Bulgaria Bakal Bangun Pabrik Rendang, Kapasitas Produksi Capai 600 Ton Per Bulan

Kompas.com - 04/02/2022, 19:06 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Duta Besar Indonesia untuk Bulgaria Iwan Bogananta mengatakan, Indonesia telah meneken perjanjian investasi dengan Bella Ltd, perusahaan asal Bulgaria, untuk membuat makanan khas asal Sumatera Barat, rendang. Adapun nilai investasi tersebut sebesar 3 juta dollar AS atau setara Rp 43 miliar lebih.

Investasi usaha kuliner ini terwujud setelah Kedutaan Besar Indonesia di Bulgaria menggandeng pakar kuliner William Wongso.

"Bulgaria akan kami dijadikan hub atau penghubung untuk pasar rendang ke Eropa, khususnya negara-negara Balkan," katanya melalui keterangan tertulis, Jumat (4/2/2022).

Baca juga: Bank-bank Besar Panen Laba, Siapa Paling Cuan?

Pada 3 Februari 2022, rencana investasi itu kian konkret dengan kunjungan Iwan Bogananta ke Botevgrad, kota di bagian barat Bulgaria. Di kota tersebut bakal dibangun areal pabrik rendang untuk mendekati akses pasar di antaranya Serbia, Turki, dan Yunani.

Ia menambahkan, area seluas 20.000 meter persegi tersebut merupakan pabrik yang baru dibangun khusus untuk memproduksi berbagai macam produk daging. Sekitar 5.000 meter persegi di antaranya dipersiapkan untuk produksi rendang Indonesia.

"Kedatangan kami untuk menindaklanjuti hasil penandatanganan kerja sama antara Bella Ltd dan Wiliam Wongso pada November 2021. Kami melihat secara langsung fasilitas pabrik yang telah disiapkan oleh Bella Ltd sekaligus membicarakan teknis produksi rendang di sini," jelasnya.

"Total kapasitas produksi per bulan lebih dari 600 ton. Khusus pabrik di wilayah Botevgrad ini telah dipersiapkan khusus memproduksi rendang mulai dari pengolahan sampai packaging. Dan nantinya akan dilengkapi sertifikasi halal," lanjut Iwan.

Baca juga: Ini Alur Kedatangan Penumpang Penerbangan Internasional di Bali

Iwan bilang, konsep yang dinisiasi tersebut merupakan pola investasi dua arah bersama Bella Ltd. Ini menurutnya, role model baru untuk pengembangan pasar ekspor produk Indonesia untuk lebih mendekati pasar.

"Harus diakui, pandemi yang telah berlangsung dalam kurun waktu dua tahun terakhir banyak mengubah iklim bisnis, khususnya ekspor yang merosot. Antara lain karena biaya pengiriman yang melonjak sehingga mempengaruhi biaya produksi. Tentu saja ini memberi dampak besar, khususnya kepada para pelaku bisnis UKM," ujarnya.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo dalam peluncuran Indonesia Spice Up The World beberapa waktu lalu, bertekad mengembalikan kejayaan rempah Indonesia yang sejak berabad-abad lalu sangat digemari dunia.

Melalui Indonesia Spice Up The World kata Jokowi, Indonesia bisa menyampaikan kelezatan dan cita rasa pangan olahan rempah-rempah Indonesia lewat peningkatan ekspor bumbu rendang, nasi goreng, sate, gado-gado dan bumbu-bumbu kuliner dari berbagai daerah yang sangat beragam dan kaya.

"Lakukan inovasi produk, perbaiki packaging, branding dan perluasan pasar, sehingga pangan olahan rempah Indonesia menjadi komoditi ekspor yang makin diunggulkan," kata Jokowi.

Baca juga: Sudah 9.909 Wajib Pajak Ikut Tax Amnesty Jilid II, Harta yang Dilaporkan Capai Rp 9,2 Triliun

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Erick Thohir: Modal Ventura BUMN Sudah Danai 336 Startup

Erick Thohir: Modal Ventura BUMN Sudah Danai 336 Startup

Whats New
Tambah Akses Terminal Tahun Depan, IPCC Juga Sasar Layanan untuk Kendaraan Listrik

Tambah Akses Terminal Tahun Depan, IPCC Juga Sasar Layanan untuk Kendaraan Listrik

Whats New
Dorong Akses Kesehatan 'Real Time', AAA Indonesia Gandeng HealthMetrics

Dorong Akses Kesehatan "Real Time", AAA Indonesia Gandeng HealthMetrics

Whats New
Biznet Data Center dan Merkle Innovation Luncurkan Solusi Implementasi Private Cloud untuk Industri

Biznet Data Center dan Merkle Innovation Luncurkan Solusi Implementasi Private Cloud untuk Industri

Rilis
Perbedaan Gaji Kotor dan Gaji Bersih yang Perlu Kamu Tahu

Perbedaan Gaji Kotor dan Gaji Bersih yang Perlu Kamu Tahu

Earn Smart
Pemerintah Pulihkan Ratusan Izin Pertambangan yang Sempat Bermasalah

Pemerintah Pulihkan Ratusan Izin Pertambangan yang Sempat Bermasalah

Whats New
Harga Tiket Kereta Wisata Museum Ambarawa, Cara Beli, dan Sejarahnya

Harga Tiket Kereta Wisata Museum Ambarawa, Cara Beli, dan Sejarahnya

Whats New
Rupiah Melemah Tembus Rp 15.100 Per Dollar AS, Sri Mulyani Ungkap Penyebabnya

Rupiah Melemah Tembus Rp 15.100 Per Dollar AS, Sri Mulyani Ungkap Penyebabnya

Whats New
Menteri Keuangan Pakistan Mengundurkan Diri di Tengah Krisis Ekonomi

Menteri Keuangan Pakistan Mengundurkan Diri di Tengah Krisis Ekonomi

Whats New
Para Menteri Pertanian Dunia Akan Bertemu Di Bali, Ini Isu yang Dibahas

Para Menteri Pertanian Dunia Akan Bertemu Di Bali, Ini Isu yang Dibahas

Whats New
Masyarakat Sebut Pertalite 'Harga Baru' Lebih Boros, Ini Penjelasan Pertamina

Masyarakat Sebut Pertalite "Harga Baru" Lebih Boros, Ini Penjelasan Pertamina

Whats New
Bank DKI Pimpin Kredit Sindikasi untuk BFI Finance

Bank DKI Pimpin Kredit Sindikasi untuk BFI Finance

Whats New
Soal Isu Pertalite Lebih Boros, Stafsus Erick Thohir: Itu Hoaks

Soal Isu Pertalite Lebih Boros, Stafsus Erick Thohir: Itu Hoaks

Whats New
Pemerintah Janji Kurangi Emisi Gas Rumah Kaca

Pemerintah Janji Kurangi Emisi Gas Rumah Kaca

Whats New
Bukan Nagita Slavina, Ini Pemilik Esteh Indonesia yang Layangkan Somasi ke Konsumennya

Bukan Nagita Slavina, Ini Pemilik Esteh Indonesia yang Layangkan Somasi ke Konsumennya

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.