KCIC Ungkap Ada 3 Kendala Pembangunan Kereta Cepat Jakarta-Bandung

Kompas.com - 07/02/2022, 18:28 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Kereta Cepat Indonesia China (KCIC) mengungkapkan ada 3 kendala utama dalam pembangunan Kereta Cepat Jakarta-Bandung. Kendala itu harus dilalui agar target beroperasi di Juni 2023 bisa terlaksana.

"Ada kendala proyek yang paling besar yaitu pendanaan, pandemi Covid-19, dan teknis konstruksi," ujar Direktur Utama KCIC Dwiyana Slamet Riyadi dalam rapat dengar pendapat dengan Komisi V DPR RI, Senin (7/2/2022).

Baca juga: Datangkan 17 Ahli dari China, Luhut Targetkan Tunnel 2 Kereta Cepat Jakarta-Bandung Rampung April 2022

Ia menjelaskan, dalam hal pendanaan, 4 Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang mendapat penugasan pada proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung tak bisa memberikan modal secara penuh akibat kondisi keuangan perusahaan yang terdampak pandemi Covid-19.

Oleh karena itu, masalah ini ditangani dengan pemerintah menyuntikan dana melalui penyertaan modal negara (PMN) kepada PT Kereta Api Indonesia (Persero) atau KAI untuk menutup kekurangan setoran modal. Hal ini sekaligus mengganti leading sponsor dari sebelumnya PT Wijaya Karya (Persero) Tbk ke KAI.

Baca juga: Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung Resmi Didanai APBN Rp 4,3 Triliun

Sebagai informasi, KCIC merupakan perusahaan patungan antara konsorsium BUMN, PT Pilar Sinergi BUMN Indonesia (PSBI) dan konsorsium perusahaan perkeretaapian China, Beijing Yawan HSR Co.Ltd dengan skema business to business (B2B).

"Setoran modal KAI kepada KCIC lewat PSBI telah dilakukan pada 31 Desember 2021 dan akan diikuti pula oleh Beijing Yawan," kata Dwiyana.

Baca juga: Siapa yang Akan Menanggung Utang Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung?

Menurutnya, setoran modal tersebut akan digunakan untuk pembayaran sewa barang milik negara (BMN) Rumija Tol dan pengganti investasi PT PLN (Persero) karena harus merelokasi sejumlah tower saluran udara tegangan tinggi (SUTT).

Selain itu, untuk investasi clearance peralatan Telkomsel untuk implementasi GSM-R, serta pembayaran ke kontraktor, konsultan supervisi, asuransi, hingga pajak.

Baca juga: Uji Coba Kereta Cepat Jakarta-Bandung Dimulai November Tahun Ini

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.