Kompas.com - 31/01/2022, 12:29 WIB
Penulis Kiki Safitri
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Pada penutupan sesi I perdagangan di Bursa Efek Indonesia (BEI), Senin (31/12/2021), Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) berada di zona hijau. Hal ini berbeda dengan mata uang garuda di pasar spot yang melemah.

Melansir RTI, pada penutupan perdagangan sesi I, IHSG berada pada level 6.648,42 atau naik 2,91 poin (0,04 persen) dibandingkan penutupan sebelumnya di level 6.645,51.

Sementara itu, terdapat 293 saham yang hijau, 221 saham merah dan 160 saham lainya stagnan. Jumlah transaksi mencapai Rp 8,9 triliun dengan volume 16,16 miliar saham.

Baca juga: Mulai Besok, Harga Minyak Goreng Turun Lagi

Net buy asing tertinggi dicatatkan oleh Bank Negara Indonesia (BBNI) sebesar Rp 32,4 miliar. BBNI selama sesi I perdagangan melemah 0,6 persen di level Rp 7.450 per saham. BBNI mecatatkan total transaksi Rp 106,1 miliar dengan volume 14,2 juta saham.

Di bawah BBNI ada XL Axiata (EXCL) yang mencatatkan aksi beli bersih sebesar Rp 24,1 miliar. Saham EXCL naik 1,5 persen di level Rp 3.340 per saham. Adapun volume perdagangan EXCL mencapai 12,7 juta saham dengan total transaksi Rp 42,5 miliar.

Bank Mandiri (BMRI) mencatatkan net buy tertinggi setelah BBNI dan EXCL senilai Rp 22,3 miliar. BMRI melemah 1,6 persen di level Rp 7.525 per saham. Adapun volume perdagangan BMRI sebesar 29,3 juta saham dengan total transaksi Rp 221,9 miliar.

Sementara itu, Bank Rakyat Indonesia (BBRI) dan Indofood CBP (ICBP) mencatatkan aksi jual bersih tertinggi pada sesi I masing-masing sebesar Rp 46,2 miliar dan Rp 45 miliar. BBRI selama sesi I, melemah 0,9 persen di level Rp 4.100 per saham, dan ICBP melemah 0,8 persen di level Rp 8.600 per saham.

Baca juga: Binomo hingga Octa FX Ilegal, Satgas Waspada Investasi Minta Masyarakat yang Dirugikan Lapor ke Polisi

Top Gainers di sesi I yakni Adaro Minerals Indonesia (ADMR) yang meroket 7,7 persen di level Rp 1.245 per saham, PP London Sumatera (LSIP) melesat 7,6 persen di level Rp 1.265 per saham, dan Bukalapak (BUKA) di level Rp 348 per saham atau naik 5,4 persen.

Top Losers di sesi I yakni Astra Otoparts (AUTO) yang terperosok 5,5 persen di level Rp 1.025 per saham. Harum Energy (HRUM) juga melemah 3,4 persen di level Rp 10.550 per saham, dan Indo Tambangraya Megah (ITMG) juga terkoreksi 2,2 persen di level Rp 22.050 per saham.

Sedangkan Bursa Asia hijau dengan kenaikan Hang Seng Hong Kong 1,07 persen, Strait Times menguat 0,1 persen, dan Nikkei 0,99 persen.

Adapun berdasarkan Bloomberg, rupiah bergerak melemah. Pukul 12.04 WIB mata uang garuda berada di level Rp 14.394 per dollar AS atau turun 20 poin (0,14 persen) dibandingkan sebelumnya Rp 14.375 per dollar AS.

Baca juga: Pemerintah Bakal Tarik Utang Rp 25 Triliun Pekan Ini

Disclaimer: Artikel ini bukan untuk mengajak membeli atau menjual saham. Segala rekomendasi dan analisa saham berasal dari analis dari sekuritas yang bersangkutan, dan Kompas.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan atau kerugian yang timbul. Keputusan investasi ada di tangan Investor. Pelajari dengan teliti sebelum membeli/menjual saham.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita Afrizal, Jualan Bumbu di Pasar Sukses Raup Omzet Ratusan Juta, Ini Resepnya

Cerita Afrizal, Jualan Bumbu di Pasar Sukses Raup Omzet Ratusan Juta, Ini Resepnya

Whats New
Pameran IFEX 2022 Resmi Digelar, Diharap Jadi Acuan Industri Furnitur Global

Pameran IFEX 2022 Resmi Digelar, Diharap Jadi Acuan Industri Furnitur Global

Whats New
[POPULER MONEY] BI Luncurkan 7 Pecahan Uang Rupiah Baru | Reaksi Jokowi Atas Mahalnya Harga Tiket Pesawat

[POPULER MONEY] BI Luncurkan 7 Pecahan Uang Rupiah Baru | Reaksi Jokowi Atas Mahalnya Harga Tiket Pesawat

Whats New
KLHK Dorong Produsen AMDK Perbanyak Kemasan Besar agar Daur Ulang Mudah

KLHK Dorong Produsen AMDK Perbanyak Kemasan Besar agar Daur Ulang Mudah

Whats New
Cara Menonaktifkan BPJS Kesehatan secara Online dan Offline

Cara Menonaktifkan BPJS Kesehatan secara Online dan Offline

Whats New
Kode Transfer BCA, BRI, BNI, BTN, Mandiri, dan Bank Lainnya

Kode Transfer BCA, BRI, BNI, BTN, Mandiri, dan Bank Lainnya

Spend Smart
Keluarga Muda Perlu Punya Perencanaan Keuangan yang Baik

Keluarga Muda Perlu Punya Perencanaan Keuangan yang Baik

Spend Smart
BI Sebut Uang Elektronik Turunkan Penggunaan Uang Logam dan Peredaran Uang Palsu

BI Sebut Uang Elektronik Turunkan Penggunaan Uang Logam dan Peredaran Uang Palsu

Whats New
Ini Alasan BI Masih Pertahankan Uang Logam

Ini Alasan BI Masih Pertahankan Uang Logam

Whats New
Apa yang Dimaksud dengan Gadai Syariah?

Apa yang Dimaksud dengan Gadai Syariah?

Earn Smart
Menaker Dorong Pelaku UMKM Perempuan Beralih ke Ekosistem Digital

Menaker Dorong Pelaku UMKM Perempuan Beralih ke Ekosistem Digital

Whats New
7 Contoh Surat Lamaran Kerja di PT yang Baik Agar Dilirik HRD

7 Contoh Surat Lamaran Kerja di PT yang Baik Agar Dilirik HRD

Work Smart
Harga Tiket Pesawat Melambung, Menhub Minta Pemda Ikut Saweran Subsidi

Harga Tiket Pesawat Melambung, Menhub Minta Pemda Ikut Saweran Subsidi

Whats New
Uang Rupiah 2016 Diperkirakan Bakal 'Hilang' dalam 4 Tahun ke Depan

Uang Rupiah 2016 Diperkirakan Bakal "Hilang" dalam 4 Tahun ke Depan

Whats New
Kementerian Investasi: Berwirausaha Bisa Sejahtera Permanen, Jangan Minder

Kementerian Investasi: Berwirausaha Bisa Sejahtera Permanen, Jangan Minder

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.