Kemendag Lepas Ekspor 10 Produk Olahan Sorgum Senilai Rp 700 Juta ke Timor Leste dan Malaysia

Kompas.com - 22/01/2022, 17:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perdagangan bersama PT Astra International Tbk melepas ekspor sepuluh jenis produk olahan sorgum bernilai Rp 700 juta ke Timor Leste dan Malaysia, hari ini, Sabtu (22/1/2022) di Dusun Lokok Sutrang, Desa Santong Mulia, Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Pelepasan ekspor tersebut berlangsung bersamaan dengan panen raya sorgum. Kesepuluh produk olahan sorgum yang diekspor yakni keripik tempe, roll sorgum, puff sorgum, keciput sorgum, stik bawang, beras, tepung, biskuit, gula cair kemasan botol dan saset, serta sendok dan garpu berbahan sorgum yang bisa dimakan.

Direktur Kerja Sama Pengembangan Ekspor Kemendag, Ni Made Ayu Marthini menyampaikan komitmennya untuk mendukung produk-produk bernilai tambah yang inovatif, seperti hasil olahan sorgum ini. Ada yang menarik bagi Kemendag dari hasil olahan sorgum tersebut adalah inovasi sendok dan garpu yang bisa dimakan.

Baca juga: Harga Minyak Goreng Rp 14.000 sampai Kapan? Ini Kata Kemendag

"Hal ini yang ingin kami dorong promosinya, sekaligus mengedukasi buyers (pembeli) bahwa produk inisustainable karena bersifat bebas sampah (zero waste). Kami akan berkoordinasi dengan perwakilan perdagangan Indonesia di luar negeri untuk membukakan akses pasar di 46 kota yang menjadi akreditasi dari Atase Perdagangan dan Indonesian Trade Promotion Center," kata Made melalui siaran pers, Sabtu.

Produk-produk yang diekspor kali ini diproduksi CV Yant Sorghum yang membina petani sorgum di Desa Sejahtera Astra (DSA) Lombok. Sorgum merupakan tanaman bersifat zero waste product. Biji, batang, dan daun dapat diolah menjadi sejumlah produk. Biji sorgum dapat diolah menjadi tepung, pakan ternak, nasi, dan biskuit.

Baca juga: Harga Kedelai Dunia Naik, Kemendag Jamin Stok Aman

Batangnya dapat diolah menjadi gula, pakan sapi, kompos, dan permen.Sedangkan daunnya dapat diolah menjadi kompos, pewarna alami, dan keripik. Program DSA sorgum Lombok mampu mendorong pertumbuhan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) yang mencoba bangkit dari dampak gempa bumi 2018 dan pandemi Covid-19.

Program yang dimulai lima tahun lalu dengan dua desa binaan, saat ini jumlahnya meningkat menjadi 22 desa dan melibatkan lebih dari 1.000 petani di Kabupaten Lombok Utara, Lombok Timur, Lombok Tengah, dan Lombok Selatan dengan konsep korporasi petani.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.