadi lokomotif pertumbuhan industri dan ekonomi nasional.

Sementara Biro Klasifikasi Indonesia, sebagai induk holding akan fokus dalam mendukung pemerintah mewujudkan karbon netral (net zero emission/NZE) dalam mendorong pembangunan berkelanjutan melalui penguatan implementasi layanan green economy.

Baca juga: Pemerintah Sudah Suntik Modal BUMN Rp 695,6 Triliun, Rp 12,7 Triliun Buat Restrukturisasi

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.