Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bunga Deposito Bisa Lebih Besar Tahun Ini

Kompas.com - 03/01/2022, 12:56 WIB
Yoga Sukmana

Editor

Sumber

JAKARTA, KOMPAS.com - Masyarakat yang punya simpanan di deposito tidak bisa berharap lebih dananya berkembang sepanjang 2021. Maklum, bunga deposito sedang berada di level terendahnya seiring dengan posisi suku bunga acuan Bank Indonesia (BI) yang sudah turun ke level 3,5 persen.

Rata-rata bank saat ini menawarkan suku bunga deposito di bawah penjaminan LPS yakni 3,5 persen. Memang ada bank yang menawarkan rate di atas itu terutama bank-bank digital yang memang sedang gencar menambah jumlah pengguna aplikasinya saat ini. Namun, risikonya besar karena sudah melewati batas penjaminan.

Tahun ini, prospek investasi di deposito di perkirakan bisa lebih baik dari tahun lalu. Pasalnya, The Fed berencana mengerek suku bunganya yang diperkirakan direalisasikan di pertengahan tahun. Hal itu tentu akan diikuti oleh penyesuaian suku bunga BI.

"Kalau BI merencanakan kenaikan suku bunga tahun, besarnya bunga deposito pun diperkirakan akan meningkat. Deposito adalah pilihan investasi ever green yang dapat dipilih kapan saja dalam berbagai siklus ekonomi," kata Ivan Jaya Chief of Retail & SME Business Bank Commonwealth pada KONTAN, Jumat (31/12/2021).

Baca juga: Libur Tahun Baru, 8.554 Orang Ditolak Naik Kereta Api Jarak Jauh

Adapun bunga deposito bank ini sekarang ada di kisaran bunga LPS 3,5 persen.

Dalam menempatkan dana di deposito, Ivan bilang nasabah perlu memperhatikan bank yang akan dipilih. Kalau dana yang hendak ditempatkan dalam jumlah besar dan melebihi penjaminan LPS seharusnya bank yang dipilih adalah yang punya reputasi dan kondisi keuangan yang baik. Selain itu, bank yang bisa mencairkan deposito lewat channel elektronik akan jadi nilai tambah.

Menurut Ivan, pengelolaan portfolio investasi harus disesuaikan profil risiko investasi masing – masing investor. Apabila beresiko agresif maka bisa mengalokasikan dananya lebih besar ke reksadana saham. Apalagi perkiraan Bank Commonwealth, instrumen investasi ini akan paling prospektif tahun ini seiring pemulihan ekonomi.

SVP Retail Deposit Product And Solution Group Bank Mandiri Evi Dempowati mengatakan, tingkat bunga deposito memang akan sangat bergantung pada perkembangan suku bunga The Fed, tingkat bunga Bank Indonesia (BI), tren di pasar, serta kondisi likuiditas perbankan.

Namun, likuiditas Bank Mandiri saat ini masih ample. Perseroan juga akan terus mendorong dana murah (CASA) karena ini adalah kunci untuk menekan biaya dana yang merupakan bagian dari upaya efisiensi biaya.

Baca juga: Melantai di Bursa, Saham Adaro Mineral Naik 35 Persen

Oleh karena itu, Bank Mandiri menilai tren bunga deposito ke depannya masih akan berada di level stabil. Per 20 Desember 2021 ini tingkat suku bunga deposito rupiah Bank Mandiri adalah sebesar 2,25 persen untuk tenor 1 dan 3 bulan dan 2,5 persen untuk tenor 6,12, dan 24 bulan.

PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN) melihat prospek bunga deposito ke depan akan tergantung pada kondisi sektor riil. Jasmin Direktur Distribusi dan Pendanaan Ritel BTN mengatakan, jika kondisi sektor riil sudah normal kembali maka bisa dipastikan suku bunga pasti akan sedikit naik.

Saat ini, rata-rata rate deposito yang ditawarkan BTN ada di kisaran 2,75 persen. Sedangkan khusus nasabah prioritas bisa mendapatkan rate lebih tinggi di kisaran 3,5 persen. Likuiditas BTN saat ini masih cukup longgar dana cukup untuk membiayai ekspansi kredit di 2022.

Adapun BRI menawarkan bunga deposito bervariasi di kisaran 2,35 persen - 2,85 persen. Saat ini likuiditas bank ini masih sangat ample sebagaimana terlihat dari LDR BRI (bank only) yang terjaga di kisaran 85 persen.

