Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Menko Airlangga Akui Banyak Bank Ngeri Salurkan Kredit ke UMKM

Kompas.com - 10/02/2022, 13:42 WIB
Fika Nurul Ulya,
Erlangga Djumena

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah memiliki target penyaluran kredit UMKM mencapai 30 persen atau sekitar Rp 1.800 triliun dari total penyaluran kredit perbankan pada tahun 2024. Saat ini, penyaluran kredit kepada UMKM masih di kisaran 20 persen.

Namun, ada sejumlah tantangan yang dihadapi perbankan. Menteri Koordinator Bidang Perekomian Airlangga Hartarto mengatakan, rata-rata perbankan merasa ngeri memberikan kredit kepada UMKM.

Terlepas dari sedikitnya jaminan, tak semua bank di Tanah Air yang bisnisnya berfokus pada UMKM. Akses kredit kepada UMKM lebih banyak diberikan oleh salah satu bank pelat merah, yakni PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk.

Baca juga: Naik Kelas, UMKM Perlu “Benih”, “Lahan” dan “Pupuk”

"Dan memang, bahwa perbankan lain sebetulnya agak ngeri dengan target 30 persen, karena tidak semua perbankan konsentrasinya kepada UMKM," kata Airlangga dalam acara BRI Microfinance Outlook 2022, Kamis (10/2/2022).

Namun untuk mencapai target tersebut, Airlangga meminta Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) mengatur porsi penyaluran kredit setiap bank agar agregatnya tetap 30 persen untuk UMKM.

Adapun saat ini, penyaluran kredit kepada UMKM baru mencapai sekitar Rp 1.200 triliun dari target Rp 1.800 triliun di tahun 2024. Khusus Kredit Usaha Rakyat (KUR) porsinya baru Rp 337 triliun sehingga masih ada gap besar untuk mencapai target.

"Yang jadi target adalah total agregatnya. Nanti silakan Kementerian BUMN mengatur, kredit sudah dimiliki oleh BRI yang menguasai 80 persen bisa dishare dengan BUMN lain dan dengan sektor lain di Himbara maupun Perbanas," ucap dia.

Di sisi lain Airlangga meminta, bank-bank di Tanah Air jangan ragu-ragu menyalurkan kredit kepada UMKM, termasuk Pedagang Kaki Lima (PKL), pemilik warung, hingga nelayan.

Musababnya, mereka belum memiliki akses memadai kepada layanan keuangan. Pun rata-rata tidak memiliki utang sehingga seharusnya bisa diberikan kredit dan pendampingan untuk mendukung usahanya.

"Kalau kegiatannya digelindingkan atau dilanjutkan ke kredit super mikro baik itu PNM, UMi, super mikro BRI, ini kita bisa mendorong inklusi finansial dan melanjutkan modal yang diberikan pemerintah. Rata-rata mereka tidak punya utang dari yang kita lihat di lapangan," tandas Airlangga.

Baca juga: Kredit Usaha Rakyat: Pengertian, Tujuan, dan Syarat Pengajuannya

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Mata Uang Indonesia Diatur Secara Resmi oleh Pemerintah dalam Aturan?

Mata Uang Indonesia Diatur Secara Resmi oleh Pemerintah dalam Aturan?

Whats New
Cara Isi Saldo e-Toll BCA, BRI, BNI, dan Mandiri lewat HP

Cara Isi Saldo e-Toll BCA, BRI, BNI, dan Mandiri lewat HP

Spend Smart
Apa Mata Uang Singapura dan Berapa Nilai Tukarnya ke Rupiah?

Apa Mata Uang Singapura dan Berapa Nilai Tukarnya ke Rupiah?

Whats New
Jasa Marga Catat 471.000 Kendaraan Kembali ke Jabotabek pada Hari Puncak dan H+1 Lebaran

Jasa Marga Catat 471.000 Kendaraan Kembali ke Jabotabek pada Hari Puncak dan H+1 Lebaran

Whats New
Mengenal Mata Uang Myanmar dan Nilai Tukarnya ke Rupiah

Mengenal Mata Uang Myanmar dan Nilai Tukarnya ke Rupiah

Whats New
Jasa Marga Catatkan 16.000 Kendaraan Alami Saldo E-Toll Kurang Saat Arus Mudik

Jasa Marga Catatkan 16.000 Kendaraan Alami Saldo E-Toll Kurang Saat Arus Mudik

Whats New
H2+2 Lebaran, KAI Daop 1 Jakarta Catat Sebanyak 46.000 Lebih Penumpang Tiba di Jakarta

H2+2 Lebaran, KAI Daop 1 Jakarta Catat Sebanyak 46.000 Lebih Penumpang Tiba di Jakarta

Whats New
Ketentuan dan Cara Refund-Reschedule Tiket Damri

Ketentuan dan Cara Refund-Reschedule Tiket Damri

Whats New
Mengenal Mata Uang Laos dan Nilai Tukarnya ke Rupiah

Mengenal Mata Uang Laos dan Nilai Tukarnya ke Rupiah

Whats New
Sopir Dinyatakan Tersangka, Rosalia Indah Akan Patuhi Proses Hukum

Sopir Dinyatakan Tersangka, Rosalia Indah Akan Patuhi Proses Hukum

Whats New
PLN Pastikan Keandalan Pembangkit EBT Buat Suplai Listrik Saat Libur Lebaran

PLN Pastikan Keandalan Pembangkit EBT Buat Suplai Listrik Saat Libur Lebaran

Whats New
Kementan dan Provinsi Banten Kembangkan Padi Varietas Biosalin untuk Wilayah Pesisir

Kementan dan Provinsi Banten Kembangkan Padi Varietas Biosalin untuk Wilayah Pesisir

Whats New
Pemerintah Siapkan Rencana Cadangan Penyeberangan Sumatera-Jawa

Pemerintah Siapkan Rencana Cadangan Penyeberangan Sumatera-Jawa

Whats New
Urai Arus Balik di Bakauheni-Merak, Kemenhub Siapkan Kapal Tambahan Rute Panjang-Ciwandan

Urai Arus Balik di Bakauheni-Merak, Kemenhub Siapkan Kapal Tambahan Rute Panjang-Ciwandan

Whats New
BPJPH Beri Sertifikat Halal Seumur Hidup ke Dunkin'

BPJPH Beri Sertifikat Halal Seumur Hidup ke Dunkin'

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com