Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Bambang P Jatmiko
Editor

Penikmat isu-isu ekonomi

Masyarakat Post-Industrial dan Hilangnya Selera Pasaran

Kompas.com - 21/12/2021, 06:37 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

JELANG akhir tahun, manajemen Gopay mengundang para pimpinan media nasional untuk dinner dan memberikan insight mengenai ekonomi digital yang ada di Indonesia. Mewakili Pemred Kompas.com, saya berkesempatan untuk mengikuti event tersebut.

CEO Gopay Hans Patuwo dalam paparannya mengatakan bahwa salah satu isu yang menjadi fokus dari Gopay dan Goto secara keseluruhan adalah UMKM.

Bukannya tanpa alasan Goto memilih fokus pada UMKM. Bagaimanapun, pelaku usaha tersebut tak sekedar sebagai tulang punggung perekonomian nasional. Lebih dari itu, mereka mulai bertransformasi menjadi pemain utama di tengah perubahan struktur ekonomi yang hampir seluruhnya mulai terdigitalisasi.

Baca juga: Teten: Fintech Bisa Kurangi Kesenjangan Finansial UMKM

Bagi Goto, besarnya peran yang dipegang UMKM ini memang harus dijaga agar para pebisnis tersebut mampu menjawab permintaan dari ekosistem digital yang semakin besar. Harapannya, para pelaku usaha tersebut tak terlalu menghadapi persoalan klasik: permodalan dan pemasaran.

“Untuk UMKM yang berorientasi growth, kami fokus bagaimana membantu permodalan. Sementara bagi yang merasa sudah cukup, kami mencoba memfasilitasi pemasarannya agar lebih baik lagi,” ujarnya Jumat (17/12/2021).

Pilihan Goto untuk fokus pada mitra dan UMKM tentu tidak semata didasarkan pada alasan populis, sebagaimana yang banyak didengungkan oleh para politisi. Lebih dari itu, UMKM diproyeksikan bakal menjadi pemain utama dalam rantai pasok ekonomi digital.

Tak dimungkiri, UMKM selama ini memang menjadi pengisi ruang-ruang kosong di pasar yang tak bisa diisi oleh industri skala besar. Namun justru karena keterbatasannya itulah, UMKM memiliki kekuatan untuk memenuhi demand dari pasar yang semakin spesifik ketika ekosistem digital semakin membesar.

Mengutip Heimans & Timms (2018), ekosistem digital saat ini adalah new power, karena di dalamnya terdapat banyak pihak, terbuka, saling berpartisipasi dan saling ditopang oleh kelompok yang sama.

Inilah yang membedakannya dengan korporasi yang cenderung tertutup dan selalu ingin menguasai rantai pasok dari hulu ke hilir tanpa memberi kesempatan kepada pihak lain.

Masyarakat post-industrial

Hadirnya platform digital telah memberikan dampak yang luar biasa besar terhadap struktur perekonomian yang telah berlangsung sejak akhir abad ke-20. Di mana selama masa tersebut, aktivitas perekonomian banyak dikontribusi dari aktivitas industri.

Industri-industri melakukan produksi massal untuk memenuhi demand yang muncul di pasar. Namun hadirnya platform digital telah memaksa banyak industri untuk mulai berpikir mengenai urgensi melakukan produksi massal.

Baca juga: Bukalapak dan Microsoft Rilis E-Learning Platform untuk UMKM, Seperti Apa?

Kumar (1995) dalam bukunya From Post-Industrial to Post Modern Society menyebutkan bahwa era post-industrial ditandai dengan kaburnya mass market yang dipasok oleh produk-produk yang dibuat secara massal (mass production).

Meski buku tersebut ditulis lebih dari 25 tahun yang lalu, namun beberapa bagian dari buku itu masih relevan untuk melihat fenomena saat ini, ketika platform digital (e-commerce, ride hailing, hingga fintech) telah mulai mengambil alih banyak aspek dalam kehidupan ekonomi modern.

Ya, Kumar menulis bahwa konsumen tidak bisa lagi dilihat sebagai pasar yang memiliki selera sama. Ini karena konsumen dalam era pasca-industri adalah kelompok yang memiliki kepentingan dan selera yang berbeda-beda.

Karenanya, suplai untuk memenuhi kebutuhan mereka tak bisa lagi diproduksi secara massal. Sebaliknya, harus dilakukan dalam jumlah yang terbatas, serta dengan fitur-fitur yang spesifik sesuai dengan permintaan.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Perputaran Uang Judi Online di RI sampai Rp 327 Triliun Setahun

Perputaran Uang Judi Online di RI sampai Rp 327 Triliun Setahun

Whats New
Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Whats New
Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Whats New
Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Whats New
Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Whats New
Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Spend Smart
Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Whats New
Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Work Smart
Pertanyaan Umum tapi Menjebak dalam Wawancara Kerja, Apa Itu dan Bagaimana Cara Jawabnya?

Pertanyaan Umum tapi Menjebak dalam Wawancara Kerja, Apa Itu dan Bagaimana Cara Jawabnya?

Work Smart
Menko Airlangga soal Kondisi Geopolitik Global: Belum Ada Apa-apa, Kita Tenang Saja...

Menko Airlangga soal Kondisi Geopolitik Global: Belum Ada Apa-apa, Kita Tenang Saja...

Whats New
Pasar Perdana adalah Apa? Ini Pengertian dan Alur Transaksinya

Pasar Perdana adalah Apa? Ini Pengertian dan Alur Transaksinya

Work Smart
Apa Dampak Konflik Iran-Israel ke Industri Penerbangan Indonesia?

Apa Dampak Konflik Iran-Israel ke Industri Penerbangan Indonesia?

Whats New
HUT Ke-35 BRI Insurance, Berharap Jadi Manfaat bagi Masyarakat

HUT Ke-35 BRI Insurance, Berharap Jadi Manfaat bagi Masyarakat

Rilis
Menperin Siapkan Insentif untuk Amankan Industri dari Dampak Konflik Timur Tengah

Menperin Siapkan Insentif untuk Amankan Industri dari Dampak Konflik Timur Tengah

Whats New
Respons Bapanas soal Program Bantuan Pangan Disebut di Sidang Sengketa Pilpres

Respons Bapanas soal Program Bantuan Pangan Disebut di Sidang Sengketa Pilpres

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com