Aestika Oryza Gunarto Sekretaris Perusahaan BRI mengatakan, pihaknya akan terus melakukan review secara berkala dan terus membuka ruang untuk penurunan maupun kenaikan suku bunga simpanan ke depan.

Sementara PT Bank CIMB Niaga Tbk melihat prospek bunga deposito ke depan akan sangat tergantung pada kondisi likuiditas di pasar dan pergerakan BI rate.

"Kalau saat ini, sepertinya likuiditas masih cukup tebal. Adapun bunga rata-rata deposito CIMB saat ini sekitar 2,75 persen," kata Lani Darmawan Presiden Direktur CIMB Niaga. (Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Tendi Mahadi)

Baca juga: Inflasi Desember 2021 Capai Angka Tertinggi dalam 2 Tahun Terakhir

Artikel ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: Nasabah Bank Diprediksi Bisa Dapat Bunga Deposito Lebih Besar Tahun Ini

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

KAI Services Buka Lowongan Kerja hingga 25 Mei 2024, Simak Kualifikasinya

KAI Services Buka Lowongan Kerja hingga 25 Mei 2024, Simak Kualifikasinya

Work Smart
Anggaran Pendidikan di APBN Pertama Prabowo Capai Rp 741,7 Triliun, Ada Program Perbaikan Gizi Anak Sekolah

Anggaran Pendidikan di APBN Pertama Prabowo Capai Rp 741,7 Triliun, Ada Program Perbaikan Gizi Anak Sekolah

Whats New
Bantah Menkeu soal Penumpukan Kontainer, Kemenperin: Sejak Ada 'Pertek' Tak Ada Keluhan yang Masuk

Bantah Menkeu soal Penumpukan Kontainer, Kemenperin: Sejak Ada "Pertek" Tak Ada Keluhan yang Masuk

Whats New
Tidak Ada 'Black Box', KNKT Investigasi Badan Pesawat yang Jatuh di BSD

Tidak Ada "Black Box", KNKT Investigasi Badan Pesawat yang Jatuh di BSD

Whats New
Investasi Rp 10 Miliar, Emiten Perhotelan KDTN Siap Ekspansi Bisnis Hotel Rest Area

Investasi Rp 10 Miliar, Emiten Perhotelan KDTN Siap Ekspansi Bisnis Hotel Rest Area

Whats New
Gandeng Binawan, RSUP dr Kariadi Tingkatkan Keterampilan Kerja Tenaga Kesehatan

Gandeng Binawan, RSUP dr Kariadi Tingkatkan Keterampilan Kerja Tenaga Kesehatan

Whats New
Stok Beras Pemerintah Capai 1,85 Juta Ton

Stok Beras Pemerintah Capai 1,85 Juta Ton

Whats New
Luncurkan Starlink di Indonesia, Elon Musk Sebut Ada Kemungkinan Investasi Lainnya

Luncurkan Starlink di Indonesia, Elon Musk Sebut Ada Kemungkinan Investasi Lainnya

Whats New
Lahan Kering di RI Besar, Berpotensi Jadi Hutan Tanaman Energi Penghasil Biomassa

Lahan Kering di RI Besar, Berpotensi Jadi Hutan Tanaman Energi Penghasil Biomassa

Whats New
Riset IOH dan Twimbit Soroti Potensi Pertumbuhan Ekonomi RI Lewat Teknologi AI

Riset IOH dan Twimbit Soroti Potensi Pertumbuhan Ekonomi RI Lewat Teknologi AI

Whats New
Cara Cek Penerima Bansos 2024 di DTKS Kemensos

Cara Cek Penerima Bansos 2024 di DTKS Kemensos

Whats New
IHSG Melemah 50,5 Poin, Rupiah Turun ke Level Rp 15.978

IHSG Melemah 50,5 Poin, Rupiah Turun ke Level Rp 15.978

Whats New
Dari Hulu ke Hilir, Begini Upaya HM Sampoerna Kembangkan SDM di Indonesia

Dari Hulu ke Hilir, Begini Upaya HM Sampoerna Kembangkan SDM di Indonesia

Whats New
Disebut Jadi Penyebab Kontainer Tertahan di Pelabuhan, Ini Penjelasan Kemenperin

Disebut Jadi Penyebab Kontainer Tertahan di Pelabuhan, Ini Penjelasan Kemenperin

Whats New
Perbankan Antisipasi Kenaikan Kredit Macet Imbas Pencabutan Relaksasi Restrukturisasi Covid-19

Perbankan Antisipasi Kenaikan Kredit Macet Imbas Pencabutan Relaksasi Restrukturisasi Covid-19

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com