Pemerintah Wajibkan Eksportir Lapor Jumlah Ekspor Olein dan CPO

Kompas.com - 19/01/2022, 13:10 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perdagangan (Kemendag) memberlakukan minyak goreng satu harga Rp 14.000 per liter, untuk kemasan sederhana dan kemasan premium. Kebijakan ini dimulai pada Rabu (19/1/2022) dini hari, di pasar ritel modern.

Untuk mendukung kebijakan ini, Menteri Perdagangan (Mendag) Muhammad Lutfi mengungkapkan bahwa pemerintah akan menerapkan kebijakan mekanisme untuk pencatatan ekspor yang mulai berlaku pada 24 Januari 2022. Menurut Lutfi, kebijakan ini akan digunakan sebagai pencatatan ekspor olein dan crude palm oil (CPO).

“Kebijakan ini digunakan sebagai pencatatan bagi para pelaku usaha yang akan melakukan ekspor olein maupun CPO, agar ketersediaan minyak goreng di dalam negeri dapat terpantau, serta untuk memastikan pasokan CPO untuk bahan baku minyak goreng sawit tersedia,” kata Lutfi, Selasa (18/1/2022).

Baca juga: Mengenal PINA, Aplikasi Perencanaan Keuangan hingga Investasi

Dia menambahkan bahwa kebijakan ini bukan merupakan pelarangan atau restriksi untuk ekspor CPO atau olein. Menurut Lutfi, ini hanya proses pencatatan agar tercatat ketersediaan CPO di dalam negeri dan juga pencatatan barang-barang olein dan turunannya.

“Proses ini hanya untuk pencatatan, agar dapat tercatat ketersediaan CPO di dalam negeri dan juga pencatatan kepada barang-barang olein dan turunannya, untuk menjamin ketersediaan di dalam negeri, tidak ada larangan untuk melakukan ekspor untuk saat ini,” kata dia.

Apabila kebijakan ini tidak dipatuhi, Lutfi menegaskan bahwa pihaknya akan bertindak tegas dengan pembekuan.

“Kepada produsen atau eksportir yang tidak mematuhi ketentuan tersebut akan diberlakukan sanksi berupa pembekuan atau pencabutan izin. Kami juga mengingatkan bahwa pemerintah akan mengambil langkah hukum yang sangat tegas pada pelaku usaha maupun para konsumer yang melanggar ketentuan ini,” ujar Lutfi.

Lutfi mengibaratkan bahwa saat ini proses yang dialami adalah proses di mana berat sama dipikul, ringan sama dijinjing.

“Jadi ini bagian dari subsidi pemerintah melalui BPBDKS di mana iurannya diambil dari eksportir, ini juga untuk kepada konsumen Republik Indonesia kepada rakyat,” pungkas dia. (Reporter: Achmad Jatnika | Editor: Wahyu T.Rahmawati)

Baca juga: Minyak Goreng Resmi Dijual Rp 14.000 Per Liter Mulai Hari Ini, di Mana Belinya?

Artikel ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: Eksportir Wajib Lapor Jumlah Ekspor Olein dan CPO

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.