Kompas.com - 03/01/2022, 12:56 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Masyarakat yang punya simpanan di deposito tidak bisa berharap lebih dananya berkembang sepanjang 2021. Maklum, bunga deposito sedang berada di level terendahnya seiring dengan posisi suku bunga acuan Bank Indonesia (BI) yang sudah turun ke level 3,5 persen.

Rata-rata bank saat ini menawarkan suku bunga deposito di bawah penjaminan LPS yakni 3,5 persen. Memang ada bank yang menawarkan rate di atas itu terutama bank-bank digital yang memang sedang gencar menambah jumlah pengguna aplikasinya saat ini. Namun, risikonya besar karena sudah melewati batas penjaminan.

Tahun ini, prospek investasi di deposito di perkirakan bisa lebih baik dari tahun lalu. Pasalnya, The Fed berencana mengerek suku bunganya yang diperkirakan direalisasikan di pertengahan tahun. Hal itu tentu akan diikuti oleh penyesuaian suku bunga BI.

"Kalau BI merencanakan kenaikan suku bunga tahun, besarnya bunga deposito pun diperkirakan akan meningkat. Deposito adalah pilihan investasi ever green yang dapat dipilih kapan saja dalam berbagai siklus ekonomi," kata Ivan Jaya Chief of Retail & SME Business Bank Commonwealth pada KONTAN, Jumat (31/12/2021).

Baca juga: Libur Tahun Baru, 8.554 Orang Ditolak Naik Kereta Api Jarak Jauh

Adapun bunga deposito bank ini sekarang ada di kisaran bunga LPS 3,5 persen.

Dalam menempatkan dana di deposito, Ivan bilang nasabah perlu memperhatikan bank yang akan dipilih. Kalau dana yang hendak ditempatkan dalam jumlah besar dan melebihi penjaminan LPS seharusnya bank yang dipilih adalah yang punya reputasi dan kondisi keuangan yang baik. Selain itu, bank yang bisa mencairkan deposito lewat channel elektronik akan jadi nilai tambah.

Menurut Ivan, pengelolaan portfolio investasi harus disesuaikan profil risiko investasi masing – masing investor. Apabila beresiko agresif maka bisa mengalokasikan dananya lebih besar ke reksadana saham. Apalagi perkiraan Bank Commonwealth, instrumen investasi ini akan paling prospektif tahun ini seiring pemulihan ekonomi.

SVP Retail Deposit Product And Solution Group Bank Mandiri Evi Dempowati mengatakan, tingkat bunga deposito memang akan sangat bergantung pada perkembangan suku bunga The Fed, tingkat bunga Bank Indonesia (BI), tren di pasar, serta kondisi likuiditas perbankan.

Namun, likuiditas Bank Mandiri saat ini masih ample. Perseroan juga akan terus mendorong dana murah (CASA) karena ini adalah kunci untuk menekan biaya dana yang merupakan bagian dari upaya efisiensi biaya.

Baca juga: Melantai di Bursa, Saham Adaro Mineral Naik 35 Persen

Oleh karena itu, Bank Mandiri menilai tren bunga deposito ke depannya masih akan berada di level stabil. Per 20 Desember 2021 ini tingkat suku bunga deposito rupiah Bank Mandiri adalah sebesar 2,25 persen untuk tenor 1 dan 3 bulan dan 2,5 persen untuk tenor 6,12, dan 24 bulan.

PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN) melihat prospek bunga deposito ke depan akan tergantung pada kondisi sektor riil. Jasmin Direktur Distribusi dan Pendanaan Ritel BTN mengatakan, jika kondisi sektor riil sudah normal kembali maka bisa dipastikan suku bunga pasti akan sedikit naik.

Saat ini, rata-rata rate deposito yang ditawarkan BTN ada di kisaran 2,75 persen. Sedangkan khusus nasabah prioritas bisa mendapatkan rate lebih tinggi di kisaran 3,5 persen. Likuiditas BTN saat ini masih cukup longgar dana cukup untuk membiayai ekspansi kredit di 2022.

Adapun BRI menawarkan bunga deposito bervariasi di kisaran 2,35 persen - 2,85 persen. Saat ini likuiditas bank ini masih sangat ample sebagaimana terlihat dari LDR BRI (bank only) yang terjaga di kisaran 85 persen.

Aestika Oryza Gunarto Sekretaris Perusahaan BRI mengatakan, pihaknya akan terus melakukan review secara berkala dan terus membuka ruang untuk penurunan maupun kenaikan suku bunga simpanan ke depan.

