Ketimpangan Pengeluaran Penduduk Indonesia Turun Jadi 0,381

Kompas.com - 17/01/2022, 16:20 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Tingkat ketimpangan pengeluaran penduduk Indonesia (gini ratio) mengalami penurunan pada September 2021. Angkanya menurun dari 0,384 pada Maret 2021 menjadi 0,381 pada September 2021.

Kepala BPS Margo Yuwono mengungkapkan, penurunan angka mendekati 0 menandakan ketimpangan pengeluaran penduduk makin mengecil.

"Kalau lihat angka gini ratio secara nasional gabungan antara perkotaan dan pedesaan di bulan September 2021 lebih rendah dibanding kondisi Maret 2021," ucap Margo dalam konferensi pers, Senin (17/1/2022).

Baca juga: Jumlah Penduduk Miskin RI Capai 26,50 Juta Orang, Lebih Tinggi Dibanding Pra Pandemi

Margo menuturkan, ketimpangan pengeluaran di perkotaan dan pedesaan kompak mengalami penurunan.

Gini ratio di perkotaan turun dari 0,401 pada Maret 2021 menjadi 0,398 pada September 2021. Sementara di pedesaan, ketimpangannya menurun dari 0,315 pada Maret 2021 menjadi 0,314 pada September 2021.

Namun data tersebut juga menunjukkan bahwa ketimpangan pengeluaran penduduk di perkotaan lebih besar dibanding pedesaan.

"Mudah dipahami karena pengeluaran penduduk di perkotaan antar penduduk makin lebar, kalau di pedesaan karena sumber pendapatan relatif sama dari pertanian, gini ratio relatif lebih rendah," jelas Margo.

Menurut provinsi, penurunan tertinggi gini ratio terjadi di Maluku Utara. Di wilayah tersebut, ketimpangan pengeluaran antar penduduk menurun 0,22 poin dibanding Maret 2021 menjadi 0,278.

Baca juga: Bulog Berpotensi Serap 4,14 Juta Ton Beras pada Kuartal I-2022

Sedangkan peningkatan tertinggi terjadi di Sulawesi Tengah dengan kenaikan sebesar 0,010 persen. Kenaikan itu membuat gini ratio di Sulawesi Tengah menjadi 0,326 pada September 2021 dari 0,316 di Maret 2021.

Berikut ini wilayah-wilayah dengan peningkatan gini ratio tertinggi:

  • Riau, dari 0,326 pada Maret 2021 menjadi 0,327 pada September 2021
  • DKI Jakarta, dari 0,409 pada Maret 2021 menjadi 0,411 pada September 2021
  • Nusa Tenggara Barat, dari 0,381 pada Maret 2021 menjadi 0,384 pada September 2021
  • Kalimantan Barat, dari 0,313 pada Maret 2021 menjadi 0,315 pada September 2021
  • Sulawesi Tengah, dari 0,316 pada Maret 2021 menjadi 0,326 pada September 2021
  • Sulawesi Tenggara, dari 0,390 pada Maret 2021 menjadi 0,394 pada September 2021
  • Gorontalo, dari 0,408 pada Maret 2021 menjadi 0,409 pada September 2021
  • Sulawesi Barat, dari 0,356 pada Maret 2021 menjadi 0,366 pada September 2021
  • Maluku, dari 0,314 pada Maret 2021 menjadi 0,316 pada September 2021

Baca juga: Pemerintah Targetkan Kemiskinan Ekstrem Hilang pada 2024

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.