Kisah Dita Merintis Bisnis Pakaian Dalam Bermodal Rp 500 Ribu, Kian Sukses Kala Pandemi

Kompas.com - 05/01/2022, 21:59 WIB

SRAGEN, KOMPAS.com - Virdita Rizki Ratriani barangkali tak menyangka, jika keputusannya berhenti dari pekerjaan di sebuah perusahaan swasta di Jakarta dan memilih hidup di kampung halaman justru membawanya terjun di bisnis konveksi.

Dita, sapaan akrabnya, sadar dengan memilih hidup di sebuah desa di Kabupaten Sragen, hampir mustahil menemukan pekerjaan yang sesuai dengan pengalamannya di bidang media. Menekuni bisnis jadi alternatif paling realistis agar tetap berpenghasilan. 

Ia sempat bingung memulai usaha. Terlebih uang sisa tabungannya selama bekerja juga habis untuk membangun rumah bersama sang suami. Pilihan akhirnya jatuh pada bisnis konveksi.  

"Konveksi paling memungkinkan, karena di Sragen ada beberapa konveksi yang bisa diajak kerja sama. Di tahap awal, karena modal masih sedikit, hanya menjadi reseller. Modalnya Rp 500 ribu," ungkap Dita. 

Ia menjual berbagai macam produk konveksi rumahan dari mulai daster, celana kolor, busana muslim, hingga celana dalam. Pemasoknya pun berasal dari Sragen dan kabupaten tetangga yang sebelumnya ia dapatkan, baik melalui kenalan maupun informasi di internet.

Di penghujung 2019, setiap akhir pekan, Dita membuka lapak saat gelaran Car Free Day (CFD). Usahanya cukup berkembang meski hanya berjualan dua hari dalam seminggu. 

Dari hasil keuntungannya, ia putar kembali untuk menambah kulakan. Namun hal itu tak berlangsung lama, karena pemerintah setempat melarang aktivitas tersebut selama masa pandemi Covid-19. 

"Dari jualan di pinggir jalan, akhirnya terpaksa membuka toko online setelah pandemi. Jualan online juga di awal susah payah, sampai satu bulan tidak ada pembeli sama sekali. Kepala sempat pening juga, barang sisa banyak, tapi tidak ada sama sekali yang membeli," ujarnya.

Selain sepi pembeli, saat pertama mencoba, Dita sempat diremehkan tetangga, bahkan keluarga. Mereka tidak yakin usaha menjual berbagai produk konveksi dari pedesaan bisa mencari pasar. 

Berbagai cara sudah dilakukan untuk menarik pembeli. Dengan bantuan suami, berbagai foto produk ia permak beberapa kali. Modal yang ia kantongi dari keuntungan berjualan sebelumnya juga habis untuk beriklan. 

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Transaksi 'Digital Banking' Melesat, Per April Tembus Rp 5.338,4 Triliun

Transaksi "Digital Banking" Melesat, Per April Tembus Rp 5.338,4 Triliun

Whats New
Sudah Dinanti Para Pekerja, Kapan SBU 2022 Cair?

Sudah Dinanti Para Pekerja, Kapan SBU 2022 Cair?

Whats New
Waskita Karya Kantongi Rp 3,28 Triliun dari Penerbitan Obligasi dan Sukuk, untuk Apa Saja?

Waskita Karya Kantongi Rp 3,28 Triliun dari Penerbitan Obligasi dan Sukuk, untuk Apa Saja?

Whats New
Harga Ikan Lele dan Cabai Naik, Cek Harga Pangan Hari Ini

Harga Ikan Lele dan Cabai Naik, Cek Harga Pangan Hari Ini

Spend Smart
ILO: Transisi Energi Bakal Ciptakan 5 Juta Lapangan Pekerjaan

ILO: Transisi Energi Bakal Ciptakan 5 Juta Lapangan Pekerjaan

Whats New
Krakatau Steel Tandatangani Kerja Sama Pengembangan Pabrik 'Blast Furnace'

Krakatau Steel Tandatangani Kerja Sama Pengembangan Pabrik "Blast Furnace"

Whats New
Likuiditas Melimpah, Suku Bunga Kredit Belum Akan Naik Signifikan

Likuiditas Melimpah, Suku Bunga Kredit Belum Akan Naik Signifikan

Whats New
PNBP Perikanan Tangkap Terus Meningkat, Kini Capai Rp 512,38 Miliar

PNBP Perikanan Tangkap Terus Meningkat, Kini Capai Rp 512,38 Miliar

Whats New
Semangat Kerja di Usia Senja, Driver Ojol ini Masih Giat Ngaspal

Semangat Kerja di Usia Senja, Driver Ojol ini Masih Giat Ngaspal

Earn Smart
Deteksi Wabah PMK, Kementan Minta Pemda Optimalkan Puskeswan

Deteksi Wabah PMK, Kementan Minta Pemda Optimalkan Puskeswan

Whats New
Netflix Bakal Pasang Iklan, Apa Pengaruhnya pada Jumlah Pelanggan?

Netflix Bakal Pasang Iklan, Apa Pengaruhnya pada Jumlah Pelanggan?

Spend Smart
OJK: Kinerja Intermediasi Lembaga Keuangan Terus Meningkat

OJK: Kinerja Intermediasi Lembaga Keuangan Terus Meningkat

Whats New
Dalam Gelaran WEF 2022, Bos GoTo Tekankan Pentingnya Inklusi Digital dalam Mengatasi Kesenjangan Ekonomi

Dalam Gelaran WEF 2022, Bos GoTo Tekankan Pentingnya Inklusi Digital dalam Mengatasi Kesenjangan Ekonomi

Whats New
Cegah Penyebaran Penyakit PMK, Kementan Perketat Pengawasan Hewan Kurban

Cegah Penyebaran Penyakit PMK, Kementan Perketat Pengawasan Hewan Kurban

Whats New
MCAS Group Gandeng PT Pos Indonesia Kembangkan Fitur Kendaraan Listrik di Aplikasi Pospay

MCAS Group Gandeng PT Pos Indonesia Kembangkan Fitur Kendaraan Listrik di Aplikasi Pospay

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.