Awal 2022, Nilai Tukar Petani Indonesia Naik

Kompas.com - 02/02/2022, 18:11 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pusat Statistik melaporkan, Nilai Tukar Petani pada Januari 2021 sebesar 108,67 persen. Nilai Tukar Petani adalah rasio dari harga yang diterima petani dengan harga yang dibayar petani.

Kepala BPS, Margo Yuwono mengatakan, NTP ini naik 0,30 persen dibanding posisi pada bulan Desember 2021. Kenaikan disebabkan karena indeks harga yang diterima petani mencapai 119,18, sementara indeks harga yang dibayar petani mencapai 109,67.

"Pada Januari 2022 ini, NTP Indonesia sebesar 108,67 persen. Indeks harga yg diterima petani sebesar 119,18, sementara yg dibayar 109,67 sehingga rasio 108,67. Dibanding Desember 2021, naik 0,30 persen," kata Margo Yuwono dalam konferensi pers, Rabu (2/2/2022).

Baca juga: Mendag: Kebijakan DMO Minyak Goreng Disalahartikan Beberapa Pelaku Usaha, Petani Sawit Jadi Resah

Margo menuturkan, indeks harga yang diterima petani meningkat 0,81 persen, sementara indeks harga yang dibayar petani hanya meningkat 0,50 persen.

Adapun komoditas penyumbang indeks harga yang diterima petani adalah gabah, kelapa sawit, ayam ras pedaging, dan kopi.

"Sementara indeks harga yang dibayar petani meningkat disebabkan oleh kenaikan harga yang disumbang daging ayam ras, beras, minyak goreng, dan rokok kretek filter," ucap Margo.

Dilihat dari subsektornya, subsektor yang mengalami penurunan hanya tanaman pangan. Sepanjang Januari 2022 ini, subsektor tanaman pangan menurun -2,95 persen dari 102,70 pada Desember 2021 menjadi 99,67 persen pada Januari 2022.

Sektor lain yang tercatat memerah adalah pembudidaya ikan dalam subsektor perikanan. Angkanya menurun 0,60 persen dari 104,47 menjadi 103,64. Namun secara keseluruhan subsektor perikanan masih tumbuh dari 105,90 menjadi 105,91.

"(Peningkatan) yang paling tinggi adalah sub sektor tanaman pangan. Penyebabnya karena indeks yang diterima mencapai 1,48 persen, sedangkan indeks harga yang dibayar petani hanya meningkat 0,51 persen," tandas Margo.

Dengan demikian pada Januari 2022, terjadi kenaikan Indeks Konsumsi Rumah Tangga (IKRT) di Indonesia sebesar 0,45 persen yang disebabkan oleh kenaikan indeks pada seluruh kelompok pengeluaran.

Di sisi lain, Nilai Tukar Usaha Rumah Tangga Pertanian (NTUP) nasional Januari 2022 sebesar 108,65 atau naik 0,12 persen dibanding NTUP bulan sebelumnya.

Baca juga: Kawal Pupuk Subsidi, Kementan Minta Pemda Proaktif Bantu Petani

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.