Sementara PT Bank CIMB Niaga Tbk melihat prospek bunga deposito ke depan akan sangat tergantung pada kondisi likuiditas di pasar dan pergerakan BI rate.

"Kalau saat ini, sepertinya likuiditas masih cukup tebal. Adapun bunga rata-rata deposito CIMB saat ini sekitar 2,75 persen," kata Lani Darmawan Presiden Direktur CIMB Niaga. (Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Tendi Mahadi)

Baca juga: Inflasi Desember 2021 Capai Angka Tertinggi dalam 2 Tahun Terakhir

Artikel ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: Nasabah Bank Diprediksi Bisa Dapat Bunga Deposito Lebih Besar Tahun Ini

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berapa Gaji PPPK Guru dan Tunjangannya Setiap Bulan?

Berapa Gaji PPPK Guru dan Tunjangannya Setiap Bulan?

Work Smart
Cara Mencari Kantor BPJS Ketenagakerjaan Terdekat dengan Mudah

Cara Mencari Kantor BPJS Ketenagakerjaan Terdekat dengan Mudah

Whats New
Pefindo Sematkan Peringkat idAAA Untuk Mitratel

Pefindo Sematkan Peringkat idAAA Untuk Mitratel

Rilis
Tingkat Pengangguran 18 Persen, Google Indonesia Siapkan Beasiswa Data Analis untuk 10.000 Orang

Tingkat Pengangguran 18 Persen, Google Indonesia Siapkan Beasiswa Data Analis untuk 10.000 Orang

Work Smart
Bos Semen Indonesia Sebut Proyek IKN Nusantara Berpotensi Serap 21 Juta Ton Semen

Bos Semen Indonesia Sebut Proyek IKN Nusantara Berpotensi Serap 21 Juta Ton Semen

Whats New
PTBA Tebar Dividen Senilai Rp 7,9 Triliun, 100 Persen dari Laba Bersih di 2021

PTBA Tebar Dividen Senilai Rp 7,9 Triliun, 100 Persen dari Laba Bersih di 2021

Whats New
Syarat dan Cara Gadai Emas di Pegadaian dengan Mudah

Syarat dan Cara Gadai Emas di Pegadaian dengan Mudah

Earn Smart
Bahas Revisi UU LLAJ, YLKI Usulkan Pemerintah Pungut Dana Preservasi Jalan Ke Kendaraan Pribadi

Bahas Revisi UU LLAJ, YLKI Usulkan Pemerintah Pungut Dana Preservasi Jalan Ke Kendaraan Pribadi

Whats New
Status Ojol Tak Perlu Dilegalkan, INSTRAN: Ojol Hanya Sementara hingga Transportasi Umum Membaik

Status Ojol Tak Perlu Dilegalkan, INSTRAN: Ojol Hanya Sementara hingga Transportasi Umum Membaik

Whats New
DPR Sahkan UU PPP, Buruh Ancam Akan Gelar Aksi Unjuk Rasa

DPR Sahkan UU PPP, Buruh Ancam Akan Gelar Aksi Unjuk Rasa

Whats New
Bisakah Luhut Atasi Permasalahan Minyak Goreng di RI dalam 2 Minggu?

Bisakah Luhut Atasi Permasalahan Minyak Goreng di RI dalam 2 Minggu?

Whats New
Anak Usaha Kimia Farma Buka 5 Lowongan Kerja untuk D-3 dan S-1, Ini Posisi yang Dicari

Anak Usaha Kimia Farma Buka 5 Lowongan Kerja untuk D-3 dan S-1, Ini Posisi yang Dicari

Work Smart
Cek Tingkat Imbalan 6 Seri Sukuk Negara yang Dilelang Pekan Depan

Cek Tingkat Imbalan 6 Seri Sukuk Negara yang Dilelang Pekan Depan

Earn Smart
Bahlil: Ekspor Listrik Dilarang, Sebentar Lagi Kami akan Buat Aturannya

Bahlil: Ekspor Listrik Dilarang, Sebentar Lagi Kami akan Buat Aturannya

Whats New
IKN Ditawarkan Dalam Pertemuan WEF, Bahlil: Kalau Minat Investasi Ada, Tapi Eksekusinya Belum

IKN Ditawarkan Dalam Pertemuan WEF, Bahlil: Kalau Minat Investasi Ada, Tapi Eksekusinya Belum

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.