Ini Program Pemotongan Gaji yang Diprotes Karyawan Pertamina

Kompas.com - 26/12/2021, 14:04 WIB
Petugas Pertamina Hulu Energy sedang melakukan aktivitasnya. Dok Humas PerttaminaPetugas Pertamina Hulu Energy sedang melakukan aktivitasnya.

KOMPAS.com - Rencana aksi mogok kerja sempat diwacanakan Federasi Serikat Pekerja Pertamina Bersatu (FSPPB). Aksi mogok kerja akan mulai dilakukan pada 29 Desember hingga 7 Januari 2022. 

Selain berencana mogok kerja, FSPPB juga meminta Menteri BUMN Erick Thohir memecat Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati, sosok yang namanya masuk dalam daftar wanita paling berpengaruh versi Majalah Forbes.

FSPPB mengklaim telah melayangkan surat kepada manajemen Pertamina dan Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah pada 20 Desember 2021 terkait rencana aksi mogok kerja tersebut. Surat itu juga ditembuskan ke Erick Thohir.

Pemberitahuan rencana mogok kerja itu disampaikan serikat pekerja melalui Surat dengan Nomor 113/FSPPB/XII/2021-TH bertanggal 17 Desember 2021 yang ditandatangani Presiden FSPPB Arie Gumilar dan Sekretaris Jenderal FSPPB Sutrisno.

Baca juga: Diancam Mogok Kerja, Pertamina Batalkan Pemotongan Gaji Karyawan

Belakangan, Kementerian Ketengakerjaan membantu melakukan mediasi antara FSPPB dengan manajemen Pertamina. Sebagaimana disampaikan komisaris utamanya, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok, Pertamina juga memenuhi tuntutan FSPPB untuk membatalkan pemotongan gaji.

Seperti diketahui, salah satu tuntutan FSPPB adalah meminta direksi Pertamina membatalkan program efisiensi perusahaan yang nantinya bisa berdampak pada pengurangan gaji dan tunjangan yang diterima karyawan. 

Senior Vice President Human Capital Development Pertamina Tajudin Noor membeberkan, Pertamina memang memiliki program berupa agile working. 

Agile working adalah istilah untuk proses menyatukan teknologi fisik dan digital, sehingga karyawan bisa bekerja dari mana saja tanpa dituntut harus selalu hadir di kantor. 

Baca juga: Sepak Terjang Serikat Pekerja Pertamina: Ancam Mogok hingga Pernah Tolak Ahok

Dalam praktiknya, sejumlah perusahaan yang menawarkan program agile working seringkali mengurangi gaji atau tunjangan. Ini karena karyawan tak lagi tak harus selalu berada di kantor. 

Kata Tajudin, PT Pertamina (Persero) memastikan kebijakan agile working yang berdampak pada pengaturan mekanisme kerja fleksibel pekerja work from home belum ditetapkan oleh manajemen, sehingga tidak ada pemotongan gaji pekerja

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.