Pakai Dana BPDPKS, Pemerintah akan Guyur 1,2 Miliar Liter Minyak Goreng Murah ke Pasar hingga Juni

Kompas.com - 05/01/2022, 16:16 WIB
Ilustrasi minyak goreng. SHUTTERSTOCK/NAYPONG STUDIOIlustrasi minyak goreng.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah bakal mengguyur 1,2 miliar liter minyak goreng ke pasar dengan harga Rp 14.000 per liter sampai 6 bulan ke depan atau sampai Juni 2022. 

Hal ini menindaklanjuti harga minyak goreng yang masih merangkak naik dengan rata-rata Rp 18.000 per liter. Bahkan untuk minyak goreng premium, harganya mendekati Rp 40.000 per liter.

Baca juga: Harga Minyak Goreng hingga Cabai Diprediksi Turun Tahun Depan, Hanya di Bulan-bulan Ini

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto menyatakan, harga minyak goreng Rp 14.000 per liter merupakan harga di tingkat konsumen di seluruh Indonesia.

"Harga Rp 14.000 (per liter) di tingkat konsumen. Sekali lagi, di tingkat konsumen yang berlaku di seluruh Indonesia. Penyediaan ini disediakan untuk 6 bulan ke depan dan akan dievaluasi di bulan Mei, dan dapat diperpanjang," kata Airlangga dalam konferensi pers, Rabu (5/1/2022).

Baca juga: Lonjakan Harga Minyak Goreng Kerek Laju Inflasi

Pemerintah pakai dana BPDPKS

Mantan Menteri Perindustrian ini mengungkap, pemerintah menggelontorkan dana senilai Rp 3,6 triliun untuk menutup selisih harga di pasar ditambah dengan PPN.

Adapun dananya mengunakan anggaran Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS). Nantinya, badan ini harus menyediakan dan melakukan pembayaran sebesar Rp 3,6 triliun.

"Dari BPDPKS menyiapkan pendanaan untuk 6 bulan, termasuk pembayaran PPN dan mempersiapkan perjanjian kerja sama dengan PKS (Perkebunan Kelapa Sawit) dan penetapan surveyor independen," ucap Airlangga.

Baca juga: Aprindo Pastikan 11 Juta Liter Minyak Goreng Murah Tersedia di Toko-toko, hingga Januari 2022

Pemerintah tunjuk 5 produsen

Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi menambahkan, pihaknya akan menunjuk 5 industri yang sudah siap mengemas minyak goreng kemasan sederhana untuk fase awal. Produksi minyak goreng akan berlangsung pada akhir minggu ini.

Untuk pendistribusian, Lutfi bakal menyasar pasar-pasar yang terlebih dahulu dipantau oleh Kementerian Perdagangan.

"Mudah-mudahan ramp up menjadi menyeluruh pada akhir minggu depan mencapai di seluruh pasar yang dipantau Kemendag. Jadi kita akan pantau dan lapor setiap bulannya, mudah-mudahan akan memberikan harga minyak goreng yang terjangkau oleh masyarakat," ungkap Lutfi.

Baca juga: Operasi Pasar Minyak Goreng Harga Terjangkau Diperluas ke Pasar Tradisional

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.