Sandiaga Uno Targetkan Devisa Pariwisata 2022 Tembus Rp 24 Triliun

Kompas.com - 20/01/2022, 14:10 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno menargetkan pendapatan devisa di sektor pariwisata tahun 2022 mencapai 470 juta dollar AS sampai dengan 1,7 miliar dollar AS atau setara dengan Rp 6,7 triliun hingga Rp 24,4 triliun (kurs Rp 14.358 per dollar AS).

“Tahun 2022 ini kita menargetkan jumlah kunjungan wisatwan meningkat sebanyak 100 persen dari tadinya hanya 1,6 juta hingga 1,7 juga, sekarang kita menyasar 1,8 juta hingga 3,6 juta. Nilai devisa pariwisatanya 470 juta dollar AS hingga 1,7 miliar dollar AS,” kata Sandiaga dalam Webinar Tourism & Hospitality Industry Outlook 2022 - "New Normal: Saatnya Bangkit Dari Tidur Pulas", Kamis (20/1/2022).

Sandiaga optimistis akan pencapaian tersebut karena pada tahun ini akan ada banyak penyelenggaraan event-event international. Seperti misalnya, MotoGP, G20, dan World Conference on Creative Economy (WCCE).

Baca juga: MotoGP Terancam Batal, Sandiaga Uno: Kita Tidak Terima Diancam

“Jadi kita ada peningaktan signifikan karena banyak kegiatan international akan digelar di Indonesia, sperti MotoGP, G20, dan World Conference on Creative Economy (WCCE). Oleh karena itu, kita menjadikan wisatawan mancanegara ini sebuah harapan dan optimisme,” jelas Sandiaga.

Sementara untuk wisatawan nusantara, tahun ini Sandiaga menargetkan 260 juta sampai dengan 280 juta. Untuk kontribusi pariwisata terhadap PDB juga ditargetkan mencapai 4,3 persen, pun demikian dengan ekspor produk kreatif yang diharapkan mampu mencapai 21,3 miliar dollar AS.

Sandiaga mengungkapkan, saat ini ada secercah harapan dengan antusiasme wisatawan nusantara yang cukup tinggi. Selama ini wisatawan nusantara bukan menjadi harapan bagi pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif, tapi sekarang wisatawan nusantara justru menjadi lokomotof, dan menjadi roda penggerak geliat sektor pariwisata dan ekonomi kreatif.

Occupancy rate (berdasarkan data PHRI) banyak ditopang oleh wisatawan nusantara. Memang length of stay-nya kurang, dan quality of spending belum mencapai, tapi ini adalah salah satu kerja kita bersama untuk memastikan kita bisa melalui badai ini,” tambah dia.

Baca juga: Sandiaga Uno: NFT dan Metaverse Peluang bagi Pelaku Ekonomi Kreatif

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.