Kelemahan dan Ciri-Ciri Sistem Ekonomi Tradisional

Kompas.com - 19/12/2021, 06:27 WIB
Penulis Isna Rifka
|

KOMPAS.com - Sistem ekonomi tradisional adalah sistem ekonomi yang berdasarkan adat istiadat, sejarah, dan kepercayaan yang dihormati waktu. Ciri-ciri sistem ekonomi tradisional merupakan salah satu dari sistem ekonomi.

Pada sistem ini, tradisi masyarakat memandu keputusan ekonomi seperti produksi dan distribusi. Masyarakat bergantung pada pertanian, perikanan, berburu, atau kombinasi dari semuanya dan menggunakan barter sebagai pengganti uang.

Mengutip situs The Balance, sebagian besar sistem ekonomi tradisional adalah beroperasi di pasar negara berkembang, Misalnya di dataran Afrika, Asia, Amerika Latin, dan Timur Tengah.

Beberapa sistem ekonomi tradisional telah berkembang menjadi tipe campuran yang menggabungkan unsur-unsur dari kapitalisme, sosialisme, atau komunisme.

Baca juga: Pengertian Sistem Ekonomi Campuran dan Sejarahnya

Sistem ekonomi tradisional memiliki kelemahan diantaranya dapat dipengaruhi secara negatif oleh jenis ekonomi lain yang menggunakan sumber daya alam dalam jumlah besar.

Ekonom dan antropolog percaya bahwa semua sistem ekonomi lain pernah menerapkan sistem ekonomi tradisional. Mereka mengharapkan penganut sistem ekonomi tradisional yang tersisa untuk berkembang menjadi ekonomi pasar, komando, atau campuran dari waktu ke waktu.

Sistem ekonomi pasar adalah sistem di mana hukum penawaran dan permintaan mengarahkan produksi barang dan jasa.

Ekonomi komando adalah di mana pemerintah pusat membuat semua keputusan ekonomi. Baik pemerintah atau kolektif memiliki tanah dan alat-alat produksi. Sedangkan ekonomi campuran menggabungkan karakteristik dari semuanya.

Baca juga: Kelebihan, Contoh, dan Ciri-ciri Sistem Ekonomi Campuran

Ciri-ciri sistem ekonomi tradisional

Ciri-ciri sistem ekonomi tradisional pertama. Sistem ekonomi tradisional adalah berpusat di sekitar keluarga atau suku. Mereka menggunakan tradisi yang diperoleh dari pengalaman para tetua untuk memandu keputusan ekonomi.

Ciri-ciri sistem ekonomi tradisional kedua. Sistem ekonomi tradisional ada dalam masyarakat pemburu, pengumpul dan nomaden. Masyarakat ini mencakup wilayah yang luas untuk menemukan makanan yang cukup untuk mendukung mereka.

Ciri-ciri sistem ekonomi tradisional adalah menjadikan adat istiadat sebagai penentu ekonomiEncyclopedia/Jennifer Tanabe Ciri-ciri sistem ekonomi tradisional adalah menjadikan adat istiadat sebagai penentu ekonomi

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.