Menyelisik Peran Wanita pada Industri Penjualan Langsung

Kompas.com - 21/12/2021, 20:37 WIB
CEO QNET Malou T Caluza memuji wanita dengan keberhasilan model penjualan langsung. Dok QNETCEO QNET Malou T Caluza memuji wanita dengan keberhasilan model penjualan langsung.


KOMPAS.com - International Finance Corporation mencatat bahwa secara global, wanita mampu memulai bisnis lebih cepat daripada pria.

Saat ini, ada lebih dari 250 juta pengusaha perempuan menggerakkan ekonomi, menciptakan lapangan kerja dan peluang pendapatan baru, mengurangi kemiskinan, dan meningkatkan kesetaraan di tempat yang paling membutuhkan.

Sayangnya, di balik fakta itu, masih ada hambatan bagi perempuan. Ada lebih banyak perempuan yang juga punya motivasi berbisnis tetapi menghadapi kendala. Di antaranya kurangnya modal, waktu, dan keterampilan.

Meski demikian, ada industri yang meruntuhkan hambatan tersebut, yakni penjualan langsung.

World Federation of Direct Selling Dunia Associaations (WFDSA) melaporkan bahwa pada 2020, 74,4 persen penjualan langsung yang meroket bisnisya dipimpin oleh perwakilan wanita.

Dengan sifat industri penjualan langsung, tren tersebut sebetulnya tidak begitu mengejutkan.
Penjualan langsung memang menunjukkan pertumbuhan yang kuat di berbagai pasar. Calon wirausahawan dapat ikut membangun bisnis mereka sendiri melalui kerja sama dengan perusahaan penjualan langsung.

Terlebih, industri ini biasanya berkaitan dengan produk yang memang dibutuhkan masyarakat, mulai dari barang-barang rumah tangga, peralatan kecantikan dan suplemen, hingga berbagai produk konsumen lainnya.

Perlu diketahui, saluran penjualan langsung berbeda dengan bisnis eceran. Produk dari bisnis penjualan langsung bersifat terbatas dan hanya disalurkan pada ekosistem yang sudah terbangun. Dengan begitu wirausahawan dapat mengontrol pasarnya secara efisien.

Mereka hanya perlu biaya awal dan biaya overhead yang rendah, dan memindahkan produk tersebut ke pasar.

Menilik sejarahnya, bisnis penjualan langsung dahulu dilakoni oleh pedagang yang menjual dan menukar barang kepada masyarakat tanpa perantara eceran.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.