Menko Airlangga Akui Banyak Bank Ngeri Salurkan Kredit ke UMKM

Kompas.com - 10/02/2022, 13:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah memiliki target penyaluran kredit UMKM mencapai 30 persen atau sekitar Rp 1.800 triliun dari total penyaluran kredit perbankan pada tahun 2024. Saat ini, penyaluran kredit kepada UMKM masih di kisaran 20 persen.

Namun, ada sejumlah tantangan yang dihadapi perbankan. Menteri Koordinator Bidang Perekomian Airlangga Hartarto mengatakan, rata-rata perbankan merasa ngeri memberikan kredit kepada UMKM.

Terlepas dari sedikitnya jaminan, tak semua bank di Tanah Air yang bisnisnya berfokus pada UMKM. Akses kredit kepada UMKM lebih banyak diberikan oleh salah satu bank pelat merah, yakni PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk.

Baca juga: Naik Kelas, UMKM Perlu “Benih”, “Lahan” dan “Pupuk”

"Dan memang, bahwa perbankan lain sebetulnya agak ngeri dengan target 30 persen, karena tidak semua perbankan konsentrasinya kepada UMKM," kata Airlangga dalam acara BRI Microfinance Outlook 2022, Kamis (10/2/2022).

Namun untuk mencapai target tersebut, Airlangga meminta Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) mengatur porsi penyaluran kredit setiap bank agar agregatnya tetap 30 persen untuk UMKM.

Adapun saat ini, penyaluran kredit kepada UMKM baru mencapai sekitar Rp 1.200 triliun dari target Rp 1.800 triliun di tahun 2024. Khusus Kredit Usaha Rakyat (KUR) porsinya baru Rp 337 triliun sehingga masih ada gap besar untuk mencapai target.

"Yang jadi target adalah total agregatnya. Nanti silakan Kementerian BUMN mengatur, kredit sudah dimiliki oleh BRI yang menguasai 80 persen bisa dishare dengan BUMN lain dan dengan sektor lain di Himbara maupun Perbanas," ucap dia.

Di sisi lain Airlangga meminta, bank-bank di Tanah Air jangan ragu-ragu menyalurkan kredit kepada UMKM, termasuk Pedagang Kaki Lima (PKL), pemilik warung, hingga nelayan.

Musababnya, mereka belum memiliki akses memadai kepada layanan keuangan. Pun rata-rata tidak memiliki utang sehingga seharusnya bisa diberikan kredit dan pendampingan untuk mendukung usahanya.

"Kalau kegiatannya digelindingkan atau dilanjutkan ke kredit super mikro baik itu PNM, UMi, super mikro BRI, ini kita bisa mendorong inklusi finansial dan melanjutkan modal yang diberikan pemerintah. Rata-rata mereka tidak punya utang dari yang kita lihat di lapangan," tandas Airlangga.

Baca juga: Kredit Usaha Rakyat: Pengertian, Tujuan, dan Syarat Pengajuannya

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.